Latihan menentang kegembiraan patella

Dislokasi patela adalah dislokasi dari lutut dari galas slaidnya. Patella mempunyai bentuk segitiga dan oleh itu sesuai dengan lengkungan di paha. Sendi ini dipanggil sendi femoropatellar.

. lutut adalah tulang sesamoid, iaitu tulang yang dibina ke dalam tendon dan berfungsi sebagai pengalih daya untuk M. quadriceps femoris. Patella tertanam dalam tendon patellar dan kemudiannya stabil oleh apa yang disebut retinacula flexoria. Ketidakseimbangan otot, statik palsu atau anomali genetik boleh menyebabkan patella bergeser pada galas slaidnya dan mendorong kehelan. Sebelum dislokasi patela berlaku, pesakit yang terkena mengadu patela kesakitan pada peringkat awal. Maklumat mengenai ini boleh didapati dalam artikel Patellar Kesakitan.

6 latihan mudah untuk ditiru

Latihan 1 "Mobilisasi Lutut" Latihan 2 "Tukul" Latihan 3 "Regangkan Quadriceps" Latihan 4 "Mogok" Latihan 5 "Pemanjang Lutut Duduk" Latihan 6 "Lutut Berjongkok" Perubahan anatomi pada kaki paksi (ketukan lutut), bentuk patela (displasia patella) atau galas gelangsar dapat mendorong kehelan patela. Dalam kes-kes yang melampau, faktor-faktor tersebut bahkan boleh menyebabkan dislokasi patela spontan, iaitu dislokasi patela tanpa trauma yang mencukupi yang disebabkan oleh daya tarikan otot atau sedikit tekanan. Dalam kebanyakan kes, patela boleh ditempatkan semula / diposisikan semula secara bebas oleh orang yang terkena.

Dislokasi patela menyakitkan dan boleh menyebabkan kecederaan pada ligamen atau rawan. Dislokasi patela traumatik berlaku akibat daya pusing, pukulan atau kekerasan yang berlaku pada patela. Dalam kebanyakan kes, pengurangan perubatan perlu dilakukan.

Kecederaan dan peregangan ligamen di sekitar patela kemudian meningkatkan risiko dislokasi baru. Dislokasi patela boleh merosakkan rawan pada sendi femoropatellar dan dengan itu mempromosikan retropatellar arthrosis. Sekiranya dislokasi patela berlaku untuk pertama kalinya, terapi konservatif dengan kaedah fizikal dan fisioterapeutik biasanya dilakukan setelah pengurangan.

Sekiranya terdapat kecederaan parah pada rawan dan ligamen, atau dislokasi patela yang sering berlaku, pembedahan yang sesuai dapat dilakukan. Dengan kegembiraan patella, mobiliti sendi lutut biasanya tidak terhad. Sejurus selepas dislokasi, pendarahan atau kesakitan boleh menyebabkan kapsul sendi dan ligamen untuk terjebak bersama, yang menyekat pergerakan.

Peluang lutut juga harus diperiksa; di sini patela ditekan ke galas slaidnya pada maksimum. Latihan 1Mobilisasi sendi lutut dapat dicapai dengan pergerakan akhir. Lenturan dapat dilatih dengan baik semasa duduk.

Lutut diangkat semasa tumit menarik ke arah paha. Dengan mengangkat lutut, pergerakan mengelak dapat dielakkan. Kedua-dua rakan kongsi (paha dan lebih rendah kaki) digerakkan sedemikian rupa sehingga pergerakan sendi digunakan sepenuhnya.

Penting untuk memastikan bahawa kedua-dua punggung dimuat sama semasa latihan. 2 LatihanPeluasan di sendi lutut dapat diperbaiki dengan menggunakan latihan "Hammer". Dari tempat duduk panjang pesakit cuba menekan bahagian belakang lututnya ke dalam alas sehingga tumit (jari kaki yang terepit) sedikit terangkat dari lantai, paha tetap di lantai.

Pergerakan hanya datang dari sendi lutut bukan dari pinggul! Sekiranya sendi lutut tidak memberikan lanjutan yang mencukupi, latihan dapat dipermudah dengan menyokong bahagian belakang lutut dengan tuala atau bantal kecil. Latihan ini dilakukan secara berturut-turut (20-25 pengulangan dalam 3 set) sehingga tumit membuat gerakan memalu kecil di lantai - maka namanya.

Untuk pengukuhan, kedudukan tegang dan terangkat dapat ditahan selama beberapa saat dan kemudian dilepaskan (10-15 pengulangan dalam 3 set). Mobilisasi selanjutnya senaman untuk sendi lutut boleh didapati dalam artikel Latihan Mobilisasi Fisioterapi. Oleh kerana dislokasi patela dapat dipromosikan oleh ketidakseimbangan otot dan postur yang tidak betul, pemeriksaan menyeluruh harus dilakukan untuk membongkarnya.

Selalunya otot medial (dalaman) dan tisu penghubung terlalu lemah berbanding luaran. Patella semakin ditarik ke luar dan cenderung terkehel. Pengukuhan otot medialus perlu dilakukan di sini.

Bahagian ini dari quadriceps otot dilatih terutamanya semasa pemanjangan akhir sendi lutut. Alat lateral (luar) harus diregangkan sebagai tambahan. Quadriceps sederhana regangan sesuai untuk tujuan ini. Latihan 1 Dari kedudukan berdiri, angkat kaki untuk diregangkan dan tarik kaki ke arah punggung.

Lutut tidak boleh menunjuk ke hadapan, kedua-dua paha harus selari antara satu sama lain. Pelvis didorong ke depan, punggungnya tegang. Untuk meregangkan komponen lateral dengan lebih banyak, anda boleh mencengkam kaki di atas pergelangan kaki dengan lengan yang bertentangan.

Dengan cara ini peningkatan ketegangan diberikan di bahagian luar. Regangan dipegang selama kira-kira 10 saat, kemudian dilepaskan dan diulang 3 kali. Latihan 2 Oleh kerana ia bukan hanya masalah pemendekan otot, roller fascial juga dapat digunakan untuk meregangkan tisu penghubung struktur.

Untuk merawat lutut kiri, pesakit berada pada kedudukan sisi di sebelah kiri. Kaki kanan diletakkan di lantai di belakang kaki kiri untuk penstabilan. Sekarang bahagian luar lutut diletakkan di atas gulungan dan "dilancarkan".

Ini mungkin agak menyakitkan, tetapi ini adalah perkara biasa. Anda boleh mendapatkan lebih banyak lagi regangan latihan dalam artikel Latihan regangan dan latihan fasik. Latihan pengukuhan memainkan peranan penting dalam penekanan patella untuk mengimbangi kemungkinan kedudukan patella yang salah dengan daya tarikan otot.

Sebagai tambahan kepada pembetulan paksi kaki yang ditunjukkan, otot medial mesti diperkuat. Otot quadriceps femoris terdiri daripada beberapa bahagian, bahagian medial juga disebut medial farusus. Tujuannya adalah untuk menangani bahagian otot ini secara langsung melalui latihan khusus.

Latihan ke-1 Pesakit duduk di atas lantai dan menyesuaikan lutut. Sekarang a kaki bawah diregangkan tanpa lutut kendur. Kedua-dua lutut tetap pada ketinggian yang sama sepanjang keseluruhan latihan.

Untuk menguatkan bahagian medial, kaki tidak hanya diregangkan lurus ke atas tetapi dengan bahagian dalam menghadap ke atas. Latihan boleh dilakukan 15 kali dalam 3 set. Ia boleh dibuat lebih sukar dengan menambah bobot berat.

Latihan ke-2 Latihan fungsional adalah selekoh lutut. Lutut betul-betul di atas pergelangan kaki, patela menunjuk ke hadapan. Semasa berdiri, berat diagihkan secara merata di kedua kaki, secara lenturan semakin meningkat di tumit.

Semasa lenturan, lutut tidak melepasi jari kaki, kaki bawah tetap tegak tegak. Punggung diturunkan ke belakang, seolah-olah seseorang ingin duduk di bangku yang jauh. Untuk lebih banyak mengaktifkan medial, bantal / bola boleh diletakkan di antara lutut.

Lutut menekan ke dalam semasa lenturan lutut, tetapi tidak boleh mencapai keadaan XB. 15 pengulangan dapat dilakukan dalam 3 set. Latihan lebih lanjut boleh didapati dalam artikel Latihan Sindrom Petua Patellar dan Latihan Fisioterapi Lutut.

Penyelarasan senaman sangat memerlukan struktur pada sendi lutut. Mereka berfungsi untuk meningkatkan daya tindak balas dan tindak balas otot untuk menstabilkan otot dengan selamat lutut dalam kehidupan seharian. Latihan pertama Latihan permulaan berhenti adalah disyorkan.

Sebagai contoh, pesakit berjalan melewati bilik secara kecil-kecilan dan mesti berhenti pada tanda atau menukar arah. Otot mesti bertindak balas dengan cepat terhadap pergerakan tiba-tiba tersebut. Sekiranya pergerakan perlahan berfungsi dengan baik, perubahan arah atau tempo juga dapat dilakukan dari larian atau bahkan pecut.

2. senaman Melompat latihan juga sesuai sebagai penyelarasan latihan untuk keselesaan patella. Sebagai contoh, melompat dengan bola di antara lutut di trampolin dan menstabilkan paksi kaki adalah latihan yang berkesan. The penyelarasan latihan bervariasi dan harus selalu disesuaikan dengan tujuan dan keperluan pesakit.

Sebagai contoh, latihan khusus sukan untuk meningkatkan koordinasi juga berguna. Latihan lebih lanjut boleh didapati dalam artikel Baki dan Latihan Penyelarasan. urut senaman sangat berguna sejurus selepas trauma untuk melonggarkan tisu yang tersekat setelah kecederaan yang disebabkan oleh pendarahan atau selepas imobilisasi yang berkaitan dengan kesakitan.

Sebagai tambahan kepada penggunaan roller fasial, manual urut cengkaman juga boleh berguna. Tisu di sekitar patela harus sedikit diangkat dan digerakkan. Cara terbaik untuk melakukan ini adalah dengan menggenggam sedikit lipatan kulit dan mendorongnya ke hadapan dengan jari anda.

A membakar kesakitan mungkin berlaku di beberapa kawasan. Titik kesakitan dapat diatasi dengan pergerakan tekanan bulat. Walau bagaimanapun, ia tidak boleh digosok terus ke atas tulang, kerana ini boleh menyebabkan periosteum menjadi radang.Rawatan panas dan urut dengan salap penghilang rasa sakit juga boleh dilakukan. Latihan mengurut hanya boleh dilihat sebagai menambah untuk program latihan dan sendiri tidak dapat membantu dalam rawatan keselesaan patella.