Tempoh | Tonsillaris angina akut

Tempoh

Tonsillitis akut biasanya berlangsung selama beberapa hari sehingga pesakit pulih. Biasanya ia sembuh sepenuhnya selepas kira-kira satu hingga dua minggu. Seseorang bercakap mengenai tonsil kronik angina jika simptom berterusan selama lebih dari tiga bulan atau bahkan tidak hilang sama sekali. Tahap risiko jangkitan pada orang lain bergantung pada jenis patogen: sementara bakteria angina tonsilaris, seperti disebutkan di atas, biasanya tidak lagi menular setelah hanya satu hari dengan terapi antibiotik yang tepat, risiko penyakit virus biasanya jauh lebih lama. Titik masa di mana pesakit bebas demam dan gejala berfungsi sebagai orientasi yang baik untuk menganggarkan akhir penyakit.

Komplikasi

Bergantung pada serangan organ, rawatan dalaman mesti dilakukan dengan perlindungan antibiotik tambahan dan, jika perlu, pembuangan amandel. Komplikasi lain yang mungkin berlaku: Abses di leher or kaviti oral (abses peritonsillar / retropharyngeal), jantung keradangan (endokarditis, miokarditis, perikarditis), trombosis dari jugular vena (trombosis urat jugular), darah keracunan (sepsis). - Tongue asas radang amandel: Hujung belakang lidah, yang terletak ke arah tekak, sangat bengkak kerana limfa simpul dari lidah juga terjejas.

Perkembangan sesak nafas adalah mungkin kerana penyempitan yang sangat besar tekak, supaya rawatan dalam pesakit mungkin diperlukan. - Streptokokus gingivostomatitis: Keseluruhan oral mukosa meradang dan sebahagiannya ditutup dengan abses yang menyakitkan, yang juga boleh merebak ke bibir. - Penyakit sekunder selepas streptokokus angina: Selepas angina tonsillaris, ini menyebabkan reaksi antigen-antibodi yang tertunda, sehingga radang ginjal (akut glomerulonefritis), sendi (reumatik akut demam) Atau jantung (endokarditis rheumatica) boleh berlaku.

Malangnya, tonsillaris angina akut kerana jangkitan bakteria jarang dapat dibatasi dengan ketara, mengakibatkan beberapa komplikasi yang berpotensi. Secara teorinya, jangkitan dan jangkitan mungkin merebak ke struktur tetangga. Sekiranya pemindahan seperti itu berlaku, abses antara amandel (peritonsillar absesatau di kawasan faring posterior (abses retropharyngeal) adalah akibatnya, hingga ke phlegmon serviks.

Komplikasi yang lebih serius ini adalah keradangan yang merebak dengan cepat pada semua tisu lembut leher. Ia menunjukkan petunjuk pembedahan segera; secara intraoperatif tisu yang dijangkiti dikeluarkan selengkap mungkin di bawah terapi antibiotik dan dibilas dan dibasmi kuman. Tanpa terapi seperti itu, phlegmon serviks menyebar lebih jauh dan akhirnya boleh mengakibatkan kematian melalui sepsis umum (darah keracunan).

Flegmon serviks juga boleh masuk ke dalam jugular vena dalam leher dan menyebabkan jugular vena trombosis. Walau bagaimanapun, risiko bakteria menyeberang bukan hanya bersifat lokal, tetapi juga sistemik: jika pintu masuk sesuai, bakteria memasuki aliran darah. Ini mengakibatkan teruk darah keracunan dan / atau keradangan organ-organ lain yang masuk ke dalamnya dengan aliran darah.

Boleh difahami, misalnya, radang pada jantung (endokarditis, miokarditis…) Atau juga dari buah pinggang. Dalam beberapa kes yang jarang berlaku, tonsillaris angina akut itu sendiri juga boleh menyebabkan masalah serius. Contohnya, semasa amandel masuk tekak membengkak dengan kuat.

Ini kemudian boleh menyebabkan sesak nafas yang teruk. Jarang sekali, jangkitan streptokokus juga boleh mencetuskan reumatik selepas berjangkit demam, yang disertai dengan teruk sakit sendi, keletihan dan keletihan. Ini berlaku kerana antibodi dibentuk melawan bakteria yang menyebabkan jangkitan asal. Dalam kes yang jarang berlaku, ini bertindak balas dengan struktur badan sendiri. Kulit, jantung, sendi dan otak kemungkinan besar terjejas oleh komplikasi teruk ini.