Kanser Kolorektal

Tumor kolorektal malignan menempati kedudukan teratas di negara perindustrian: Mereka menduduki tempat ketiga di kalangan barah pada lelaki dan wanita. Pada tahun 2018, 1.8 juta orang di seluruh dunia mempunyai kolorektal kanser. Hampir semua neoplasma ganas berasal dari tisu kelenjar mukosa daripada kolon (adenokarsinoma); kanser daripada usus kecil sangat jarang berlaku.

Di mana sebenarnya barah itu berasal?

Sejauh ini adalah jenis kolorektal yang paling biasa kanser berlaku sebagai karsinoma kolorektal. Ini bermaksud bahawa barah itu terletak di kawasan kolon (karsinoma usus besar), yang merupakan bahagian usus besar antara Rektal dan lampiran, dan / atau di kawasan rektum (karsinoma rektum). Oleh kerana bukan sahaja kolon tetapi juga lampiran dengan lampiran vermiform milik usus besar dan Rektal sehingga ke anus/dubur. seterusnya merupakan bahagian bebas di belakang usus besar, istilah umum kanser kolon atau barah kolorektal sebenarnya tidak tepat.

Penyebab barah kolorektal

Sebilangan besar karsinoma timbul daripada pertumbuhan mukosa jinak (adenoma, polip). Kemungkinan degenerasi bergantung pada struktur histologi dan ukuran (satu sentimeter atau lebih) pertumbuhan jinak. Kerana peningkatan mutasi, sel-selnya sangat berbeza dari struktur asalnya sehingga mereka mengembangkan pertumbuhan yang tidak terkawal dan tidak terkawal. Mereka terputus hubungan dengan sel usus lain, meninggalkan hubungan sel dan menembusi tisu sekitarnya. Sekiranya mereka masuk darah or limfa saluran, ia boleh dibawa ke seluruh badan dan bentuk metastasis. Selalunya, tisu degenerasi berkembang di Rektal. Semakin jauh usus besar yang anda lalui, semakin jarang ia dijumpai. Ketika penyakit itu berkembang, cacing dapat berkembang, terutama pada penyakit hati dan, jika karsinoma terletak jauh di bawah (di rektum bawah), juga di paru-paru. Dari organ ini, penyebaran lebih lanjut ke seluruh organisma boleh berlaku. Orang yang mempunyai kecenderungan untuk membentuk usus polip kerana kecenderungan genetik sangat berisiko menghidap barah kolorektal. Contohnya, ada yang pasti penyakit genetik (polyposis adenomatous keluarga = FAP) yang, jika tidak dirawat, akan selalu membawa kepada barah kolorektal. Selain itu, rokok rokok - seperti hampir semua jenis barah - juga mendorong pembiakan malignan. Operasi tertentu di kawasan usus besar (contohnya, penyambungan ureter dengan usus besar) atau kronik keradangan organ pencernaan (ulser kolitis) juga dikaitkan dengan peningkatan risiko barah.

Pengaruh diet

Di samping itu, pengaruh diet diketahui: Diet tinggi daging dan lemak, rendah serat, dan obesiti adalah utama faktor-faktor risiko. Mereka menyebabkan najis tinggal di usus untuk jangka masa yang lebih lama, sehingga meningkatkan waktu kontak dengan mukosa. Ini merengsakan usus mukosa membawa kepada peningkatan toksin memasuki sel usus - meningkatkan kemungkinan ia membiak dengan tidak terkawal.

Gejala barah kolorektal

Untuk masa yang lama, barah kolorektal sering tidak menyebabkan gejala atau gejala ringan dan tidak khas. Atas sebab ini, orang yang berumur 45 tahun ke atas harus berhati-hati dengan tanda-tanda berikut yang memerlukan penjelasan:

  • Sebarang perubahan dalam tabiat usus (kerap buang air besar pada waktu yang tidak biasa, berterusan cirit-birit atau / dan sembelit).
  • Kejang abdomen dan pergerakan usus yang menyakitkan.
  • Perut kembung, mual yang kerap, atau rasa kenyang yang tidak biasa
  • Darah atau lendir di dalam najis (walaupun diketahui buasir, najis sangat nipis disebabkan oleh penyempitan usus, najis sangat berbau.

Sebilangan besar aduan ini, seperti cirit-birit or sembelit, boleh mempunyai sebab yang sangat berbeza dan tidak semestinya menjadi tanda kanser kolon. Namun, jika ragu-ragu, doktor harus selalu berkonsultasi, terutama jika aduan tersebut berlanjutan dalam jangka masa yang panjang atau berulang. Darah di dalam najis juga harus dijelaskan oleh doktor, walaupun orang yang menderita menderita buasir - Ini sangat biasa sehingga barah dan buasir boleh berlaku pada masa yang sama. Apa-apa sebab darah di dalam najis mesti disiasat dengan teliti untuk menyingkirkan kemungkinan barah. Kanser: gejala ini boleh menjadi tanda amaran

Pemeriksaan untuk kanser kolorektal

Sekiranya disyaki barah kolorektal, doktor keluarga adalah orang pertama yang tepat. Sekiranya perlu, dia boleh merujuk orang yang terjejas ke ahli gastroenterologi. Selepas perbincangan mengenai sejarah perubatan, doktor juga boleh melakukan penyembunyian ujian darah (ujian hemokultur). Untuk tujuan ini, sampel tinja diperiksa di makmal untuk jumlah darah yang sangat kecil. Sekiranya ujian itu positif, ini tidak semestinya menunjukkan barah kolorektal. Penyakit lain, seperti buasir, juga boleh menyebabkan darah di dalam najis. A ujian darah juga dapat memberikan petunjuk awal. Bergantung pada tahap penyakit, beberapa pesakit mungkin mempunyai protein yang berasal dari tumor (penanda tumordisebut antigen karsino-embrio (CEA) dalam darah mereka. Walaupun ini tidak sesuai untuk pengesanan baru kanser kolon, kerana tidak unik untuk jenis kanser ini, penentuannya dapat digunakan sebagai tindak lanjut (jika kepekatan bangkit semula, ini adalah tanda bahawa barah itu [kembali] aktif). Dalam kebanyakan kes, barah kolorektal dikesan oleh palpasi rektum dan oleh kolonoskopi. Untuk mendapatkan idea mengenai jenis histologi dan tahap degenerasi (displasia), doktor melakukan pensampelan tisu (biopsi) pada masa yang sama. Sekiranya kolonoskopi tidak memberikan maklumat yang diinginkan, ada pilihan untuk Sinar X pemeriksaan dengan medium kontras. Ultrasound, Sinar X peperiksaan, dan tomografi dikira digunakan untuk menentukan sejauh mana barah dan kehadiran metastasis.

Tahap dan kemungkinan penyembuhan pada kanser kolorektal

Penting untuk prognosis adalah sejauh mana barah menembus dinding usus pada saat diagnosis dan di mana ia tumbuh. Semakin dekat dengan anus/dubur., semakin teruk prognosisnya, kerana dapat menyebarkan tumor anak perempuannya dengan lebih mudah dari situ melalui limfa dan darah kapal. Sekiranya sel-sel tumor ganas hanya terbatas pada usus, kemungkinan penyembuhannya sangat baik. Walaupun dinding usus terlampau dan limfa urat simpul terjejas, lebih daripada separuh pesakit masih dapat disembuhkan. Sekiranya terdapat beberapa hati metastasis, bagaimanapun, kebarangkalian untuk hidup masih (masih) rendah; jika hanya ada satu metastasis, namun ada harapan untuk sembuh. Semakin awal penemuan (polip atau barah) dikesan, semakin kecil intervensi dan semakin baik prognosisnya. Matlamat untuk terapi adalah menyembuhkan orang yang terkena barahnya (terapi kuratif). Umur dan umum keadaan serta tahap tumor adalah faktor yang mempengaruhi. Secara umum, barah kolorektal dibahagikan kepada lima peringkat:

  • Tahap 0: Pada peringkat terawal ini, biasanya ditentukan setelah penyingkiran polip semasa kolonoskopi bahawa sel barah sudah ada di mukosa. Lebih jauh terapi biasanya tidak diperlukan di sini.
  • Tahap I: Di sini juga, tumor kecil pada tahap awal biasanya dijumpai dalam proses kolonoskopi dan dikeluarkan dalam prosedur pembedahan kecil menggunakan endoskopi. Pada peringkat ini, barah usus besar dapat disembuhkan.
  • Tahap II: Pembedahan untuk membuang tumor biasanya diperlukan. Untuk barah usus, ini biasanya menghentikan rawatan, sementara untuk barah rektum, sinaran tambahan dan kemoterapi sering dilakukan.
  • Tahap III: Pada peringkat ini, barah usus telah merebak ke limfa nod. Selain pembedahan, kemoterapi dan atau sinaran terapi ia perlu.
  • Tahap IV: Tumor telah bermetastasis ke organ lain. Melalui rawatan dan pembedahan ubat-ubatan, ini dirawat.

Komplikasi barah kolorektal

Terutama dengan ketumbuhan yang sangat cepat, terdapat risiko penyumbatan usus (ileus), yang mesti segera diperbaiki secara pembedahan. Metastasis dapat mengelakkan aliran keluar bile dan membawa kepada hati kegagalan.

Pembedahan untuk kanser kolorektal

Inti dalam rawatan barah kolorektal masih pembedahan. Semasa mengeluarkan bahagian kolon yang terkena, pakar bedah cuba memelihara sfinkter dubur untuk mengekalkan buang air besar yang normal. Walau bagaimanapun, ini tidak selalu mungkin berlaku, terutamanya jika barah terletak di bahagian bawah usus besar atau sudah merebak secara meluas. Dalam kes ini, hujung usus disalurkan melalui dinding perut ke luar melalui saluran usus buatan (kolostomi). Metastasis (kebanyakannya di hati) juga dibuang melalui pembedahan jika mungkin. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, pemanasan berlebihan (hipertermia) oleh gelombang mikro atau pengenalan agen kimia secara langsung ke dalam metastasis telah ditambahkan sebagai pilihan terapi selanjutnya. Gabungan pembedahan diikuti oleh kemoterapi dan / atau radiasi dapat meningkatkan prognosis. Terdapat harapan bahawa di masa depan penyembuhan dapat dilakukan walaupun untuk penemuan penyakit yang luas.

Terapi paliatif

Sekiranya pembedahan bukan pilihan, usaha dilakukan untuk menghilangkan gejala (terapi paliatif). Ini dilakukan dengan menjaga patensi usus (penyempitan dapat disinari dengan laser jika perlu) dan dengan penggunaan kemoterapi dan sinar-x.

Diet yang betul untuk pencegahan

Pelbagai zat di diet dikatakan mempunyai fungsi pelindung usus, seperti vitamin (vitamin E, C, asid folik) dan asid asetilsalisilat. Walau bagaimanapun, kajian tersebut menghasilkan hasil yang agak bertentangan - dalam beberapa kes, lebih banyak kes kanser diperhatikan dengandos vitamin tambahan. Daripada mengambil makanan tambahanOleh itu, lebih masuk akal untuk memastikan pelbagai dan seimbang diet: rendah lemak, tinggi karbohidrat dan serat, banyak sayur-sayuran dan buah-buahan, banyak cecair, idealnya teh hijau. Ini menjamin mencukupi vitamin pengambilan tanpa risiko berlebihan dan saluran najis cepat kerana banyak serat. Senaman juga dikatakan mencegah - sekurang-kurangnya ia menyokong aktiviti usus dan membantu melawan obesiti.

Pemeriksaan kanser dan kolonoskopi

Ramai pakar mengesyorkan kolonoskopi secara berkala (setiap tiga tahun) sebagai tambahan kepada pemeriksaan rektum tahunan dari usia 50 tahun sebagai sebahagian daripada pengesanan awal. Pemeriksaan najis secara berkala untuk darah juga harus menjadi bagian dari pemeriksaan barah. Pesakit yang berjaya dirawat mesti menjalani tindak lanjut tumor yang ditentukan dengan tepat, yang terdiri, antara lain, dari pengesanan CEA. Ini langkah-langkah membolehkan pengesanan awal dan rawatan kambuhan barah (kambuh).