Androgenisasi

Androgenisasi (maskulinisasi, virilisation), bermaksud perubahan hormon pada wanita melalui jantina lelaki hormon. Ini adalah testosteron dan androstendione. Ini hormon membawa kepada pelbagai perubahan fizikal dan juga perubahan tingkah laku.

Sebab androgenisasi

Androgenisasi disebabkan oleh peningkatan bekalan androgen. Ini adalah lelaki hormon testosteron dan androstendione. Pada lelaki hormon ini membawa kepada perkembangan primer (pengembangan testis) dan sekunder (suara, badan rambut) ciri seksual.

Wanita juga membawa sejumlah hormon ini ke dalam badan mereka. Sekiranya metabolisme androgen terganggu, ini boleh menyebabkan peningkatan pengeluaran hormon seks lelaki. The androgen dihasilkan di korteks adrenal dan ovari (ovari) dan dikawal oleh kelenjar pituitari.

Tumor atau gangguan kawalan ini boleh menyebabkan peningkatan bekalan androgen. Ini kemudian membawa kepada gejala klinikal yang tipikal. Gambaran klinikal yang agak biasa adalah sindrom adrenogenital.

Sindrom ini disertai oleh kekurangan enzim, yang menyebabkan peningkatan bekalan hormon lelaki di korteks adrenal. The sindrom ovarium polikistik juga boleh menjadi pencetus. Peningkatan bekalan hormon juga boleh disebabkan oleh pengambilan Steroid anabolik atau lain-lain persediaan hormon.

Gejala androgenisasi merangkumi semua manifestasi yang khas bagi seorang lelaki. Hirsutisme - Apa yang boleh dilakukan mengenainya? Di samping itu, ciri seksual wanita dapat dikurangkan.

Ini bermakna payudara boleh merosot, kitaran haid terganggu dan wanita menjadi tidak subur. Walau bagaimanapun, semua gejala biasanya dapat dipulihkan dengan terapi yang sesuai. - Hirsutisme: peningkatan badan dan rambut muka pada wanita yang membawa kepada jenis rambut lelaki.

Sebagai peraturan, tidak ada yang baru rambut tumbuh, tetapi rambut berbulu yang ada diubah menjadi rambut terminal yang lebih tebal. - Alopecia: Ini adalah corak lelaki yang biasa keguguran rambut. Ia dapat mengembangkan garis rambut yang surut atau apa yang disebut sebagai biarawati rahib.

  • Jerawat: Kerap, meningkat testosteron pengeluaran membawa kepada peningkatan pengeluaran kelenjar sebaceous. Ini boleh menyebabkan kulit tidak bersih dan sekata jerawat. - Pembesaran klitoris: Klitoris adalah organ ereksi pada wanita.

Testosteron boleh menyebabkannya membesar dengan ketara (kelentit hipertrofi). Perubahan seperti ini telah diperhatikan terutama pada atlet wanita. - Pendalaman suara: Suara dapat menjadi lebih dalam melalui peningkatan kesan androgen pada pita suara dan laring.

  • Peningkatan jisim otot: Jisim otot meningkat kerana peningkatan tindakan androgen. Ini amat jelas pada atlet yang mengambil lebih banyak Steroid anabolik. Sebagai peraturan, diagnosis yang disyaki dibuat oleh tanda-tanda klinikal dan sejarah perubatan.

. darah nilai menunjukkan peningkatan hormon (androgen, hipofisis dan hormon korteks adrenal) dan dapat mengesahkan diagnosis. Untuk mengesampingkan tumor penghasil hormon, MRI digunakan untuk menggambarkan kepala dan ultrasound atau CT untuk memeriksa perut. Oleh kerana penyakit ini biasanya berlangsung dalam jangka masa yang panjang, terapi dalam jangka masa yang lebih lama sering diperlukan.

Agar dapat menangani androgenisasi secara lestari, penyebab sebenarnya harus dijumpai. Tumor penghasil hormon, misalnya, harus dikeluarkan atau dirawat. Walau bagaimanapun, jika kecacatan enzim atau kepekaan organ terhadap androgen adalah penyebabnya, rawatan hormon diperlukan.

Ini bertindak terhadap pengeluaran androgen di ovari dan kelenjar adrenal dan menghalang pembentukannya. Namun, mereka juga dapat memiliki pengaruh langsung pada kontrol di kelenjar pituitari atau tindakan organ sebenar. Sekiranya terapi kausal androgenisasi mungkin, prognosisnya sangat baik dan gejalanya dapat reda lagi.

Sekiranya terapi seperti itu tidak mungkin dilakukan, terapi jangka panjang dengan hormon sering diperlukan. Sekiranya ubat dihentikan atau tidak diambil mengikut preskripsi, gejala mungkin akan kembali.