Sejarah anestesia | Anestesia: Apa itu?

Sejarah anestesia

Dalam Kejadian (2:21) dikatakan: “Kemudian Tuhan Tuhan menyebabkan manusia tidur nyenyak, dan dia tertidur. Dan dia mengambil salah satu daripadanya tulang rusuk, dan tutuplah tempat itu dengan daging ”. Tegasnya, persembahan pertama anestetik sudah dijelaskan di sini dalam Alkitab.

Walau bagaimanapun, yang pertama anestesia dilakukan oleh manusia yang datang hampir 2000 tahun kemudian. Sejak 1800 ketika Humphrey Davy mengenali kesakitan-menghilangkan sifat nitrat oksida, ubat telah berusaha memanfaatkan sifat ini dalam praktiknya. Demonstrasi awam pertama mengenai anestesia menggunakan nitrat oksida pada tahun 1845 gagal, namun.

Horace Wells, seorang doktor gigi dari Hartford, ingin menunjukkan kesan anestetik nitrat oksida, tetapi pesakit menangis dengan kuat ketika dia cuba mencabut gigi. William Thomas Green Morton, seorang doktor gigi dari Charlton, Massachusetts, yang satu tahun kemudian (16 Oktober 1846) melakukan anestesia pertama yang berjaya. Pesakit menderita penyakit ulser apabila dia leher, yang hendak dikeluarkan.

Tidak seperti Wells, Morton menggunakan eter untuk anestesia. Bola eter yang dibuatnya khas untuk tujuan ini berfungsi untuk membolehkan pesakit menyedut gas yang tidak menentu. Hari ini turun di sejarah perubatan sebagai "Hari Ether".

Dalam perjalanan yang berjaya untuk profesional masa kini anestesia, anestesia sering terpaksa menegaskan dirinya terhadap musuh. Sejak sekian lama, orang tidak menyedari akan kepentingan kesakitan dan percaya bahawa menekan rasa sakit itu memudaratkan pemulihan pesakit. Kesakitan adalah bahagian kehidupan.

Kebanyakan anestetik yang digunakan hari ini tidak lebih tua dari 20 tahun - kecuali nitrogen oksida itu sendiri. Anestesia umum bermaksud penghapusan kesedaran yang boleh dibalikkan, iaitu tidur buatan. Keadaan tidur ini boleh digunakan, misalnya, untuk melakukan operasi.

Kehilangan kesedaran dicapai sama ada dengan ubat yang disuntikkan terus ke aliran darah melalui kateter vena (yang disebut TIVA = jumlah anestesia intravena) atau dengan topeng di atas mulut dan hidung dalam bentuk gas (yang disebut penyedutan anestesia). Kedua-dua bentuk ini sering digabungkan dalam praktik: Proses tertidur disebabkan oleh suntikan anestetik (contohnya propofol), sementara pemeliharaan keadaan tidur dijamin oleh gas (contohnya sevoflurane, desflurane).

Kombinasi semacam itu disebut "anestesia seimbang". Keadaan ketidaksadaran yang mendalam disertai dengan kehilangan refleks - termasuk refleks pernafasan. Oleh itu, pesakit mesti diberi ventilasi secara artifisial semasa anestesia umum.

Anestesia umum selalu disertai dengan pemberian ubat kuat ubat penahan sakit (opioid) dan sering ditambah dengan ubat-ubatan yang melegakan ketegangan otot (melegakan otot). Anestesia umum boleh ditambah dengan anestesia wilayah (misalnya anestesia tulang belakang, anestesia epidural) dalam banyak prosedur pembedahan (untuk lebih jelasnya lihat “Terapi kesakitan"Di bawah). Anestesia umum juga digunakan dalam perubatan rawatan intensif untuk memastikan pesakit tetap tiruan koma untuk jangka masa yang lebih lama (dalam kes yang serius walaupun selama beberapa bulan). Anestesia am selalu membawa risiko beberapa kesan sampingan. Anda boleh mendapatkan lebih banyak maklumat di bawah topik kami: Anestesia umum