Blepharitis: Gejala, Punca, Rawatan

Blepharitis (ICD-10-GM H01.0: kelopak mata radang rim) merujuk kepada keradangan kelopak mata (Palpebra Latin, blepharon Yunani kuno). Ia adalah penyakit yang sangat biasa.

Bentuk-bentuk berikut dapat dibezakan:

  • Blepharitis angularis - blepharitis dari kelopak mata sudut (terutamanya lateral / lateral)
  • Blepharitis ciliaris - blepharitis terhad kepada individu rambut folikel bulu mata.
  • Blepharitis folikularis - blepharitis dengan keradangan folikel bulu mata.
  • Blepharitis marginalis - blepharitis dengan keradangan kronik kelenjar Meibomian (juga disebut tarsal kelenjar; lat .: Glandulae tarsales; adalah kelenjar sebaceous di tepi kelopak mata).
  • Blepharitis parasitaria - blepharitis disebabkan oleh parasit yang melekat pada bulu mata dan meletakkannya telur di sana, contohnya kepala kutu dan ketam.
  • Blepharitis squamosa - blepharitis dengan keradangan pada skala kelopak mata margin, kegagalan bulu mata.
  • Blepharitis ulcerosa - blepharitis yang berkaitan dengan kerak kuning dan ulserasi (ulserasi); mengarah ke pinggir kelopak mata yang menebal, kemungkinan kegagalan bulu mata, trichiasis (putaran ke dalam bulu mata; bulu mata melecet).

Blepharitis sering berlaku bersamaan dengan konjunktivitis (konjungtivitis) dan kemudian disebut blepharoconjunctivitis. Blepharitis juga disebutkan berkaitan dengan "mata kering" (keratoconjunctivitis sicca).

Puncak frekuensi: Blepharitis angularis sering berlaku pada remaja di negara-negara hangat.

Kursus dan prognosis: Blepharitis akut dengan bakteria biasanya sembuh dalam beberapa hari hingga minggu dengan sesuai terapiBlepharitis bakteria kronik dengan staphylococci boleh membawa hingga episod blepharitis. Kebersihan margin kelopak mata harian dan penjagaan margin kelopak mata (penjagaan tepi kelopak mata) membantu mengurangkan kejadian blepharitis. Prognosis blepharitis adalah baik, tetapi kursus ini agak berlarutan.