Botox: Ejen Saraf terhadap Kedutan Muka

Dengan toksin botulinum, sebenarnya toksin saraf, pakar bedah kosmetik dan pakar dermatologi menawarkan kaedah rawatan yang agak baru kedutan tanpa pembedahan sama sekali. Otot yang bertanggungjawab untuk beberapa kedutan lumpuh. Seberapa berisiko prosedur sedemikian? Berapa lama kesannya bertahan?

Apakah toksin botulinum?

Sebagai tambahan kepada tan musim panas yang indah, semua pelindung matahari membawa pulang percutian yang berkekalan memori: kedutan. Kaki Crow di sekitar mata, garis-garis kerutan di atas hidung dan kerutan dahi dengan jelas memberi kesaksian mengenai proses kematangan seseorang, atau untuk membuatnya lebih lemah lembut, proses penuaan mereka. Matahari adalah satu faktor di antara banyak perkara.

Satu ubat menjanjikan kelegaan: toksin botulinum, didaftarkan sebagai jenama Botox, hanya dimasukkan ke dalam kulit dan setelah beberapa hari kedutan hilang. Semudah suaranya, penambahan "toksin" dalam nama menunjukkan bahwa Botox adalah racun, yaitu toksin saraf yang terbuat dari botulin, produk perkumuhan bakteria Clostridium botulinum. Bakteria ini berkembang biak terutamanya dalam tisu haiwan yang mereput. Ia juga dijumpai dengan pilihan dalam tin dan sosej yang tidak diawet dengan baik. Walaupun dalam sepersepuluh gram, botulin mempunyai kesan mematikan - banyak petani menyedari bahaya terhadap kuda dan sapi dari makanan yang tercemar dengan cara ini kerana, misalnya, tikus mati dalam makanan pekat tidak selalu dikesan.

Bagaimana Botox mempengaruhi kedutan wajah?

. kulit muka ditutup dengan kuat dan melekat pada otot tiruan. Sekiranya otot tegang, ekspresi wajah dibuat, perkara yang baik misalnya ketika ketawa. Namun, kedutan yang ditakuti oleh beberapa orang juga berkembang, misalnya ketika menyipitkan mata ketika melakukan senaman fizikal. Kedutan menjadi lebih dalam selama bertahun-tahun dan sering - seperti dalam hal garis kerutan - mereka tidak hilang sama sekali, walaupun ketegangan otot menurun. Begitu banyak "mata jahat" yang tidak disengajakan kerana kedutan harus dipersalahkan.

Pada tahun 1980, kesan melicinkan kedutan toksin botulinum ditemui di Amerika, dan telah digunakan di sana untuk rawatan kedutan sejak tahun 1982. Ia disuntik terus ke otot dengan jarum halus. Di sana ia menghalang pembebasan neurotransmitter asetilkolina pada plat hujung motor - secara sederhana, tidak ada lagi isyarat yang dihantar di antara saraf dan otot, dan otot-otot yang berlarut lumpuh. Botox telah digunakan selama bertahun-tahun dalam perubatan manusia untuk torticollis spastik atau kelopak mata kekejangan.

Kesan sampingan dan serentak

Untuk garis kerutan, misalnya, tiga tusukan sudah cukup, sekali di atas akar hidung dan setiap satu di atas kening. Kini otot tidak lagi tegang. Rasa kebas hilang selepas beberapa hari, kelumpuhan otot itu sendiri berlangsung selama tiga hingga enam bulan. Sekiranya rawatan itu diulang, kelumpuhan kekal antara satu hingga dua tahun. Ringan kulit kerengsaan, kadang-kadang kecil lebam di tempat suntikan, boleh berlaku sebagai kesan sampingan.

Di kawasan alis lateral semasa dahi rawatan kedutan, kadang-kadang mungkin terdapat penurunan sementara pada alis atau bahagian atas kelopak mata. Ekspresi wajah ekspresi dikatakan masih dapat dilakukan walaupun lumpuh sebahagian otot tertentu, terutamanya kerana kesannya hilang setelah beberapa bulan setelah penggunaan awal.

Di Jerman, kaedah kedutan ini kosmetik kini semakin meluas dan ditawarkan oleh pakar dermatologi. Rawatan tersebut tidak dilindungi oleh kesihatan insurans. Harga untuk rawatan pendek (lima minit) berbeza antara 100 dan 500 euro.