Serangan angina pectoris

definisi

Angina pectoris secara harfiah bermaksud sempit dada. Aduan berdasarkan koronari jantung penyakit (PJK), yang menyebabkan kekurangan darah bekalan ke jantung otot. Ini menyebabkan sakit dada dan rasa sesak atau tekanan pada dada.

Biasanya seperti itu angina serangan pectoris berlaku ketika orang yang terkena aktif secara fizikal. Dalam keadaan ini, yang jantung keperluan lebih baik darah peredaran, yang tidak mungkin berlaku kerana PJK. Semasa sawan, gejala bermula secara tiba-tiba dan berlangsung sekitar satu hingga lima minit. Selepas itu, keperluan jantung dikurangkan lagi dan gejala hilang.

Apakah tanda-tanda khas angina pectoris?

Tanda khas dari angina pektoris adalah ketat dada dan kesakitan dalam dada kawasan. Ini kesakitan juga boleh memancar ke bahagian belakang, lengan kiri / bahu, rahang atau bahagian atas perut. Atas sakit perut sering disertai oleh loya dan muntah.

Biasanya, sakit dada terletak betul-betul di belakang sternum, biasanya kusam atau tajam dan menusuk. Kesesakan dada terasa seolah-olah seseorang telah meletakkan beg berat di dada orang yang terkena. Ini biasanya menimbulkan rasa sesak nafas, yang boleh meningkat menjadi kegelisahan dan serangan panik.

Biasanya gejala pertama kali muncul semasa latihan fizikal, tekanan juga boleh menjadi pencetus gejala. angina pectoris biasanya berlaku dalam serangan. Gejala bermula secara tiba-tiba dan teruk dan berlangsung selama kira-kira satu hingga lima minit.

Apa jalannya penyitaan?

Permulaan gejala secara tiba-tiba adalah ciri angina pectoris serangan. Namun, beberapa orang juga merasakan sedikit tanda sebelum kejang masuk. Ini termasuk sensasi menusuk atau menarik di kawasan dada.

Perut kesakitan dan loya juga boleh menjadi indikasi angina pectoris serang. Kejang biasanya hanya berlangsung beberapa minit. Jalan serangan berbeza-beza dari orang ke orang.

Dalam beberapa kes, gejala bertambah buruk dalam beberapa minit pertama, hanya akan reda setelah "puncak". Yang lain mengalami kesakitan dan sesak nafas secara berterusan selama kira-kira satu hingga lima minit. Bagi yang lain, gejala bermula secara tiba-tiba dan teruk dan semakin lemah dari masa ke masa sehingga hilang.

Penghentian serangan yang lebih cepat dapat dilakukan dengan menggunakan semburan nitro. Ini melebarkan arteri koronari dan dengan itu membawa kepada yang lebih baik darah peredaran pada otot jantung. Selagi kejang pada satu orang tidak berbeza antara satu sama lain, seseorang bercakap mengenai angina pectoris yang stabil.

Sekiranya sawan bertambah buruk dari masa ke masa atau berlaku lebih kerap, angina pectoris tidak stabil, yang menunjukkan perkembangan penyakit jantung koronari. Serangan angina pectoris yang biasa biasanya berlangsung sekitar satu hingga lima minit. Namun, terdapat penyimpangan dari jangka waktu normal ini, sehingga dalam kejang antara 30 saat dan 30 minit, kehadiran kejang angina pectoris masih dipertimbangkan.

Berapa lama penyitaan berlaku pada satu orang bergantung kepada banyak faktor dan tidak dapat dibenarkan dengan jelas. Namun, pasti dengan angina pectoris yang stabil, serangan individu tidak bertambah panjang dan kuat. Sekiranya terdapat perubahan dalam jumlah kejang yang berlaku, angina yang tidak stabil mesti dipertimbangkan terlebih dahulu.