Terapi Bunga Bach

Dr Edward Bach, doktor dan pengasas Bach Flower Therapy, tinggal dan bekerja di England antara tahun 1886 dan 1936. Dia berlatih pada masa ketika kebanyakan pesakitnya sangat miskin. Sepanjang kariernya, dia berusaha mengembangkan Bach Flower Therapy sebagai kaedah rawatan yang juga tersedia untuk golongan penduduk yang lebih miskin dan dapat digunakan tanpa rasa takut akan kesan sampingan.

Semasa bekerja di sebuah hospital di London, dia juga bekerja dengan klasik homeopati dan mula memberi tumpuan lebih kepada psikologi keadaan pesakitnya. Bach berpendapat bahawa banyak penyebab penyakit dijumpai dalam konflik yang tidak dapat diselesaikan dan keadaan negatif. Dia menyedari bahawa bukan sahaja gejala fizikal penyakit harus dirawat, tetapi juga keadaan emosi pesakit yang mendasari, yang dapat ditentukan dari pengamatan dan perbualan.

Inilah yang kami dapati dalam perubatan psikosomatik hari ini. Bach menyedari perasaan negatif pada pesakitnya seperti: dan dia berpendapat bahawa, ketika mereka berada di luar mengimbangi, seseorang kehilangan kekuatan untuk mempertahankan diri daripada pengaruh yang merosakkan dari luar. Kemudian bakteria dan virus boleh menyebabkan penyakit, angin sejuk atau makanan yang mewah boleh menyebabkan rasa tidak selesa.

  • Ketakutan
  • Ketidakpastian
  • Benci dan
  • Envy

Bagi Bach, pemulihan keharmonian dalaman dan aliran tenaga bebas berada di barisan hadapan dalam setiap rawatan. Dalam bukunya "Sembuhkan dirimu", Dr. Bach menulis tentang pandangannya tentang asas-asas asas kehidupan dan pandangannya terhadap Tuhan dan dunia yang mendorongnya mengembangkan Terapi Bunga Bach pada masa itu. Dia berpendapat bahawa dalam penciptaan semuanya adalah satu kesatuan, bahawa kita masing-masing juga terhubung dengan segala sesuatu dan ini berlaku melalui getaran tenaga yang kuat dan unggul.

Ini mempunyai banyak nama: Penciptaan, prinsip kosmik atau Tuhan. Setiap manusia adalah sebahagian dari idea ciptaan yang hebat ini, mempunyai misi, tugas, dan nasibnya. Antara jiwa abadi dan keperibadian fana terletak, menurut Bach, yang disebut "diri yang lebih tinggi" sebagai orang tengah antara kedua-dua tahap.

Dengan pertolongan ini, jiwa kita ingin merealisasikan potensi tertentu dalam keperibadian. Ini adalah kebajikan yang unggul seperti: Penyataan konsep jiwa ideal ini selaras dengan alam semula jadi merupakan kebahagiaan sejati kita. Sekiranya mereka tidak dapat dicapai, cepat atau lambat perasaan tidak bahagia yang berlawanan akan berlaku!

Kebajikan yang tidak direalisasikan kini menunjukkan sisi gelapnya, kerana kecacatan seperti pendapat In Bach, setiap penyakit didahului oleh keadaan fikiran negatif berdasarkan salah penggunaan konsep dan kebajikan jiwa manusia yang salah. - Kelembutan

  • Kekuatan
  • Keberanian
  • ketekalan
  • Kebijaksanaan
  • Joy
  • Keazaman. - Bangga
  • Kekejaman
  • Benci
  • Mementingkan diri sendiri
  • Kejahilan
  • Ketamakan.