Asma bronkial

definisi

Asma bronkial adalah penyakit kronik daripada saluran pernafasan, yang dalam beberapa kes menyebabkan sesak nafas dan batuk. Pada asma, terdapat penyempitan (penyumbatan) saluran udara yang berulang dan tiba-tiba. Sekiranya asma berterusan untuk jangka masa yang lebih lama, ia juga boleh menyebabkan penyusunan semula saluran udara secara struktur.

Apakah simptom khas asma?

  • Sesak nafas seperti sawan
  • Batuk kering
  • Batuk Chesty
  • Bunyi kering semasa menghembus nafas (disebut "stridor")
  • Ketakutan sesak nafas
  • Ketegangan dada
  • Sesak nafas
  • Terutama gejala malam

Asma sering menyebabkan serangan sesak nafas yang teruk. Seseorang mempunyai perasaan tidak dapat bernafas dengan betul kerana saluran udara menjadi sesak. Ini berlaku terutamanya pada waktu malam atau pada awal pagi.

Terdapat juga bunyi kering, terutamanya ketika bernafas keluar, yang juga menimbulkan kegelisahan dan dengan itu meningkatkan sesak nafas. Oleh itu, semasa serangan ini sangat penting untuk berusaha tetap tenang dan menormalkan bernafas secara merata dan berfokus. Penyebab asma yang mendasari adalah keradangan.

Ini membawa kepada pengumpulan banyak sel sistem imun di paru-paru. Semasa tindak balas keradangan ini, terdapat peningkatan pembentukan rembesan lendir, yang terkumpul di bronkus. Oleh itu, penting untuk mengambil ubat ekspektoran tambahan semasa rawatan dan batuk naik lendir secara terpilih.

Asma sering menyebabkan batuk, sering dalam serangan dan sebagai tindak balas terhadap rangsangan tertentu. Oleh kerana asma sering dicetuskan oleh pelbagai pencetus, tubuh bertindak balas terhadapnya dengan kadang-kadang ganas batuk. Pencetus ini merangkumi debunga, haiwan rambut, tungau debu atau senaman fizikal. Apabila penyakit itu berkembang, ia menjadi kronik batuk sering berkembang, yang menjadi omnipresent dalam kehidupan seharian.

Pilihan terapi ini ada

  • Mengelakkan faktor pencetus asma alergi
  • Hiposensitisasi (lebih baik pada usia dini)
  • Dihidupkan glucocorticoids (contoh: budesonide)
  • Beta-simpatomimetik yang dihirup (misalnya sabutamol)
  • Antagonis reseptor Leukotriene (contohnya montelukast)
  • Theophylline
  • Tiotropium bromida
  • Biologi

Hampir dua tahun yang lalu, skema baru dibentuk dalam terapi asma.

Ini adalah skema langkah demi langkah yang disebut, yang digunakan untuk terapi ubat jangka panjang. Tujuannya adalah untuk memulai dengan ubat serendah mungkin dan meningkatkannya bergantung pada kejayaan terapi dan ketiadaan serangan. Pada mulanya, hanya sawan akut yang dirawat dengan apa yang disebut beta-simpathomimetics.

Sekiranya ini tidak mencukupi dan batuk yang semakin kronik mula berlaku, langkah seterusnya adalah beralih ke terapi jangka panjang. Ini bermakna bahawa mulai sekarang terapi ubat disarankan. Dadah pertama yang digunakan di sini adalah kortison dalam bentuk penyedutan sebagai semburan.

Permulaan tindakan tidak dapat diperhatikan dengan segera. Kesan penuh berkembang hanya selepas kira-kira 2 minggu. Oleh itu, ia bukan sahaja bersifat terapi tetapi juga melindungi untuk mencegah perkembangan penyakit ini.

Cortisone harus dihirup dua kali sehari, dos bergantung pada penyediaan masing-masing. Terapi ubat asma sangat bervariasi dan disusun dalam skema langkah demi langkah di mana ubat-ubatan yang berbeza digabungkan antara satu sama lain bergantung kepada keparahan penyakit. Satu kumpulan dibentuk oleh beta-simpathomimetics, yang mempunyai kesan melebar pada saluran udara dan mengendurkan otot-otot bronkus.

Ini tersedia dalam bentuk tindakan pendek untuk serangan akut dan dalam bentuk tindakan yang lebih lama untuk meningkatkan kawalan asma. Cortisone juga memainkan peranan penting sebagai ubat anti-radang. Penting untuk diperhatikan bahawa tahap kortison terapeutik mesti meningkat selama beberapa minggu agar kesannya mencukupi.

Ubat-ubatan lain termasuk pernafasan dilatasi teofilin, yang tidak sesuai dalam keadaan kecemasan, dan antagonis reseptor leukotriena, seperti montelukast. Sekiranya semua ubat ini tidak lagi berkesan, biologi yang digunakan akan digunakan. Ini bertindak sangat khusus di dalam badan dan secara khusus menghalang bahan messenger yang mendorong keradangan.

Mereka juga mempunyai kesan anti-alergi. Contohnya ialah omalizumab atau mepolizumab. Ramai penghidap asma kerap mengambil ubat homeopati untuk memperbaiki gejala mereka.

Terdapat persiapan yang berbeza bergantung pada jenis gejala. Untuk serangan batuk yang spasmodik, Inflata Lobelia dalam bentuk lima globula boleh diambil tiga kali sehari. Ini menghentikan batuk dan juga mengurangkan berlebihan bernafas, iaitu hiperventilasi.

Sekiranya terdapat peningkatan batuk dengan dahak, yang biasanya kelihatan keputihan dan berlaku terutamanya pada waktu malam, kalium iodatum juga dapat membantu sebagai lima globula tiga kali sehari. Dalam kes-kes gangguan pernafasan secara tiba-tiba dengan serak, Sambucus nigra disyorkan dengan lima globula tiga kali sehari. Sekiranya seseorang merasa lemas, span dengan lima globula tiga kali sehari membantu.

Persediaan ini juga boleh berkesan sekiranya bernafas bersiul. Satu lagi ubat homeopati yang boleh diambil secara umum untuk asma (sama ada alahan atau kronik), tetapi juga untuk COPD, adalah Ammi visnaga. Penyediaan ini juga harus diambil dalam bentuk lima globula tiga kali sehari.

Pada asma, latihan pernafasan boleh menyokong dan mengurangkan keadaan di mana terdapat sesak nafas yang teruk. Elemen penting ialah bibir brek, di mana bibir diletakkan di atas satu sama lain dan udara dikeluarkan melalui bukaan kecil ketika menarik nafas. Tempat duduk kereta, di mana lengan diletakkan di paha sambil duduk, memberikan kelegaan tambahan untuk otot pernafasan.

Oleh kerana penyakit asma sering menyebabkan serangan batuk seperti serangan, penting untuk mengawalnya dan mengangkut lendir sebanyak mungkin dari paru-paru. Untuk tujuan ini, tandas bronkial yang disebut harus dilakukan setiap pagi, kerana lendir terkumpul semasa tidur, terutama pada waktu malam ketika bernafas dangkal. Untuk tujuan ini, pesakit menarik nafas dalam-dalam.

Selepas itu sedikit penjelasan tekak diikuti oleh sedikit kerongkong tekak dan sekitar separuh udara dihembuskan lagi. Sekarang udara yang tersisa dapat digunakan untuk batuk lendir dengan mudah. Seluruh proses harus diulang beberapa kali dan disatukan ke dalam rutin harian. Untuk menguatkan lagi otot pernafasan, regangan senaman untuk otot interkostal dan menguatkan diafragma disyorkan.