Kaedah terapi selanjutnya | Osteopati untuk Sindrom Piriformis

Kaedah terapi selanjutnya

Secara amnya, sesi osteopati pada selang masa yang tetap disyorkan untuk Sindrom piriformis, di mana kerosakan struktur dapat dijumpai dan dirawat secara langsung. Di bidang osteopati, terapi kraniosakral dapat diaplikasikan. Ini juga merupakan prosedur holistik, di mana pesakit dirawat melalui aplikasi lembut tanpa pesakit memerhatikan banyaknya semasa sesi, tetapi lebih-lebih lagi selepas itu.

Di samping itu, sesi fisioterapeutik yang teratur dapat meningkatkan nada otot melalui yang sesuai urut teknik. Mendidik pesakit sama pentingnya. Ini terutama mengenai bagaimana menangani kehidupan seharian, seperti yang sihat mengimbangi antara duduk, berdiri, bergerak dan berehat.

Pemakanan juga memainkan peranan penting. Peningkatan kandungan asid di dalam badan kerana pemakanan yang tidak sihat atau salah mempengaruhi otot. Kerjasama dengan konsultasi pemakanan dapat membantu pesakit dalam jangka masa panjang.

Program senaman yang baik dan di atas semua a regangan program harus dijalankan oleh pesakit secara berkala di rumah dan juga harus diikuti dengan sukan. Dalam kes sindrom piriformis, penting bagi osteopath untuk mengetahui mengapa M. piriformis menimbulkan masalah. Osteopath bukan sahaja memeriksa kekuatan otot secara tempatan, tetapi juga mengawal kedudukan pelvis dan menjalin hubungan antara otot dan tulang belakang.

Sekiranya pelvis menonjol ke hadapan, otot akan meregang dan seterusnya menjengkelkan saraf yang berjalan di bawah otot piriformis. Gejala yang dihasilkan hilang setelah meluruskan pelvis. Sekiranya otot terlentang, terapi tidak dilakukan secara langsung pada otot.

Sekiranya pelvis diposisikan secara relatif ke belakang, terdapat indikasi nada yang berlebihan pada otot, yang mungkin disebabkan oleh kecederaan pada otot secara langsung atau oleh kepincangan pelvis. Pada mulanya, otot dirawat secara langsung dengan teknik tisu lembut. Sekiranya ini tidak berjaya, pelvis diluruskan dengan mobilisasi atau manipulasi.

Rawatan langsung seterusnya pada otot membolehkan keluhan bertambah baik. Sekiranya kedua-dua variasi tidak membantu, mungkin ada penyumbatan di kawasan tulang belakang lumbar, yang juga dapat dirawat dengan mudah. Bergantung pada anamnesis juga disarankan untuk memeriksa lantai pelvik dan usus secara osteopati. Adhesi atau hipertonus di kawasan yang sesuai juga dapat menyebabkan kepincangan pelvis dan oleh itu dapat diatur dengan rawatan. Selepas sesi, pesakit harus diberi latihan yang luas dan regangan program supaya dia dapat belajar menolong dirinya sendiri.

  • Ostheopathy dalam osteoartritis
  • Osteopati tergelincir cakera
  • Sindrom Piriformis Fisioterapi
  • Urut Tisu Sambungan
  • Latihan Fascial
  • Saliran limfatik
  • Latihan Mobilisasi
  • Latihan berjalan