Euforia: Fungsi, Tugas, Peranan & Penyakit

Jatuh ke dalam keadaan fikiran yang berbeza adalah sebahagian daripada kehidupan seharian bagi orang. Kadang-kadang mereka merasa sedih dan sedih, sekali lagi mereka kuat dan gembira dan merasakan euforia yang hebat. Selalunya tidak ada penjelasan yang jelas untuk satu perasaan atau yang lain. Kadang kala, kemampuan untuk merasakan euforia dapat dicegah.

Apa itu euforia?

Sekiranya seseorang berada dalam keadaan fikiran yang menggembirakan, kegembiraan ini juga disebut euforia. Perkataan "euforia" berasal dari bahasa Yunani dan bererti "menganggap sesuatu dengan ringan atau dapat menanggungnya dengan baik". Sekiranya seseorang berada dalam keadaan fikiran yang menggembirakan, kegembiraan ini juga disebut euforia. Ini adalah lonjakan emosi yang kuat yang biasanya hanya berlangsung dalam waktu yang singkat, tetapi memberikan rasa kesejahteraan dan kegembiraan hidup yang meningkat. Sebagai peraturan, keadaan ini mempengaruhi seseorang, walaupun ada juga semacam "euforia komunal", seperti semasa acara sukan utama, ketika seluruh negara menjadi bersemangat. Dalam psikologi, istilah ini juga digunakan untuk keadaan yang boleh disebabkan oleh pengambilan minuman keras. Dalam kes ini, penyebabnya adalah penggunaan bahan yang kadang-kadang sangat berbahaya.

Fungsi dan tugas

Tidak seperti memabukkan penggunaan, keadaan euforia semula jadi sering tidak dapat dijelaskan. Suatu saat kebahagiaan yang tiba-tiba atau kegembiraan yang berlebihan, penyebabnya boleh jadi sangat berbeza. Tetapi tidak kira apa pencetus dan, walaupun sering berumur pendek, kegembiraan ini menjadikan anda kuat dan mengurangkan penghambatan dan rasa tidak selamat. Secara umum, perasaan kebahagiaan mempunyai kesan positif pada tubuh kita. Kami mengembangkan kegembiraan mengenai pencapaian kami sendiri atau mengetahui apa yang baik untuk kami dan mendorong kami. Salah satu hormon yang memainkan peranan istimewa dan penting dalam euforia adalah dopamin. Ini membuat kita gembira, puas dan meningkatkan kesediaan kita untuk membuat persembahan. Semakin mengejutkan dan tidak dijangka perasaan kebahagiaan, semakin besar kesannya. Sejenis euforia sering dialami dalam kes kejayaan profesional atau sukan. Setelah keadaan ini dialami, orang-orang yang bersedia melaksanakannya berusaha keras untuk mencapainya berulang kali. Atlet-atlet yang kompetitif, misalnya, melakukan segala yang mereka mampu untuk meraih kemenangan berulang kali, dan mereka hampir menjadi kegilaan yang mendorong mereka maju. Hormon kebahagiaan dopamin, yang berfungsi sebagai neurotransmitter di sini, juga meningkatkan keinginan untuk prestasi seseorang dan juga menghalang kemunculannya keletihan dan rasa lapar. Sebilangan besar keadaan euforia tidak lama, dan kesan yang berkaitan dengan badan kita adalah sementara. Orang tidak selalu memerlukan mutlak ecstasy berasa seronok dengan badan dan persekitaran mereka. Dengan hanya mengetahui bahawa mereka mampu merasakan perasaan yang kuat ini mendorong mereka ke hadapan. Walau bagaimanapun, terlalu kerap mengalami euforia tertentu atau berusaha untuk mewujudkan keadaan ini juga membawa bahaya tertentu. Tidak selalu keracunan ini, di mana orang itu jatuh, hanya positif dan seperti keseronokan bahan terlarang, mengejar keracunan dapat menjadi masalah.

Penyakit dan penyakit

Ketagihan tertentu pada saat-saat kebahagiaan "gembira" yang singkat ini dapat berkembang, yang boleh memberi kesan yang serupa dengan ketagihan yang "nyata". Tidak seperti hormon kebahagiaan serotonin, yang dopamin dilepaskan semasa euforia membawa bahaya tertentu. Ini meningkatkan kesediaan untuk mengambil risiko dan mengurangkan perencatan dan isyarat amaran yang datang secara semula jadi. Ini membangkitkan keinginan untuk pencapaian dan pengiktirafan yang lebih besar. Hormon kebahagiaan serotonin, sebaliknya, tidak mempunyai kesan yang kuat untuk jangka masa panjang, tetapi lebih tahan lama. Ia juga memberikan rasa santai ketika hidup, tetapi kesannya pada tubuh kurang melampau. Masuk ke keadaan euforia sekali-sekala tidak berbahaya dan sebaliknya, malah bermanfaat. Namun, jika seseorang menjadi "ketagih", penyakit itu boleh berkembang daripadanya. Hiperaktif dan kegelisahan hanyalah beberapa kesan pada badan kita. Euforia juga boleh dicetuskan oleh penyalahgunaan bahan berbahaya dan dadah, serta pada orang yang kecanduan ubat-ubatan tertentu. Walaupun dengan agen herba, seperti ginseng, ecstasy boleh dipicu ketika overdosis. Topik "euforia" juga memainkan peranan utama dalam perubatan untuk penyakit tertentu. Orang yang mengalami kemurungan manik, misalnya, berubah-ubah antara euforia hebat dan mendalam kemurungan. Dalam fasa tinggi, mereka merasa kuat dan mampu melakukan, tetapi selepas itu mereka jatuh ke dalam lubang yang dalam. Dalam semua gangguan bipolar, mental dan psikologi mengimbangi telah hilang. Semakin besar euforia, semakin teruk kemalangan dan keengganan selepas itu. Dalam gangguan ketagihan, gejala ini juga merupakan sebahagian daripada kehidupan seharian pesakit. Dalam bidang perubatan, ada istilah "euforia tidak produktif", yang dicirikan oleh kurangnya dorongan dan motivasi. Sekiranya orang yang sihat jika menjadi junkie dopamin, dia hidup dengan bahaya dari sekarang. Tendangan yang diperlukan untuk mencetuskan euforia menjadi semakin melulu. Oleh kerana had penghambatan menurun dan bahaya diremehkan, kecederaan atau overdosis boleh berlaku dengan lebih mudah. Hubungan dengan realiti hilang dan paksaan untuk berjaya atau menjadi tinggi mungkin berkembang menjadi ketagihan yang serius.