Ketinggian pengukuran

Penentuan tegar pemotongan ketinggian oleh apa yang disebut skim amputasi dengan pembahagian menjadi bahagian anggota badan yang berharga, boleh dibuang dan boleh dihalang, yang dilakukan pada masa lalu, kini sudah usang dan mesti ditolak. Dengan pelbagai pemotongan ketinggian dan bentuk, sejauh mana anggota badan yang tersisa dapat menanggung berat badan dan sesuai untuk menerima prostesis mesti diambil kira.

Tangan, siku dan bahu pengukuran

Pada hujung atas, pemotongan melalui tali pinggang bahu, iaitu antara bilah bahu (skapula) dan dada (toraks), adalah titik tertinggi kemungkinan penyingkiran. Di sini, tumor ganas biasanya menjadi penyebab dan menyebabkan kerosakan kosmetik dan fungsi. Akibat dari disartikulasi bahu, iaitu amputasi lengan atas dari sendi bahu, serupa.

Sekiranya berlaku amputasi humerus, penjagaan mesti diambil untuk memastikan bahawa ruang yang cukup ditinggalkan untuk sendi siku buatan. Disartikulasi (amputasi) di sendi siku itu sendiri sukar, kerana bahagian tulang yang menonjol dapat menyebabkan titik tekanan yang menyakitkan pada batang prostesis. Tangan mampu melakukan pergerakan motor halus yang rumit dan sangat penting untuk kehidupan dan pekerjaan seharian, sehingga amputasi membawa kepada kerosakan yang besar. Di kawasan tangan, selain daya tahan, panjang anggota badan yang tersisa, kepekaan, pergerakan sendi dan kemungkinan bentuk mencengkam juga harus dipertimbangkan. Bahkan kehilangan ibu jari menjadikan proses mencengkam hampir tidak mungkin.

Kaki amputasi, kaki, kaki bawah

Di kawasan ujung bawah, bentuk pemuatan secara semula jadi berbeza dari bahagian atas. Dalam kes metatarsal dan tarsal amputasi, penjagaan mesti diambil untuk memastikan kulit telapak kaki yang sangat kuat dan lapisan lemak yang mendasari serta otot lentur pendek kaki digunakan untuk menutupi tunggul dan bekas luka berada di regangan sisi, iaitu di bahagian belakang kaki, di luar zon tekanan, kerana titik tekanan yang menyakitkan dapat berkembang. Dalam kaki diabetes sindrom dengan nekrosis (gangrene) Atau mikroangiopati diabetes (penyakit yang lebih kecil kapal, amputasi zon sempadan dilakukan, yang dapat dibatasi sepanjang garis yang ditentukan secara anatomi pada metatarsus.

Dalam kes amputasi yang lebih rendah kaki, keseluruhan tibia (tibia) dan fibula biasanya dapat dipertahankan dan pemisahan dapat dilakukan tepat di atas buku lali sendi (ampeasi syme), tetapi anggota badan yang tersisa ini sukar dirawat secara prostetik dan tidak selalu dapat menanggung berat badan tanpa sekatan. Sebaliknya, amputasi lebih kerap dilakukan di kawasan antara sepertiga bahagian atas bawah kaki dan pertiga pertengahan kaki bawah. Sisa anggota badan dapat dirawat oleh myoplasty, iaitu otot-otot yang berfungsi sebagai antagonis disambungkan di sekitar hujung tulang.

Walau bagaimanapun, kepak kulit otot yang dilipat dari belakang (punggung) ke depan (ventral) juga mampu membekalkan sisa anggota badan. Disartikulasi sendi lutut, yang sebelumnya ditolak kerana lipatan anggota badannya yang jarang tanpa otot, kini semakin banyak dilakukan pada pesakit PAVK (penyakit oklusif arteri periferal). Ini kerana kelebihannya terletak tepat pada panjang anggota badan yang tersisa (lengan tuas) dan kekuatan (diawetkan paha otot).

Bagi pesakit vaskular, ketinggian amputasi bergantung pada darah membekalkan ke otot. Oleh itu adalah mungkin bahawa a paha amputasi mungkin juga perlu dilakukan. Ketinggian optimum untuk ini adalah di tengah-tengah paha tulang.

Tulang tulang mesti dipendekkan dengan banyak hubungannya dengan mantel tisu lembut kulit sehingga otot yang berlawanan (antagonis) dapat dijahit di atas tulang paha (femur). Dalam moplasti yang disebut ini, otot mesti terlebih dahulu terpaku pada tulang (myodesis), selepas itu mereka dapat dijahit bersama. Ini mengekalkan ketegangan dan aktiviti otot yang baik dan memastikan pelapisan yang baik.

Bahaya pembentukan neurombiologi terdapat pada saraf yang membekalkan paha (saraf sciaticOleh itu, yang mesti dicegah (diikat) jauh di atas tapak amputasi. A sendi pinggul disartikulasi adalah prosedur yang jauh lebih sukar dengan luka tisu lembut yang besar dan kematian yang tinggi (kematian pesakit). Ia hanya boleh dilakukan sekiranya terdapat jangkitan atau tumor yang paling teruk.