Tahap Keghairahan: Fungsi, Tugas, Peranan & Penyakit

Tahap kebangkitan sepadan dengan tahap pengaktifan pusat sistem saraf (CNS) dan dikaitkan dengan perhatian, kewaspadaan, dan responsif. Rangsangan tahap pertengahan dianggap sebagai asas prestasi tertinggi. Apabila rangsangan negatif berterusan, kesusahan dan kadang-kadang fenomena seperti sindrom burnout membangunkan.

Apakah tahap rangsangan?

Tahap kebangkitan sepadan dengan tahap pengaktifan pusat sistem saraf (CNS) dan dikaitkan dengan perhatian, kewaspadaan, dan responsif. Menurut rantai persepsi, persepsi rangsangan luaran menghasilkan reaksi terhadap apa yang dirasakan pada langkah terakhir. Oleh itu, tindak balas terhadap persekitaran luaran sangat bergantung pada kemampuan seseorang untuk melihatnya. Dengan sistem deria yang berfungsi, asas keupayaan untuk bertindak balas ini telah ditetapkan. Walau bagaimanapun, orang memberi tindak balas yang kurang baik terhadap rangsangan dari persekitaran mereka. Sejauh mana seseorang dapat bertindak balas dan memproses rangsangan ditentukan oleh tahap rangsangannya sekarang. 'Tahap gairah' ini adalah tahap rangsangan atau pengaktifan fisiologi seseorang. Pengaktifan seterusnya adalah kesediaan yang dapat dilihat untuk melakukan tindakan tertentu. Kerancuan selalu berkaitan dengan kesediaan ini. Tahap pengaktifan dapat berkisar dari ketegangan hingga perhatian yang meningkat hingga keghairahan yang teraba dan tahap gairah tertinggi yang mungkin. Keadaan melampau tahap gairah adalah ketegangan yang keras dan tidur nyenyak atau tidak sedar sehingga koma. Selain rangsangan luaran dan kesan deria, rangsangan dalaman, seperti kesakitan, juga dianggap sebagai pencetus pengaktifan. Dalam setiap situasi rangsangan luaran, sesuatu berubah pada tahap rangsangan. Selain proses psikologi, proses neuron juga berperanan dalam tahap gairah dan tahapnya.

Fungsi dan tugas

Arousal yang disebut dikenali sebagai istilah psikologi dan neurologi dan menggambarkan tahap pengaktifan CNS. Perhatian dan kewaspadaan mencirikan kebangkitan, begitu juga dengan tindak balas yang dihasilkan. Tahap gairah terendah wujud semasa tidur. Bezanya, ketika sel deria memancarkan kesakitan atau keadaan rangsangan yang berkaitan dengan pusat sistem saraf, tahap tertinggi kadang-kadang wujud. Emosi seperti kemarahan, ketakutan, dan kadang-kadang keinginan seksual juga meningkatkan tahap gairah dalam sistem saraf pusat. Arousal itu sendiri tidak mempunyai komponen emosi, tetapi kuantiti yang dapat diukur secara biofisiologi dalam EEG, yang menampakkan dirinya dalam frekuensi yang berbeza dengan lonjakan kecil atau lebih kecil. Voltan yang dapat dikesan dalam EEG dan kekerapannya menentukan tahap rangsangan. Untuk mencetuskan rangsangan, dorongan deria selalu diperlukan, yang bertindak pada bahagian tertentu otak, mencetuskan rangsangan korteks serebrum dan merangsang pembebasan tekanan hormon adrenalin. Daripada formatio retikularis, tahap rangsangan mempengaruhi keseluruhan organisma, sistem saraf autonomi dan juga metabolisme. Rangsangan yang kuat menyebabkan kewaspadaan umum dan kesediaan untuk bertindak balas. Seseorang yang mempunyai tahap rangsangan tinggi sangat terdedah kepada rangsangan bahaya luaran. Kesediaan untuk bertindak balas meningkat oleh tekanan hormon adrenalin, yang ditutup kesakitan dan mematikan semua proses pemikiran. Ini membolehkan orang itu melarikan diri dengan cepat dan melawan musuh dengan tahap kereaktifan yang sama tinggi. Hubungan antara tahap gairah dan prestasi lebih baik difahami oleh undang-undang Yerkes-Dodson tahun 1908. Seseorang dapat melakukan tugas-tugas yang sukar hingga tahap rangsangan tertentu. Walau bagaimanapun, apabila rangsangan meningkat di atas tahap ini, prestasi keseluruhan menurun. Sekiranya ia terus meningkat, tugas mudah menjadi tidak dapat diselesaikan dan orang itu mampu sedikit lagi. Sebaliknya, tahap kebangkitan tertentu adalah mustahak untuk dapat menunjukkan prestasi. Orang mencapai prestasi tertinggi pada tahap gairah sederhana, pada apa yang disebut eustress. Di atas tahap ini, keletihan, keletihan, atau kerosakan boleh berlaku.

Penyakit dan penyakit

Stressor menyebabkan tahap gairah meningkat. Walaupun beberapa stres dinilai positif, stres lain dikaitkan secara eksklusif dengan penilaian negatif. Rangsangan berterusan disebabkan oleh tekanan negatif disebut tekanan dalam amalan perubatan dan dapat mendorong pelbagai keadaan perubatan. Negatif adalah semua rangsangan yang dinilai seseorang sebagai tidak menyenangkan, mengancam atau sebagai latihan berlebihan. Penilaian negatif terhadap tekanan berlaku hanya setelah kerap berlaku dan meninggalkan pampasan fizikal. Kesan negatif juga disebabkan oleh stres yang tekanannya tidak dapat diatasi dengan keadaan. Ini berlaku, misalnya, dengan tekanan seperti perceraian, penyakit atau bahkan kematian ahli keluarga dan penyakit sendiri. Sekiranya keadaan gairah negatif tidak dapat diselesaikan, strategi untuk mengatasi harus disampaikan kepada pasien. Oleh kerana gairah memaklumkan tentang kesusahan mengakibatkan ketegangan negatif seluruh tubuh dan melepaskan neurotransmitter atau hormon seperti tekanan hormon adrenalin dan norepinephrine, kesusahan yang berterusan sering mengubah sesuatu secara kekal dalam organisma. Perhatian orang yang terjejas menurun. Hal yang sama berlaku untuk penampilan mereka, yang secara automatik menurun ketika gairah melebihi tahap eustress. Kesan tekanan jangka panjang tanpa strategi mengatasi yang sesuai dapat mempromosikan gambar klinikal seperti sindrom burnout. Yang sindrom burnout sesuai dengan keadaan keletihan emosi yang disertai dengan prestasi berkurang secara kekal dan dengan itu menyebabkan keletihan yang lebih besar. Fasa semangat idealisme sering diikuti dengan peristiwa yang mengecewakan yang akhirnya membawa untuk kecewa atau bahkan sikap tidak peduli. Sebagai tambahan kepada burnout, sejenis kemurungan, jenis rangsangan yang dijelaskan boleh mencetuskan penyakit psikosomatik seperti ketagihan atau pencerobohan.