Pengelasan | Neuroma akustik

klasifikasi

Pengkelasan neuroma akustik adalah mungkin mengikut dua sistem. Tiga tahap dari A hingga C dinamai Wigand: Enam jenis diklasifikasikan mengikut Samii:

  • Tahap A: di saluran telinga dalam, berdiameter lebih kecil daripada 8mm
  • Tahap B: tumbuh hingga sudut jambatan cerebellar, diameter antara 9- 25mm
  • Tahap C: tumbuh ke batang otak, lebih besar daripada 25mm
  • T1: hanya di saluran telinga dalam
  • T2: tumbuh di dalam dan di luar saluran pendengaran
  • T3a: tumbuh ke ruang antara otak kecil dan batang otak
  • T3b: bersentuhan dengan batang otak
  • T4: batang otak dimampatkan
  • T4b: selain itu, bahagian ruang cecair serebrospinal dipindahkan (ventrikel ke-4)

Ya, selepas itu titik neuroma akustik mengalami gejala lain. Sekiranya tumor terletak secara intrameatally, iaitu di telinga dalam saluran, saraf vestibulocochlear terutamanya terjejas.

Gejala awal adalah sepihak hilang pendengaran, yang sering dirasakan perlahan dan tidak sengaja. Pesakit sering menyedari perkara ini hilang pendengaran hanya semasa pemeriksaan rutin oleh doktor mereka. Selalunya ia juga kelihatan di telefon - alat dengar di sebelah yang terkena mesti dipegang lebih dekat ke telinga atau orang yang anda bercakap hanya dapat didengar dengan sangat buruk.

Tambahan pula, nada yang lebih tinggi dirasakan lebih buruk. Seorang neuroma akustik juga boleh menyebabkan pekak secara tiba-tiba. Ini bukan secara beransur-ansur hilang pendengaran, tetapi kehilangan pendengaran sepihak secara tiba-tiba.

Ini biasanya sembuh secara spontan. Namun, jika pekak secara tiba-tiba berlaku berulang kali, ini boleh menjadi tanda neuroma akustik, yang mengganggu darah peredaran di telinga dalam. Satu lagi dan kadang-kadang satu-satunya gejala adalah tinnitus (berdering di telinga).

Walau bagaimanapun, ini tidak bermaksud bahawa pendengaran berlaku sejak awal, walaupun ia pasti dapat terjadi kemudian. Pening dan gangguan mengimbangi berlaku kerana kesan dari saraf vestibular, di mana ini biasanya tidak berlaku pada waktu rehat, tetapi pada mulanya hanya dalam keadaan tertekan. Pening dimanifestasikan, misalnya, ketika berlari dalam kegelapan atau bergoyang.

Yang lebih jarang berlaku ialah serangan pening tiba-tiba atau kekal vertigo sedang berehat. Pada fasa-fasa kemudian, ketika tumor merebak atau terbaring secara extrameatally (di luar terusan pendengaran), misalnya di sudut jambatan cerebellar (CBC), kompleks gejala selanjutnya menjadi jelas. Oleh kerana pertumbuhan neuroma akustik yang sering sangat perlahan, yang otak dapat menyesuaikan diri dengan keadaan dan mengurangkan gejala kegagalan dalam jangka masa yang lebih lama.

. cerebellum sudut jambatan adalah nama yang diberikan untuk ruang sempit antara cerebellum (cerebellum) dan the otak batang (truncus cerebri). Sebagai tambahan kepada saraf vestibulocochlear, lain-lain saraf seperti saraf muka dan juga saraf trigeminal juga berlari di sepanjang ruang ini. Sekiranya terdapat gangguan pada saraf muka (Saraf kranial ke-7), terdapat kegagalan di kawasan muka.

Otot wajah diinervasi oleh saraf facalis, sehingga neuroma akustik juga dapat menyebabkan kelumpuhan otot-otot ini. Selalunya kelemahan otot yang menutup mata (kelemahan otot orbicularis oculi) pada mulanya jelas. Selanjutnya, saraf muka juga menghidupkan kelenjar lakrimal dan oral kelenjar air liur, sehingga pengeluaran cecair air mata dan air liur juga boleh terjejas.

Di samping itu, bahagian saraf wajah, chorda tympani, melakukan rasa persepsi dari dua pertiga depan lidah, sehingga dalam kes yang jarang berlaku, pesakit juga dapat mengadu masalah dengan rasa. Persepsi deria di luaran terusan pendengaran dilakukan oleh salah satu cabang saraf wajah, saraf aurikular posterior, dan ramus auricularis nervi vagi, cabang saraf vagus (Saraf kranial ke-10). Dalam kes neuroma akustik, cabang saraf ini dapat diperah dan menyebabkan hilangnya kepekaan pada bahagian luar terusan pendengaran.

Istilah klinikal untuk ini adalah tanda Hitselberger. Saraf ketiga, yang saraf trigeminal, terletak di sudut jambatan cerebellar. Ia bertanggungjawab untuk penjagaan kulit wajah yang sensitif.

Sekiranya terputus, ia boleh menyebabkan hilangnya sensasi di wajah. Sebagai tambahan, refleks kornea berjalan di atasnya, yang dapat dikurangkan atau tidak ada pada neuroma akustik. Refleks ini menerangkan proses bahawa ketika kornea menyentuh mata (kornea), penutupan mata seperti refleks berlaku.

Persepsi sentuhan berlaku melalui saraf trigeminal. Gejala kemudian yang lain mempengaruhi kranial yang lain saraf terletak di rantau ini, seperti saraf vagus dan glossopharyngeal (saraf kranial ke-9). Sekiranya mereka terjejas, gangguan menelan dan kehilangan seterusnya rasa mungkin merupakan sebahagian daripada gejala.

Sekiranya neuroma akustik tidak dapat dikesan atau tumbuh dengan cepat, ia boleh berkembang menjadi ukuran yang boleh mengancam nyawa. Lokasi di sudut jambatan cerebellar menjadikan neuroma akustik lebih berbahaya dalam arti bahawa otak batang terletak berdekatan. Batang otak mengandungi pusat penting untuk bernafas, perhatian dan kewaspadaan organisma (ARAS, sistem pengaktifan retikular menaik), modulasi peredaran darah (menaikkan dan menurunkan darah tekanan) dan aktiviti motor (bahagian sistem extrapyramidal, yang penting untuk memodulasi dan mengawal isyarat untuk pelbagai kumpulan otot).

Sekiranya neuroma akustik menjadi sangat besar sehingga pusat-pusat ini diperah, maka ini tidak sesuai dengan kehidupan. Sebagai tambahan, neuroma akustik membawa bahaya menyekat pembuangan cecair serebrospinal (minuman keras). Cecair serebrospinal adalah cecair yang terletak di otak di ruang yang direka khas, ruang cecair serebrospinal.

Terdapat proses pengeluaran dan penyaliran cecair yang sangat tepat. Sekiranya aliran keluar ini dicegah, misalnya dalam kes neuroma akustik, cairan tersebut terkumpul dan menyebabkan peningkatan tekanan di otak. Hidrosefalus (hidrosefalus) berkembang.

Ini terserlah dalam (memekik) muntah, sakit kepala dan kesesakan papilla (peningkatan cecair menyebabkan pembengkakan pada mata dalam). Selanjutnya, ia boleh menyebabkan gangguan kesedaran dan koma. Pada awal diagnosis, seperti di tempat lain, terdapat anamnesis, perbualan dengan pesakit.

Berdasarkan gejala yang dijelaskan, pakar dapat membuat diagnosis neuroma akustik yang disyaki dengan cepat. Kecurigaan ini dapat disiasat melalui pelbagai ujian. Di satu pihak, ujian pendengaran boleh digunakan untuk menentukan sama ada terdapat masalah pendengaran subjektif.

Bunyi frekuensi dan kelantangan yang berbeza dimainkan. Berdasarkan ambang untuk persepsi bunyi, doktor yang hadir dapat membuat gambaran umum mengenai persepsi pendengaran dan mengira sejauh mana keadaan adalah normal atau patologi. Pada langkah seterusnya, rangsangan konduksi pendengaran saraf boleh diperiksa.

Semasa proses ini, pelbagai bunyi dimainkan semula kepada pesakit di bawah kawalan komputer. Elektrod pada kepala boleh digunakan untuk mengukur sejauh mana isyarat dihantar melalui saraf koklea dan sama ada ia sampai ke otak. Dengan mengukur isyarat yang dijalankan, adalah mungkin untuk menentukan sama ada terdapat kerosakan dan masalah konduksi pada saraf pendengaran.

Kelebihan kaedah ini adalah bahawa ia boleh digunakan secara bebas dari persepsi subjektif pesakit. Kaedah ini disebut BERA (audiometri tindak balas batang otak). Masa pengaliran yang berlanjutan menunjukkan kerosakan.

Sebaliknya, fungsi organ vestibular dapat diperiksa. Dalam konteks ini, sejauh mana a Nystagmus boleh dicetuskan disiasat. A Nystagmus adalah pergerakan tersentak di mata yang dikawal oleh tindak balas di organ keseimbangan.

Seseorang dapat melihat proses ini dengan mudah dalam kereta api yang bergerak. Mata membetulkan objek dan bergerak dengan cepat ke arah perjalanan ketika objek itu hilang dan membetulkan objek baru. Ini Nystagmus boleh dicetuskan secara buatan apabila telinga dibilas dengan cecair suam.

Kemudian bahagian yang terpisah dari organ keseimbangan, salah satu lengkungan, menjadi jengkel dan menyebabkan pergerakan mata seperti refleks. Sekiranya reaksi gagal pada mata atau berbeza pada kedua sisi, ini adalah petanda baik bahawa terdapat kerosakan organ keseimbangan. Pergerakan pada mata dapat dilihat oleh pesakit dengan menggunakan Frenzel gelas.

Ini adalah gelas yang dipakai oleh pesakit, dengan lensa bias yang sangat kuat yang mencegah pesakit memperbaiki objek di persekitaran, yang akan memalsukan hasilnya. Cara serupa untuk merangsang organ mengimbangi adalah dengan meletakkan pesakit di atas kerusi putar dan memerhatikan pergerakan mata, juga setelah berhenti putaran secara tiba-tiba. Frenzel Kaca juga digunakan di sini untuk mewakili pergerakan dengan lebih baik.

Dengan kedua-dua kaedah tersebut, kegagalan dan ketidakstabilan nystagmus atau berlakunya nystagmus spontan (tanpa rangsangan) menunjukkan kemungkinan kerosakan. Selanjutnya, organ keseimbangan dapat diuji dengan pelbagai usaha berjalan dan berdiri. Walau bagaimanapun, persembahan sebenar neuroma akustik membenarkan MRI kepala (putaran nuklear) dengan medium kontras.

Dalam proses ini, seluruh wilayah di daerah telinga dalam dan sudut jambatan cerebellar dapat digambarkan dengan tepat melalui potongan yang sangat nipis. Bahkan tumor yang sangat kecil dalam jarak beberapa milimeter dapat dilihat di sini. Medium kontras dapat digunakan untuk membuat perubahan pada tisu dapat dilihat dengan jelas, kerana tumor, misalnya, mempunyai penyerapan medium kontras yang berbeza. Selanjutnya, CT (komputer tomografi) dari tengkorak boleh dibuat. Di sini mereka tidak menunjukkan tisu lembut dan juga pada MRI kepala, tetapi persekitaran bertulang dapat ditunjukkan dengan baik.