Perolakan: Fungsi, Tugas, Peranan & Penyakit

Perolakan memainkan peranan utama dalam termoregulasi badan. Ia mencirikan pengangkutan haba dalam badan dan pelesapan haba ke dunia luar. Gangguan dalam pertukaran haba boleh disebabkan oleh penyakit dan sangat mempengaruhi panas badan mengimbangi.

Apa itu perolakan?

Dalam perolakan, tenaga haba diangkut dari sumber haba ke semua bahagian badan dengan mengalir darah dalam darah kapal. Dalam termoregulasi organisma, perolakan mewakili bentuk pengangkutan haba tertentu semasa pertukaran haba. Dalam kes ini, pertukaran haba berlaku melalui medium bahan. Oleh itu, haba dapat diangkut melalui cecair seperti air, memindahkan ke medium gas, udara. Dalam hal pengaturan suhu badan, medium cair adalah darah dalam aliran darah dan medium gas adalah udara luar. Dalam konteks termoregulasi, tubuh berusaha untuk mengekalkan suhu badan fisiologinya setiap saat, jika mungkin. Pada manusia, ini kira-kira 37 darjah. Haba terbentuk terutamanya oleh proses metabolik dan sekunder oleh geseran semasa kerja otot. Dalam proses ini, tenaga mekanikal kerja otot pada asalnya juga berasal dari aktiviti metabolik. Dalam perolakan, tenaga haba diangkut dari sumber haba ke semua bahagian badan dengan mengalir darah dalam darah kapal. Oleh itu, terdapat pengangkutan haba berterusan ke mengimbangi suhu badan, yang, bagaimanapun, mesti diatur oleh proses hormon. Sebagai tambahan, pertukaran haba berlaku antara badan dan dunia luar, di mana badan melepaskan haba ke persekitaran. Pengangkutan haba ini dibatasi melalui termoregulasi sekiranya berlaku kehilangan haba yang kuat kerana suhu luaran yang rendah atau dipromosikan jika berlaku pengeluaran haba yang berlebihan di dalam badan.

Fungsi dan tugas

Pertukaran haba dengan cara perolakan bertujuan untuk membantu mengekalkan suhu badan yang tetap. Selain perolakan, terdapat juga pertukaran haba melalui penyejatan (penyejatan) atau penyinaran (radiasi). Badan mengawal pertukaran haba melalui mekanisme pengawalseliaan supaya suhu badan tidak melebihi dan tidak jatuh di bawah. Semua proses fisiologi bergantung pada suhu dan hanya berjalan dengan optimum pada suhu badan. Sekiranya suhu badan terlalu rendah, proses metabolik akan menjadi perlahan. Suhu yang terlalu tinggi memberi kesan besar pada struktur biomolekul. Contohnya, pada suhu melebihi 40 darjah, denaturasi endogen protein bermula. Struktur sekunder, tersier dan kuarter dari protein musnah, kehilangan keberkesanan biologi mereka. Fungsi dari enzim khususnya terganggu. Selanjutnya, kelancaran, kelakuan penyebaran dan kelakuan osmosis membran sel berubah. Pada suhu yang lebih tinggi, pertalian mengikat hemoglobin kepada oksigen juga berkurang, sehingga bekalan oksigen tidak lagi terjamin. Untuk memastikan suhu badan yang tetap, urutan terkordinasi dari beberapa proses diperlukan. Antara lain, ini melibatkan pengeluaran haba yang berterusan, penebat haba dan keupayaan badan untuk mengeluarkan lebih banyak haba sekiranya berlaku pengeluaran berlebihan. Apabila terlalu panas badan berlaku, hipotalamus memulakan penurunan nada bersimpati. Vasodilasi periferal dan peningkatan berpeluh berlaku. Berpeluh menyebabkan peningkatan kehilangan haba dengan penyejatan dan vasodilasi meningkatkan kehilangan haba dengan perolakan. Vasodilatasi adalah pelebaran darah kapal untuk meningkatkan luas permukaan mereka. Ini menjadikan pelesapan haba lebih berkesan. Perolakan juga diperlukan untuk pemanasan badan yang seragam. Oleh itu, inti badan terdiri daripada perut dan tengkorak dipanaskan lebih daripada akrak dan ekstremiti oleh metabolisme. Melalui darah peredaran, perbezaannya dikompensasikan oleh perolakan paksa.

Penyakit dan penyakit

Perolakan dalam termoregulasi sangat bergantung pada fungsi saluran darah. Dalam kes gangguan peredaran darah, pemanasan yang seragam pada semua bahagian badan juga tidak lagi berfungsi dengan optimum. Khususnya, bahagian badan yang menyejuk dengan cepat dan pada masa yang sama tidak dipanaskan kerana tetap sejuk berbanding kawasan jiran. Sebagai contoh, tangan sejuk atau kaki sering berlaku dengan arteriosclerosisWalaupun pemanasan pasif dari luar tidak membawa mereka ke suhu badan dengan cepat. Selalu ada penyejukan yang cepat. Aktiviti fizikal dapat meningkatkan darah peredaran. Walau bagaimanapun, dalam kes yang teruk, terdapat risiko tidak mencukupi oksigen bekalan dan, dalam kes yang melampau, nekrosis anggota badan yang sepadan. Diabetes pesakit khususnya sering menderita gangguan peredaran darah yang boleh berakhir dengan kehilangan anggota badan tertentu. Pengurangan aliran darah (iskemia) juga mempengaruhi tahap vasodilatasi. Di dalam saluran darah, daya ricih diubah oleh iskemia. Kekuatan ricih memantapkan pelebaran saluran darah. Walau bagaimanapun, penurunan aliran darah menurunkan daya ricih, jadi ada juga vasodilatasi yang kurang. Orang tua khususnya sering mengalami gangguan panas mengimbangi. Mekanisme pengawalseliaan tidak lagi berfungsi secara optimum. Di satu pihak, pengeluaran haba umum dikurangkan dan, di sisi lain, pengangkutan haba dengan proses perolakan dibatasi, kerana sering terjadi pengurangan aliran darah. Akibatnya, badan menjadi lebih sejuk, terutamanya di kawasan yang miskin peredaran. Walau bagaimanapun, mekanisme pengawalseliaan juga boleh rosak sekiranya badan terlalu panas. Terlalu panas boleh disebabkan, antara lain, oleh peningkatan pengeluaran haba semasa latihan fizikal yang berat semasa keadaan cuaca yang lembap. Apabila suhu teras meningkat di atas 41 darjah, pengeluaran peluh akan berhenti pada masa yang sama. Akibatnya, tubuh akan berusaha menghilangkan haba dengan meningkatkan aliran darah shell ke anggota badan dan akrak, sehingga menurunkan suhu inti. Akibatnya, keruntuhan peredaran darah mungkin berlaku. Ini keadaan dipanggil haba strok. Thermoregulation badan juga boleh ditimpa dengan teruk demam.