Punca - Gambaran keseluruhan | Abses pada gigi

Punca - Gambaran keseluruhan

Kemungkinan penyebab abses pada gigi adalah

  • Keradangan gusi yang teruk dan tidak dirawat
  • Poket gusi yang dalam dan tidak dirawat
  • Periodontitis
  • Kanser Akar
  • Keradangan alveolar
  • Karies yang dalam dan tidak dirawat
  • Keradangan pada pulpa gigi (pulpitis)

Untuk dapat menentukan punca sebenar suatu abses dalam kaviti oral, perbezaan mesti dibuat terlebih dahulu mengenai sama ada keradangan berasal dari periodontium sekitarnya (radas periodontal) atau dari gigi itu sendiri. Dalam karies boleh memusnahkan gigi sedemikian rupa sehingga bakteria dan kuman boleh masuk ke dalam pulpa dan menyebabkan pulpitis (radang sumsum gigi). Sekiranya pulpitis tidak dirawat dengan cepat dan masih pada peringkat awal keradangan, gigi pasti akan menjadi avital, iaitu ia mati.

Pulpa terletak di dalam gigi dan akarnya. Ia mengandungi serat saraf dan arteri dan urat kecil untuk menyuburkan gigi dan menjadikannya tetap hidup. Sekiranya pulpa meradang atau rosak, tidak ada jalan keluar untuk rawatan endodontik (rawatan terusan akar).

Pada tempoh berikutnya, keradangan pada hujung akar gigi ini sering timbul, secara teknikalnya "apikal periodontitis". Biasanya keradangannya tetap terhad pada gigi, hanya dalam kes yang paling jarang berlaku kuman menyebarkan melalui limfa nod atau aliran darah di dalam badan. Oleh kerana kemungkinan ini ada, disarankan agar terapi dilakukan secepat mungkin untuk menghindari kerusakan lebih lanjut.

Kadang kala penyebab dari abses tidak dijumpai di gigi tetapi di periodontium sekitarnya. Marginal periodontitis adalah corak penyakit yang agak biasa dan merupakan hasil daripada penyakit lanjut dan tidak dirawat gingivitis (keradangan gusi). The bakteria dan kuman menyebabkan tulang yang memegang gigi di soket gigi menarik kembali.

Pada masa yang sama, kantong gusi dalam berkembang kerana gingiva juga meradang dan terpisah dari gigi. Gigi kehilangan pegangannya dan mula bergoyang kerana ia tidak lagi dapat berlabuh dengan kuat tulang rahang. Setelah tulang hilang, ia tidak dapat dibina semula.

Akibat marjinal periodontitis, abses dapat berkembang, yang dapat dilihat sebagai pipi bengkak. Topik ini juga mungkin menarik bagi anda: lebam gusi Bukan sahaja gigi anda sendiri, tetapi juga implan boleh terkena abses, walaupun ini jarang berlaku. Selalunya ini berlaku secara langsung selepas implantasi dan juga disebabkan oleh luka operasi.

Ini adalah masalah besar untuk pemeliharaan implan. Oleh itu, tindakan pantas mesti diambil. Antibiotik harus diberikan untuk mengatasi keradangan.

If nanah telah terbentuk, rongga abses mesti dibuka sehingga dapat mengalir keluar. Setelah sembuh, doktor harus mengambil x-Ray untuk menilai kemungkinan kehilangan tulang di sekitar implan. Barulah dia dapat memutuskan prosedur selanjutnya.

Walau bagaimanapun, jika semua langkah berjaga-jaga diambil, kursus ini agak jarang berlaku. Kerana struktur tulang yang padat di Rahang bawah, hampir semua abses rahang berlaku di sini, sedangkan rahang atas hampir tidak terjejas kerana tulangnya yang lebih lembut. Di dalam Rahang bawah, abses dinamakan berdasarkan lokasi anatomi mereka (contohnya abses perimandibular atau abses submandibular).

Kerana jangkitan bakteria pada gigi, nanah terbentuk kerana reaksi pertahanan tubuh yang gagal, yang boleh merebak dari gigi ke arah yang berbeza. Kecenderungan penyebaran ini boleh menyebabkan komplikasi yang mengancam nyawa, seperti sepsis. Gejala abses ini membengkak dengan kesakitan dan perasaan tekanan yang kuat, pembukaan mulut dan kemampuan menelan dapat dihalang dan gigi sensitif terhadap tekanan mengunyah.

Perlu berhati-hati sekiranya kesukaran menelan dan halangan saluran udara berlaku. Tindakan mesti diambil dengan segera dan doktor gigi, perkhidmatan kecemasan atau klinik mesti mendapatkan nasihat untuk melegakan abses dan mengalirkannya nanah. Tusukan abses yang menekan atau bebas mesti dihindari dengan segala cara, kerana ini boleh menyebabkan lepuh nanah pecah dan nanah menyebar di tisu.

Pembukaan dan pembuangan abses pada doktor gigi atau pakar bedah mulut telah menjadi prosedur rutin pada masa kini dan yang berikut berlaku: Semakin kecil abses, prosedur yang lebih invasif secara minimum dan semakin cepat proses penyembuhannya. Untuk sokongan terapi, antibiotik biasanya diresepkan untuk membunuh semua orang bakteria secepat yang mungkin. Pesakit dapat menyejukkan kawasan yang terjejas sebelum dan selepas prosedur untuk mengelakkan abses merebak dan membesar.