Sumsum Tulang: Struktur, Fungsi & Penyakit

Sumsum tulang bukan hanya zat yang melakukan fungsi yang sangat penting, bahkan penting dalam organisma. Sumsum tulang dianggap sebagai makanan istimewa oleh banyak orang, kaya dengan tenaga, terutamanya lemak. Di samping itu, dalam kes penyakit sumsum tulang, ada yang ketara kesihatan akibatnya.

Apa itu sumsum tulang?

Di belakang nama yang agak rumit, medulla osseum adalah sumsum tulang, yang pada awalnya diklasifikasikan sebagai sumsum tulang merah, putih atau putih berdasarkan penampilan visualnya. Melihat sumsum tulang di bawah mikroskop menunjukkan struktur yang padat dan kaya sel yang melapisi rongga dalam tulang. Sekiranya jumlahnya besar-besaran sumsum tulang dijumlahkan dan berkaitan dengan seluruh berat badan, hasilnya adalah sekitar 5 hingga 6% sumsum tulang. Sumsum tulang dijumpai terutamanya di tulang dengan keratan rentas yang lebih besar.

Anatomi dan struktur

Melihat melalui "tulang sumsum," seperti humerus atau femur, akan menampakkan komponen padat dan lembut. Unsur pepejal kompleks dalam sumsum tulang merangkumi apa yang disebut sel-sel tulang pembatalan, di mana sumsum tulang telah tertanam. Dari aspek ini, sumsum tulang dikenali sebagai bahan spongy yang terutama terdiri dari tisu penghubung. Secara amnya, beribu-ribu kecil darah kapal dan epitelium dan tisu penghubung sel-sel tertanam di sumsum tulang tanpa mengira warnanya. Di samping itu, sel lemak dan platelet serta tahap tidak matang dari leukosit dan erythrocytes disatukan dalam sumsum tulang. Di sumsum tulang putih, bahagian tisu air mendominasi, yang terdapat dalam keadaan seperti gel. Limfatik kapal tidak hadir dalam sumsum tulang. Tidak semua bentuk sumsum tulang berlaku di setiap tulang sumsum.

Fungsi dan tugas

Dalam kajian anatomi manusia, pelbagai bahagian sumsum tulang terdapat pada tubular dan rata tulang. Ini terutamanya melibatkan tengkorak bumbung dan sternum, serta tulang rusuk. Antara fungsi utama sumsum tulang adalah pembentukan darah sel dan platelet. Sumsum tulang adalah tempat di dalam badan di mana belum matang erythrocytes dan leukosit, Serta platelet, dilokalisasikan sebelum dibuang ke darah cecair pada tahap tertentu. Tahap pematangan ini, yang berlaku di sumsum tulang, disebut dalam perubatan sebagai eritrosit, trombositosis dan leukositosis dan terkawal secara spesifik hormon. Sumsum tulang juga mengandungi sel asal atau sel stem yang disebut untuk komponen pepejal darah. Dalam perjalanan hidup, jumlah sumsum tulang berkurang, sehingga perlu mendapatkan sel induk yang sesuai dari orang lain dalam bentuk sumsum tulang. Dalam konteks ini, istilah seperti tali pusat darah dan derma sumsum tulang adalah bidang pengetahuan yang popular. Intervensi ini dapat meningkatkan kemungkinan pesakit dan pasien di mana pembentukan sit yang terkandung dalam darah terganggu oleh penyakit atau kehilangan darah yang besar.

Penyakit

Darah adalah nyawa - sel darah merah terlibat dalam pernafasan, dan sel darah putih dan platelet terlibat dalam pertahanan imun badan. Sekiranya komponen B ini hilang, kematian boleh berlaku. Penyakit yang mempengaruhi sumsum tulang lebih biasa daripada yang diyakini secara meluas. Sumsum tulang sangat sensitif dan boleh rosak akibat pengaruh keturunan atau persekitaran. Penyakit khas sumsum tulang yang berkaitan dengan hematopoiesis yang kekurangan atau tidak ada adalah tumor di sumsum tulang atau air pengekalan. Penyakit sengit seperti leukemia (pengeluaran berlebihan dari leukosit), sindrom myelodysplastic (myeloblas adalah prekursor leukosit yang belum matang yang berlaku secara eksklusif di sumsum tulang), neuroblastoma dan akibat daripada sinaran radioaktif sering dikenali kerana cadangan untuk derma sumsum tulang. Ini merosakkan maklumat genetik sel stem di sumsum tulang dan sumsum dalam fisiologinya. Selain itu, penyakit yang memerlukan rawatan pada sumsum tulang adalah osteomyelitis (proses keradangan tulang) dan leukopenia (terlalu sedikit leukosit) dan anemia (terlalu sedikit erythrocytesKekurangan organisma dengan platelet yang relevan untuk pembekuan dan penyembuhan luka juga boleh dicetuskan oleh penyakit pada sumsum tulang jika mengimbangi pembentukan sel darah terganggu atau terganggu. Ini juga berlaku apabila terdapat aplasia (penurunan pada jumlah) pada sumsum tulang.

Penyakit biasa dan biasa

  • Osteomyelitis (sumsum tulang keradangan).
  • Leukemia myeloid kronik
  • Sindrom Myelodysplastic
  • Plasmositoma (pelbagai myeloma)