Latihan untuk pecah ligamen cruciate

Selepas pecahnya ligamen cruciate, imobilisasi lutut agar tidak menghalang penyembuhan luka fasa akut adalah ukuran penting pertama. Doktor kemudian menentukan rawatan selanjutnya. Setelah pergerakan dilepaskan, pesakit dapat memulakan dengan latihan mobilisasi yang teliti.

1. latihan Pada awalnya mobilisasi yang teliti dalam posisi terlentang harus dilakukan. Dengan bantuan ahli terapi, tumit ditarik ke atas pad dengan gerakan menyeret ke arah pantat. Batasan pergerakan doktor harus diikuti dan diamalkan dengan pesakit.

Sekiranya pesakit dapat melakukan senaman secara bersendirian, latihan boleh dilakukan di rumah. Latihan ke-2 Selain lenturan, peluasan sangat penting untuk melatih. Sambungan terakhir dari sendi lutut adalah perlu untuk corak gaya fisiologi.

Walaupun pesakit bergantung pada sokongan, dia harus mencuba membuka kaki sepenuhnya dan meregangkan kaki sendi lutut dalam proses. Untuk mempraktikkan pemanjangan ini, pesakit menolak belakang lutut melalui berlubang lutut supaya tidak ada jurang antara lutut dan sokongan. Latihan ini juga harus dilakukan di rumah.

Lebih banyak maklumat boleh didapati dalam artikel Gait Training. Latihan ke-3 penyembuhan luka latihan lain boleh ditambah. Dalam keadaan duduk pesakit meletakkan kakinya di tuala di lantai dan menariknya kembali sejauh yang dibenarkan.

(Alternatif: bola) Selain itu, berbasikal di kedudukan terlentang dapat disertakan. Latihan ke-4 Untuk regangan, latihan ke-3 untuk peregangan ditambah dengan mengangkat kaki. Latihan di air dan berbasikal di ergometer adalah kaedah tambahan untuk meningkatkan pergerakan.

Ketika latihan berlangsung, menjadi jelas sejauh mana mobiliti telah dipulihkan. Sekiranya pergerakan masih terhad setelah pecahnya ligamen cruciate, terapi manual dapat membantu. Dalam kes ini, ahli terapi mendorong tibia dalam keadaan rawan dengan sendi lutut membongkok ke arah punggung.

Bagi regangan, ahli terapi mendorong kondur femur pada kedudukan terlentang dengan bahagian bawah kaki di bawah ke arah sokongan atau sebagai alternatif pada kedudukan rawan tibia juga ke arah sokongan. Sekiranya pergerakan akhirnya dapat dilakukan lagi selepas a ligamen cruciate pecah, regangan latihan dilakukan untuk menjadikan otot yang terkena lebih kenyal. Otot yang terjejas terutamanya otot iskiokrusial (posterior pahadan otot anterior, quadriceps femoris dan iliopsoas.

Walau bagaimanapun, penambah, penculik dan otot betis tidak boleh dilupakan. Latihan pertama Untuk meregangkan otot iskiokrusial, pesakit berbaring telentang, meregangkan kaki dan cuba menariknya sejauh mungkin ke arah bahagian atas badan. Sebagai alternatif, pesakit boleh berdiri dan meletakkan kaki di ketinggian dan memiringkan badan atas ke arah kaki atau menyentuh lantai dengan tangan semasa berdiri.

Latihan ke-2 Sebagai regangan untuk quadriceps otot femoris, pesakit berdiri di sebelah kaki dan cuba menarik kaki ke arah punggung. Latihan ke-3 Untuk otot Iliopsoas (hip flexor) pesakit berbaring di lantai, menarik satu kaki ke arah badan atas dan meregangkan kaki yang lain sepenuhnya dan juga cuba menekan bahagian belakang lutut ke lantai. Latihan ke-4 Untuk meregangkan penambah, pesakit berdiri dalam kedudukan langkah sisi dan cuba mengalihkan berat badan ke satu sisi.

Kaki, yang dengan itu diregangkan, diregangkan. Sebagai alternatif, pesakit boleh meletakkan kaki di ketinggian di sisi dan sampai ke lantai dengan tangannya. Latihan ke-5 Otot betis dapat diregangkan dengan membengkokkan batang badan ke hadapan dengan kaki yang diregangkan atau di langkah lunge dengan meletakkan satu tumit di lantai dan mengalihkan berat badan ke kaki depan.

Untuk latihan lebih lanjut, sila rujuk artikel Latihan regangan atau pecah ligamen cruciate Aftercare Apabila pecah ligamen cruciate berlaku, sangat penting untuk menguatkan seluruh otot sekitarnya sehingga lutut menjadi stabil. Ini sangat penting semasa rawatan konservatif, kerana otot harus mengambil alih tugas ligamen cruciate. Terlibat adalah: M. Quadriceps femoris, otot iskiokrusial, M. Sartorius, M. tensor fascie latae, penambah, otot betis M. Quadriceps femoris Seperti pada umumnya latihan kekuatan, semua latihan mesti dilakukan dengan betul, iaitu jangan sekali-kali menolak lutut ke atas hujung kaki, tekan punggung ke belakang, jaga bahagian atas badan lurus, ketegangan perut dan punggung dikekalkan. Latihan Otot Iskiokrusial pada mesin di gimnasium (M. Sartorius, M. Tensor, Fascia latea) Bagi otot-otot penambah dan penculik, latihan ischios dan M. quadriceps sama baiknya, tetapi dapat dipergiatkan lebih banyak lagi dengan latihan yang disebutkan di atas.

Calf Musculature Latihan lebih lanjut boleh didapati di halaman

  • Kedudukan atau tempat duduk terlentang: tolak melalui berlubang lutut kaki yang diregangkan sehingga M. Quadriceps tegang (angkat kaki yang diregangkan dalam kedudukan yang terdorong)
  • Selekoh lutut (variasi: tetap dalam posisi bengkok atau hanya tempat duduk di dinding, atau selekoh lutut lateral)
  • Langkah-langkah yang gagal
  • Lihat selekoh dan lutut lutut di atas
  • Merapatkan (kedudukan terlentang, kaki dengan tumit di tempat, pelvis angkat) Variasi: angkat kaki secara bergantian; tolak pelvis ke atas dan ke bawah; tulis nombor dengan kaki yang diregangkan
  • Kedudukan rawan atau pendirian 4 kaki, regangkan kaki dibengkokkan atau diregangkan ke atas
  • Tekan kaki
  • Sambungan Kaki
  • Merapatkan bola dengan lutut dan memerah secara aktif
  • Kedudukan sisi; letakkan kaki atas ke depan dan tekan ke lantai
  • Merapatkan (lihat di atas) dengan Theraband di sekitar lutut? Tekanan ke luar
  • Kedudukan sisi; angkat kaki ke atas (beberapa Wdh dan hantaran)
  • Selekoh lutut lebar
  • Tekan betis (kaki berdiri) berkaki satu atau di kedua-dua belah pihak
  • Fisioterapi selepas pecah ligamen cruciate
  • Latihan untuk arthrosis lutut

Bagi penyelarasan latihan adalah mustahak untuk mendapatkan pengesahan dari doktor bahawa kapasiti penuh telah dicapai. Penyelarasan latihan untuk pecahnya ligamen cruciate adalah mustahak.

Latihannya lebih spesifik daripada latihan kekuatan melalui proprioception, dan otot penstabil dikawal secara lebih khusus. Latihan harus dibuat dari yang sederhana hingga yang lebih sukar dan harus dilakukan bergantung pada kemampuan pesakit untuk mengatasi tekanan. Latihan: 1- Latihan kaki (penting: lutut sedikit bengkok): Berlari di atas tikar Airex, trampolin, papan goyangan: Latihan 1 kaki: Tingkatkan latihan selepas beberapa minggu: Melompat di atas tikar atau berdiri dengan sebelah kaki

  • Bergerak dengan kaki yang lain ke semua arah (huruf ke-8)
  • Ahli terapi memberi ketahanan terhadap pelvis, lutut atau kaki
  • Baling bola sehingga kepekatan tidak lagi di lutut
  • Berjalan biasa untuk membiasakan diri ke bawah tanah
  • Dari berjalan berhenti pada perintah dan tahan kedudukan
  • Berjalan lebih pantas (meningkat dengan berhenti juga tidak bergerak)
  • Tingkatkan lihat di atas
  • Pergerakan bandul dengan kaki yang lain
  • Paru-paru di permukaan tidak rata
  • Lutut membongkok di tanah yang tidak rata
  • Melompat dari kanan ke kiri sambil mengekalkan paksi kaki
  • Lompat dengan satu kaki di tanah yang tidak rata
  • Memecut di atas tikar besar dengan berhenti secara tiba-tiba

Kerana kecederaan, otot tegang reaktif boleh berlaku.

Ketegangan ini berlaku untuk jangka masa yang lebih lama dan harus dilepaskan untuk mengembalikan kelenturan pergerakan. Untuk tujuan ini, a urut boleh dilakukan oleh ahli terapi yang akan melepaskan titik pencetus dan meletupkan otot. A urut juga sukar dilakukan, kerana tidak mungkin untuk berehat sepenuhnya.

Satu kemungkinan adalah melonggarkan kawasan yang terkena dengan batang pemicu, gelas bekam atau roller fasial. Lebih banyak maklumat boleh didapati dalam artikel tisu penghubung urut dan terapi titik pencetus. Sekiranya kestabilan dan ketahanan telah dipulihkan setelah pecahnya ligamen cruciate, berjoging dapat dimulakan dengan teliti.

Sebaik sahaja kesakitan berlaku, namun beban harus dikurangkan lagi. Kesakitan boleh berlaku kerana beban jangka pendek, yang dapat dikurangkan oleh kesejukan dan rehat setelah sesi latihan. Penting untuk memakai kasut yang betul untuk mengelakkan statik palsu semasa berlari.

A berlari analisis oleh pakar disyorkan untuk tujuan ini. Sekiranya kesakitan kekal lebih lama dan semakin teruk, anda harus berhenti berlari buat masa ini. Ini diikuti dengan peningkatan penyelarasan latihan untuk meningkatkan kestabilan dan semakin dekat dengan berjalan selangkah demi selangkah. Dengan sokongan mengetuk lutut, pesakit dapat diberi perasaan bahawa ia kembali stabil.

Ini cukup kerap, kerana pesakit mungkin mengalami kesakitan memori dan oleh itu bertindak balas dengan lebih sensitif terhadap perubahan di sekitar lutut. Berbasikal boleh dimulakan pada peringkat lebih awal. Walau bagaimanapun, ia harus dimulakan dengan watt rendah dan menunggang harus digunakan sebagai mobilisasi.

Sekiranya rasa sakit berlaku, ini mungkin disebabkan oleh kurangnya pergerakan pada sendi lutut dan dapat dikurangkan dengan mengurangkan jejari. Sekiranya rasa sakit tidak bertambah baik, pemanduan harus dielakkan, kerana mungkin terlalu awal. Dalam perjalanan seterusnya penyembuhan luka, bagaimanapun, ia dapat dimulakan semula, kerana cara lembut melatih otot dan meningkatkan mobiliti pada sendi lutut.