Berapa kerap latihan mesti dilakukan? | Latihan untuk paresis peroneal

Berapa kerap latihan mesti dilakukan?

Agar terapi konservatif berjaya, pesakit harus melakukan latihan sekurang-kurangnya dua hingga tiga kali seminggu bersama dengan ahli fisioterapi mereka. Program senaman rumah setiap hari juga sangat diperlukan.

Physiotherapy

Matlamat fisioterapi untuk peroneal paresis adalah untuk mengembalikan fungsi kaki sepenuhnya. Di samping itu, usaha dilakukan untuk mengelakkan gejala sekunder. Ini dapat menampakkan diri, misalnya, dengan kaki runcing tetap.

Pertama, ahli fisioterapi yang merawat menyediakan laporan terperinci agar dapat menyesuaikan terapi secara individu dengan sebab, tahap dan gejala. Fokus utama fisioterapi adalah meningkatkan kepincangan kaki dan dengan itu corak gaya berjalan. Untuk mencapai ini, otot lumpuh dan mengimbangi dilatih secara khusus.

Di samping itu, mobilisasi saraf dapat melegakan yang rosak saraf dan mengurangkan keluhan. Oleh kerana terdapat risiko tinggi terjatuh kerana tersandung dalam kes paresis peroneal, ahli fisioterapi akan melakukan terjatuh dengan betul dengan orang yang terjejas sekiranya berlaku kecemasan. Sebagai tambahan, ahli fisioterapi menasihati pesakitnya untuk memakai kasut yang selamat dan menyokong serta menggunakan serat peroneal.

Berapa lama paresis peroneal berlangsung?

Tempoh paresis peroneal tidak dapat diramalkan secara menyeluruh. Banyak faktor berperanan dalam tempoh penyakit ini. Sekiranya terdapat paresis peroneal, contohnya kerana kerosakan tekanan yang disebabkan oleh duduk terlalu lama dengan kaki yang disilangkan, paresis peroneal hilang dalam beberapa hari.

Sekiranya terdapat penyakit yang mendasari, seperti kista atau tumor, paresis tetap ada sehingga penyebabnya dapat dihilangkan. Sekiranya saraf pecah sepenuhnya, paresis peroneal biasanya kekal. Pada prinsipnya, semakin cepat sarafnya lega, semakin pendek jangka masa rawatan biasanya.

Elektroterapi untuk peroneus paresis

Elektroterapi memainkan peranan penting dalam rawatan peroneurosis. Kejayaan langkah ini bergantung pada penyesuaian individu terhadap gejala, tahap penyakit (akut atau kronik) dan reaksi pesakit. Contohnya, terapi tetap tidak berjaya sekiranya sarafnya terkoyak sepenuhnya. Oleh itu, langkah pertama adalah pemeriksaan neurologi.

Ini akan menjelaskan bahagian saraf mana yang terjejas dan sejauh mana kepekaan pesakit rosak. Sekiranya ini terlalu terhad, elektrik tidak boleh digunakan, kerana risiko kecederaan dalam bentuk kerosakan kulit yang serius terlalu tinggi. Sekiranya pesakit memakai a perentak jantung atau menderita aritmia jantung, rawatan semasa juga mesti dielakkan.

Jika tidak, rawatan arus rangsangan frekuensi rendah (= penyaduran elektrik) menggunakan arus eksponen (frekuensi: 0.2 - 0.5 Hz) sesuai. Elektrod dilampirkan sedemikian rupa sehingga otot-otot itu dirangsang yang tidak dapat dikendalikan oleh pesakit secara sedar kerana peroneurosis. Kemerosotan otot dapat dikawal dengan berkesan.