Angiografi mata | Angiografi

Angiografi mata

Angiography pada mata membenarkan denda darah kapal retina dan koroid yang berjalan dari dalam tengkorak ke bola mata untuk digambarkan. Pakar mata menggunakan angiografi pada mata sekiranya terdapat kecurigaan mendesak kerosakan pada kapal. Terdapat dua prosedur yang tersedia untuk angiografi mata kapal.

Mereka berbeza dalam pilihan medium kontras. Ini adalah pendarfluor angiografi dan angiografi hijau indocyanine. Kedua-dua media kontras dianggap tidak berbahaya dan tidak berbahaya.

Sebelum peperiksaan, murid pertama diluaskan dengan khas titis mata. Yang murid adalah satu-satunya bukaan bola mata yang dapat dilihat pada gambar retina vaskular retina. Kemudian media kontras masing-masing dengan cepat digunakan melalui lengan vena.

Hanya memerlukan beberapa saat untuk media kontras untuk menjangkau mata. Keseluruhan pendedahan biasanya mengambil masa kurang dari 10 minit. Sebab-sebab terpenting yang boleh menyebabkan kerosakan pada darah kapal di mata adalah kencing manis, degenerasi makula, arteriosclerosis, tumor atau keradangan.

Sekiranya maju kencing manis mellitus, "retinopati diabetes" boleh berlaku. Dalam degenerasi makula, terutama pada usia tua, terdapat kehilangan penglihatan pada titik penglihatan paling tajam. arteriosclerosis, tumor dan keradangan boleh menyerang struktur vaskular pada mata dan mengurangkan atau bahkan menghentikan yang normal darah aliran.

Sekiranya sel-sel yang berdekatan tidak cukup dibekalkan dengan darah, ia akan mati dan kehilangan penglihatan akan menjadi akibatnya. Angiografi mata menawarkan kemungkinan diagnosis yang sangat tepat untuk memeriksa bekalan darah retina. Malangnya, ia tidak menawarkan kemungkinan campur tangan langsung, misalnya penghapusan a darah beku. Perlu diingatkan bahawa pelebaran murid untuk jangka masa tertentu selepas operasi bermaksud bahawa terdapat kepekaan tinggi terhadap cahaya.

Angiografi jantung

Salah satu pemeriksaan angiografi yang paling kerap dilakukan dilakukan di jantung. Di sini, struktur yang mengandungi darah, iaitu arteri koronari dan juga jantungruang dalaman mereka sendiri, dengan atria kanan dan kiri dan kanan dan ventrikel kiri, dibuat kelihatan. Pemeriksaan terhadap arteri koronari juga disebut "angiografi koronari".

Sejak pemeriksaan dilakukan dengan menggunakan kateter panjang, itu juga disebut "kateterisasi jantung". Kateter adalah tiub lembut dan fleksibel yang sedikit tertekuk di hujungnya untuk menyesuaikan diri dengan bentuk arteri koronari. Kateter dimasukkan ke dalam yang lebih jauh arteri dari luar.

An arteri di pangkal paha atau siku digunakan untuk ini. Kateter dilanjutkan melalui kapal ke jantung melawan arah aliran darah. Ia terbuat dari bahan lembut untuk menghindari kerusakan pada dinding kapal.

Kateter dapat digunakan untuk menyuntikkan medium kontras ke dalam bejana selain teknik pengukuran tekanan. Dengan cara ini, kapal koronari individu dapat dilihat dan fungsinya dapat dinilai secara bebas antara satu sama lain. The ventrikel kiri, yang mengepam darah kaya oksigen ke dalam yang besar peredaran badan, juga dapat diperkaya dengan medium kontras.

Dengan pengimejan serentak, prestasi pengepaman dari atrium kiri dan ventrikel kiri dapat dinilai. Kateterisasi jantung melalui a vena juga mungkin. Ia tidak lagi sering digunakan hari ini.

Dalam kes ini, ia adalah terutamanya Atrium kanan dan ventrikel kanan yang dapat dinilai, tetapi juga arteri pulmonari. Angiografi jantung digunakan untuk menilai ukuran, bentuk dan keupayaan mengepam kedua-dua atria dan kedua-dua ruang. Perubahan lain pada jantung, seperti tumor, kecacatan jantung atau kalsifikasi juga dapat dikesan.

Angiografi koronari khususnya sangat penting dalam diagnosis pengurangan aliran darah ke jantung, yang berkaitan dengan kesihatan keluhan. Terutama penyakit jantung koronari, angina pectoris dan serangan jantung adalah akibat daripada perubahan arteriosklerotik. Kelebihan angiografi pada jantung adalah campur tangan langsung selepas diagnosis.

Sekiranya saluran koronari menyempit, mungkin untuk melebarkan kapal dengan bantuan kateter, misalnya dengan memasukkan stent. Semasa prosedur seseorang biasanya sedar sepenuhnya. Setelah menarik kateter dari saluran arteri, sangat penting untuk menghentikan pendarahan dengan pembalut tekanan yang ketat. Komplikasi semasa prosedur ini agak jarang berlaku.