Fasa Jatuh Tidur: Fungsi, Tugas, Peranan & Penyakit

Tahap tertidur adalah keadaan antara tidur dan bangun tidur, yang dikenali sebagai tahap pertama tidur, yang melemaskan badan dan minda orang itu untuk membolehkan orang itu beralih ke tidur yang paling tenang. Semasa peringkat tertidur, tidur masih bertindak balas terhadap rangsangan luaran dan dengan itu mengejutkan sebahagiannya dari tidur, namun, semasa peringkat ini, kadar nadi tidur, bernafas, dan otak aktiviti gelombang sudah melambat, yang berkaitan dengan pengeluaran hormon tidur melatonin di kelenjar pineal. Sekiranya tahap tertidur berlangsung lebih lama daripada kira-kira 20 minit, biasanya ada gangguan tidur, walaupun dalam bentuk ini sering disebabkan oleh peningkatan kafein pengambilan, kegembiraan emosi yang berlebihan atau aktiviti fizikal yang melampau.

Apakah fasa tertidur?

Tahap tertidur adalah keadaan antara tidur dan bangun, yang dikenali sebagai tahap pertama tidur. Ubat tidur merujuk kepada tahap tidur yang tertidur sebagai tahap pertama tidur. Tahap ini diikuti oleh tahap tidur ringan, dua tahap tidur nyenyak, dan tahap bermimpi, juga dikenal sebagai tidur REM. Oleh itu, fasa tertidur adalah tahap tidur paling ringan dan kemungkinan besar dapat difahami sebagai keadaan antara bangun dan tidur. Semasa fasa tertidur, si tidur masih menyedari bunyi dan rangsangan visual atau sentuhan di sekelilingnya, tetapi itu bernafas menjadi lebih biasa, miliknya otak gelombang bergerak dengan lebih perlahan, denyut nadinya perlahan, dan ototnya mengendur. Ramai orang merasakan ini kelonggaran dalam bentuk berkedut pergerakan di mana ketegangan terakhir dilepaskan dari badan. Ada juga yang merasa jatuh ke dalam jurang semasa fasa tertidur. Perasaan ini terutama berkaitan dengan organ mengimbangi, yang sering menjadi keliru semasa fasa tertidur.

Fungsi dan tugas

Semasa fasa tertidur, seluruh badan berehat dan jalan dituruni untuk fasa tidur yang menyusul. Kelenjar pineal menghasilkan hormon tidur melatonin untuk tujuan ini. Pengeluaran hormon ini bermula sebaik sahaja optik saraf menghantar ke hipotalamus persepsi keadaan pada waktu malam. Semasa fasa tertidur, penghasilan hormon tidur mencapai kemuncaknya dan tidur dipindahkan ke keadaan antara terjaga dan tidur. Semasa peringkat pertengahan ini, ilusi deria sering berlaku, kadang-kadang mengejutkan tidur kembali tidur dan dengan itu mengganggu fasa tertidur. Tidak seperti fasa bangun tidur, orang yang tidur tidak sedar akan fasa tertidur. Fasa tertidur berfungsi untuk beralih ke tidur yang sebenarnya. Ia membantu tidur untuk melepaskan hari dan tidur dalam keadaan santai. Oleh itu, fasa tertidur sangat relevan dengan keadaan umum di kesihatan orang itu. Tidur berfungsi untuk menjana semula sel dan organ, mengisi semula tenaga dan memproses pengalaman seharian. Tanpa fasa tertidur, semua ini tidak akan memuaskan, kerana hanya badan yang santai yang dapat tidur nyenyak.

Penyakit dan penyakit

Rata-rata, fasa tidur yang sihat berlangsung sekitar 20 minit. Latensi yang menyimpang dari ini boleh mempunyai nilai penyakit dan sering disebut gangguan tidur. Ini berlaku terutamanya untuk waktu tidur yang tidak normal secara kronik. Sebaliknya, nilai penyimpangan sekali sahaja adalah normal. Khususnya, jangka masa yang lebih lama untuk tidur dalam keadaan kronik sering kali berkaitan dengan a gangguan tidur. Doktor tidur sering bercakap insomnia dalam konteks ini. Dalam banyak kes, gangguan tidur dan insomnia dicirikan dan oleh itu bergantung kepada tingkah laku. Sebagai contoh, sebilangan orang memerlukan ritual tertentu untuk mencari jalan tidur kerana itu adalah kebiasaan. Dalam kes lain, gangguan tidur yang berkaitan dengan ketidakupayaan untuk melepaskan masa lalu dan, dalam kes ini, adalah fenomena psikologi yang mungkin juga berkaitan dengan gangguan mental. Bentuk ini insomnia sering dianggap oleh pesakit sebagai batasan yang tidak dapat ditoleransi terhadap kualiti hidup mereka sendiri, kerana mereka juga sering diserang oleh pemikiran yang menyakitkan sambil terbaring berjaga-jaga berjam-jam. Agak kurang kerap daripada sebab psikologi, kesukaran untuk tidur adalah disebabkan oleh fenomena fizikal yang sebenarnya, seperti kekurangan hormon tidur kerana aktiviti kelenjar pineal yang tidak normal. kesakitan juga berkaitan dengan tertidur keadaan, atau pesakit dirawat dengan ubat-ubatan tertentu untuk keadaan sebenar yang menyukarkan dia untuk tidur. Perasaan jatuh atau lain-lain halusinasi semasa fasa tertidur, sebaliknya, tidak mempunyai nilai penyakit. Bentuk gangguan ini disebut myoclonia dan mempengaruhi kira-kira 70 peratus orang sepanjang hayat. Sekiranya mioklonia berlaku dengan kerap atau secara intensif dan dengan demikian kerap bangun tidur semasa fasa tertidur, maka kegembiraan emosi, kafein atau berat, kerja fizikal pada hari sebelumnya sering ada kaitan dengan fenomena tersebut. Bentuk gangguan tidur ini juga tidak berbahaya dan tidak memerlukan penyelidikan lebih lanjut. Khususnya, aktiviti sukan tidak lama sebelum tidur boleh menyebabkan masalah tertidur. Oleh itu, para pakar menasihatkan agar tidak menjadualkan aktiviti sukan pada waktu petang, jika boleh. Sekiranya pesakit mengalami rasa mengantuk pada waktu siang kerana masalah tertidur atau terganggu dalam rutin hariannya, maka pemantauan di makmal tidur mungkin sesuai dalam keadaan tertentu. EMG dapat mengukur potensi semasa tempoh tertidur semasa lawatan ke makmal tidur dan menganalisisnya untuk fenomena yang tidak normal.