Sebab / Gejala | Stenosis saluran tulang belakang - latihan untuk di rumah

Punca / Gejala

Penyebab stenosis tulang belakang serviks boleh menjadi perubahan pada badan vertebra. Ini sebahagiannya kongenital dan sebahagiannya disebabkan oleh proses penuaan. Khususnya, sukan yang melibatkan punggung berongga yang ekstrem menyebabkan kecacatan badan vertebra, termasuk spondylolisthesis.

Postur yang lemah dapat menyumbang secara signifikan kepada penyempitan terusan tulang belakang. Sebagai contoh, pesakit dengan terusan tulang belakang stenosis pada tulang belakang serviks dapat melegakan gejala mereka dengan pasti kepala postur, sementara yang lain menyebabkan kemerosotan yang ketara. Tanda-tanda terusan tulang belakang stenosis pada tulang belakang serviks biasanya berubah secara tidak sengaja.

Perubahan mendadak mungkin berlaku sekiranya terdapat juga cakera atau bonjolan yang herniated. Penyempitan itu sendiri tidak dapat diperbaiki dengan latihan, tetapi gejala yang berkaitan dengan postur dapat diatasi dengan latihan fisioterapeutik. Latihan untuk melegakan gejala yang ada juga mungkin dilakukan. Stenosis tulang belakang tidak dapat disembuhkan dengan latihan sahaja.

Latihan selepas pembedahan

Selepas operasi untuk stenosis tulang belakang serviks, leher sering tidak bergerak untuk beberapa waktu, misalnya dengan pendakap leher. Selama ini otot-otot leher tidak digunakan dan menjadi lebih lemah. Setelah pergerakan dibenarkan lagi, latihan penstabilan harus dilakukan.

Latihan postur untuk tulang belakang serviks juga penting. Sekiranya terdapat postur yang salah sebelumnya, disarankan untuk melatihnya agar tidak berlaku kerosakan yang disebabkan oleh beban yang salah ini. Fisioterapi dimulakan dengan latihan gerakan lembut untuk menggerakkan sendi sekali lagi dan dapat ditambah dengan latihan isometrik.

Isometrik bermaksud bahawa otot-otot tegang tanpa sendi bergerak. Ini boleh dilakukan di kepala, misalnya, dengan meletakkan satu tangan ke pipi, berusaha menekan kepala ke tangan, tetapi memegang tangan ke arahnya sehingga tidak ada gerakan yang terjadi. Latihan sedemikian selepas operasi dapat dilakukan ke semua arah pergerakan. Selepas operasi, otot-otot kecil yang diperlukan untuk penyelarasan dan penstabilan juga sering berlaku.

Perkara ini sering tidak dicapai oleh pergerakan atau ketegangan yang besar. Penyelarasan latihan sesuai untuk ini. The kepala dan leher otot dapat dilatih dengan baik oleh mengimbangi latihan (berdiri di atas terapi berputar), latihan yang menuntut orientasi dan reaksi (menangkap bola dalam keadaan tertentu) atau urutan pergerakan mata dan kepala yang rumit.

Selepas operasi, struktur yang sebelumnya dimampatkan terdedah lagi. Gejala kegagalan di kawasan pinggir (misalnya, lengan, atau rasa tidak selamat) juga harus dimasukkan ke dalam program latihan untuk memungkinkan pertumbuhan semula struktur yang rosak dengan sebaik mungkin.

  • Adakah anda mencari maklumat mengenai pasca rawatan dan latihan lain? Maka artikel ini adalah untuk anda: OP Spinal Canal Stenosis Cervical Spine - Aftercare