Anestesia Eter

Definiton - Apakah anestesia eter?

Anestesia eter dianggap bentuk pertama anestesia dan dengan demikian mewakili kelahiran anestesia. Ia pertama kali digunakan oleh seorang doktor Amerika pada tahun 1842. Ether (juga dikenali sebagai dietil eter) adalah sebatian kimia tanpa warna yang gas pada suhu bilik. Bentuk ini anestesia tidak lagi digunakan hari ini kerana banyak kesan sampingan dan bahaya gas meletup.

Adakah ia masih digunakan?

Anestesia eter tidak lagi digunakan hari ini kerana ia mempunyai banyak kesan sampingan yang tidak diingini. Selanjutnya, eter sebagai gas sangat mudah terbakar dan boleh meletup dengan adanya oksigen. Sehingga beberapa tahun yang lalu, penggunaan eter sebagai anestetik masih biasa di beberapa negara membangun, kerana ia adalah alternatif yang murah daripada cara lain. Pada tahun 2005, WHO mengeluarkan eter dari senarai ubat-ubatan penting dan eter sukar didapati hari ini.

Sampai bilakah anestesia ether digunakan?

Dari aplikasi pertama pada tahun 1846 dan seterusnya, eter digunakan secara berkala di Amerika dan Eropah, walaupun terdapat kesan sampingan yang kadang-kadang serius. Tetapi pada tahun 1831 Justus Liebig telah menemui kloroform, yang segera mulai bersaing dengan eter. Walaupun begitu, sehingga beberapa tahun yang lalu, eter anestesia adalah alternatif yang menjimatkan dari yang lain anestetik, terutamanya di negara membangun. Namun, hari ini, ether hampir tidak tersedia dan tidak lagi digunakan.

Kesan anestesia eter

Pada masa lalu, span dicelupkan ke dalam eter cair untuk eter anestesia dan gas kemudian diberi makan kepada pesakit melalui sistem selang. Walaupun dalam dos kecil, eter mematikan pemprosesan kesakitan dalam otak dan menghalang otot refleks. Dalam dos yang lebih tinggi, eter pertama membawa kepada keadaan kegembiraan dan kemudian ke keadaan apatis di mana pesakit tidak lagi responsif.

Kesan sampingan anestesia eter

Kesan sampingan anestesia eter adalah terutamanya loya dan muntah selepas anestesia, serupa dengan mabuk selepas pengambilan alkohol. Dosis ether yang terlalu tinggi boleh menyebabkan lumpuh pusat pernafasan. Pada peringkat awal anestesia eter, tersedak muntah atau air liur atau halangan saluran udara melalui lidah juga biasa. Walau bagaimanapun, komplikasi ini berlaku sebelum kemungkinan pengudaraan by intubasi. Sebab lain mengapa anestesia eter tidak lagi digunakan hari ini adalah masa pereputan yang lama selepas anestesia eter dan kebolehkendalian yang lemah anestesia.

Sejarah / Pencipta

Anestesia eter yang pertama didokumentasikan pada 30. 03. 1842 oleh pengamal am Crawford Williamson Long.

Sebelum itu, operasi dilakukan, jika perlu, tanpa sebarang bentuk anestesia. Namun, Long tidak melaporkan kejayaannya. Pada 16 Oktober 1846, doktor gigi William Thomas Green Morton dan pakar bedah mengadakan demonstrasi awam di bawah anestesia eter.

Oleh itu, Morton dianggap sebagai penemu anestesia eter dan hari ini dianggap sebagai hari lahir anestesia. Namun, dalam sejarah anestesia eter, kematian disebabkan oleh sesak nafas berulang kali, kerana tidak ada kemungkinan untuk mengamankan jalan napas dengan intubasi. Tidak sampai Perang Dunia Kedua adalah kebiasaan untuk menjaga jalan udara tetap bersih dengan bantuan tiub.

Tidak lama setelah penemuannya, bagaimanapun, anestesia eter mulai menghadapi persaingan dari kloroform yang ditemui oleh Justus Liebig. Pada tahun 1960-an, eter digantikan oleh halotan sebagai anestetik gas.