Amelogenesis: Fungsi, Tugas, Peranan & Penyakit

Amelogenesis adalah pembentukan gigi enamel, yang dilakukan dalam dua fasa oleh ameloblas. Fasa merembes diikuti oleh fasa mineralisasi yang mengeras enamel. enamel gangguan pembentukan menjadikan gigi lebih mudah reput dan keradangan dan sering dirawat dengan mahkota.

Apa itu amelogenesis?

Amelogenesis adalah pembentukan enamel gigi, yang dilakukan dalam dua peringkat oleh ameloblas. Enamel gigi adalah tisu yang paling sukar di dalam tubuh manusia. Ia mengelilingi dentin dan melakukan fungsi pelindung. Sebilangan besar enamel terletak di kawasan mahkota gigi. Sebanyak 97 peratus zat tubuh sendiri terdiri daripada bahan bukan organik seperti kalsium or fosfat. Hanya sekitar tiga peratus enamel gigi adalah organik. Oleh itu, enamel gigi sering disebut sebagai tisu mati tanpa kemampuan untuk tumbuh semula. Ini berkaitan dengan cara enamel gigi terbentuk, yang juga dikenal sebagai amelogenesis. Amelogenesis dilakukan pada tahap perkembangan ontogenetik oleh ameloblas. Ini adalah jenis sel khusus dari permukaan ectoderm yang membentuk enamel dan melekat pada lapisan yang terbentuk dari luar setelah kerja selesai. Setelah gigi meletus, mereka sudah dikunyah. Atas sebab ini, enamel adalah tisu tanpa kapasiti regenerasi berganda, seperti di penyembuhan luka. Walau bagaimanapun, remineralisasi adalah mungkin.

Fungsi dan tugas

Enameloblas atau ameloblas sesuai dengan sel berstruktur silinder dengan keratan rentas heksagon. Diameter mereka sekitar empat µm. Mereka mencapai panjang hingga 40 µm. Mereka mengeluarkan dua utama protein. Sebagai tambahan kepada enamelin, mereka menghasilkan amelogenin. Dalam perkembangan ontogenetik, bahan-bahan ini mendapan garam dan mineralisasi untuk membentuk hidroksiapatit. Dengan cara ini, mereka menjadi enamel gigi. Di hujung sekretori setiap ameloblast melakukan proses seperti baji. Unsur sel ini disebut proses Tomes dan bertanggungjawab untuk penjajaran prisma individu dalam enamel. Setelah pembentukan email berhenti, semua ameloblas menjadi sel skuamosa dan membentuk pinggiran epitelium. Mulai saat ini, mereka tidak lagi mempunyai kemampuan untuk membelah, tetapi terletak secara statik pada lapisan luar enamel. Selepas letusan gigi, mereka kehilangan kuasa dan oleh itu hilang. Semasa letusan gigi, mereka berhijrah sepotong demi sepotong ke arah sulcus dan akhirnya mencapai alur antara gusi dan gigi, di mana ia ditolak. Amelogenesis berlaku dalam tahap mahkota perkembangan ontogenetik. Pembentukan dentin dan pembentukan enamel dikenakan induksi timbal balik. The dentin mesti selalu dibentuk sebelum enamel. Langkah-langkah amelogenesis yang baru dijelaskan kadang kala dibahagikan kepada dua fasa. Semasa fasa rembesan, protein termasuk matriks organik terbentuk, menghasilkan enamel mineral yang tidak lengkap. Hanya selepas fasa pematangan berikutnya mineralisasi dianggap selesai. Pada fasa pertama, mineralisasi asas berlaku melalui enzim seperti fosfatase alkali. Biasanya, mineralisasi pertama berlaku pada bulan keempat pada mengandung. Enamel yang terbentuk dalam fasa ini menyebar ke luar sedikit demi sedikit. Oleh itu, fasa merembeskan selesai. Pada fasa matang, ameloblas mengambil alih tugas pengangkutan. Mereka mengangkut bahan enamel yang relevan untuk pengeluaran ke luar. Bahan yang diangkut terutamanya protein, yang digunakan untuk mineralisasi lengkap enamel pada akhir fasa pematangan. Protein yang paling penting ini dianggap sebagai bahan amelogenin, enamelin, tuftelin dan ameloblastin.

Komplikasi

Amelogenesis tidak sempurna adalah kecacatan kongenital yang merosakkan enamel gigi. Ia adalah penyakit yang jarang berlaku dan mempunyai pelbagai manifestasi. Anamnesis terperinci membantu mengelakkan komplikasi serius. Sudah berada di gigi susu terdapat lelasan besar dan kehilangan gigi. Pengambilan makanan menjadi semakin sukar, radang menyakitkan dan demam menyebabkan kanak-kanak menderita dan pemerolehan pertuturan hanya dapat berkembang dengan buruk. Gigi mula cipap, bertindak balas secara hipersensitif terhadap perbezaan suhu dan gejala sering disertai dengan pertumbuhan gusi dan gingivitis. Dengan menggunakan diagnostik pembezaan, diagnosis dapat dipastikan dan intervensi terapi awal dimulakan. Kaedah ini sangat penting untuk kanak-kanak kecil, sehingga gigi dapat berkembang dengan cara yang berfungsi. Perkara yang sama berlaku untuk orang dewasa yang terkena kehilangan gigi. Di sini, sebagai tambahan kepada kehilangan gigitan kekuatan dan ketinggian gigitan, aspek estetika turut dimainkan. Enamel ketumpatan diukur berdasarkan Sinar X pemeriksaan. Bergantung pada tahap lanjut, gigi, dan pada kanak-kanak malah gigi susu, dilengkapi dengan mahkota jalur atau keluli atau tambalan yang terbuat dari plastik, seramik semua atau zirkonium dioksida. Dengan cara ini, mereka dipelihara selama mungkin. Amelogenesis tidak sempurna dapat memberi pesakit psikologi dan fizikal kepada pesakit tekanan, tetapi komplikasi dapat dielakkan jika didiagnosis tepat pada waktunya.

Penyakit dan keadaan perubatan

Pelbagai aduan boleh berlaku semasa pembentukan enamel gigi. Selalunya, aduan ini disebut sebagai gangguan pembentukan enamel atau amelogenesis imperfecta. Punca gangguan seperti ini masih belum diketahui. Gangguan biasanya menampakkan diri pada awal zaman kanak-kanak selambat-lambatnya dan ditunjukkan oleh satu atau lebih gigi yang, dalam kes yang melampau, hampir tidak mempunyai enamel atau bahkan tidak sama sekali. Sebabnya adalah subjek spekulasi. Sebilangan saintis menganggap bahawa gangguan dalam pembentukan enamel banyak berkaitan dengan faktor luaran. Sebagai contoh, jangkitan teruk pada bayi diduga menyumbang kepada gangguan pembentukan enamel. Perkara yang sama mungkin berlaku untuk ubat-ubatan tertentu. Sebaliknya, faktor dalaman belum dikesampingkan. Ini merangkumi, misalnya, kecenderungan genetik. Mutasi dalam gen pengekodan ameloblas atau bahan yang berkaitan amelogenetik juga tidak dikecualikan. Ilmu perubatan setakat ini hanya menyetujui kerosakan fungsi ameloblas. Hipoplasia enamel menjadikan gigi pesakit lebih mudah terdedah karies dan pakai. Sebagai tambahan kepada karies, keradangan, seperti akar keradangan, adalah akibat yang dapat dibayangkan. Gigi yang rosak biasanya dinobatkan secara terapeutik untuk menghasilkan penampilan yang lebih sihat, kemampuan mengunyah dan perlindungan buatan. Dalam kes-kes yang sangat teruk, setelah hipoplasia enamel, pemulihan lengkap dari gigi diperlukan, yang boleh mengakibatkan penutupan lengkap. Gigi yang terkena juga pada awalnya dapat dirawat untuk penyakit sekunder dan kemudian ditutup. Dalam keadaan tertentu, gigi yang terjejas teruk dengan enamel yang terlalu sedikit juga dapat diekstrak. Sekiranya akar keradangan telah berkembang akibat gangguan pembentukan, rawatan terusan akar dilakukan terlebih dahulu. Gigi mesti dibuka untuk ini supaya tisu yang terkena dapat dikeluarkan. Semasa pembersihan terperinci saluran akar, bakteria menyebabkan keradangan dikeluarkan. Biasanya, sebuah antibiotik ubat dimasukkan ke dalam gigi yang terkena. Hanya sekiranya berlaku berulang, tindakan mencabut gigi yang terjejas harus dipertimbangkan. Sekiranya gangguan pembentukan enamel dikesan cukup awal dan dinobatkan, selalunya tidak ada penyakit gigi berikutnya.