Kesan Hiperventilasi

Situasi yang tertekan, tergesa-gesa atau kegembiraan, dan itu boleh berlaku: Seseorang panik, tiba-tiba mempunyai perasaan bahawa dia tidak dapat bernafas, bahawa dia tidak dapat bernafas, seolah-olah dada tiba-tiba terlalu ketat. Dan untuk menolong dirinya sendiri, dia bermula bernafas lebih dalam dan lebih cepat, sekejap-sekejap dan tidak normal, selama beberapa minit, sehingga jari dan tangannya kekejangan dan, dalam keadaan terburuk, sehingga dia kehilangan kesedaran dan pengsan.

Sebab dan statistik

Hyperventilation sindrom adalah apa yang disebut, kira-kira 5-10% daripada semua orang dewasa dipengaruhi oleh gangguan psikogenik ini. Sebaiknya adalah orang dewasa muda pada dekad kedua atau ketiga kehidupan, pada usia yang lebih tua gangguan ini jarang muncul untuk pertama kalinya. Terdapat kecenderungan untuk berfikir bahawa wanita muda lebih kerap terjejas daripada lelaki, tetapi pelbagai kajian menunjukkan bahawa sindrom ini sama-sama berlaku pada kedua-dua jantina. Masalah kegelisahan, panik, atau tekanan akut adalah penyebab biasa hyperventilation sindrom.

Gejala hiperventilasi

Hyperventilation bermaksud berlebihan bernafas, iaitu, bernafas melebihi keperluan badan. Ini mengakibatkan pelbagai gangguan pada tubuh yang muncul sebagai gejala. Ini kerana lebih cepat dan lebih dalam bernafas menyebabkan lebih banyak karbon dioksida dihembuskan, dan ini menyebabkan peningkatan tahap pH di darah. Ini memburukkan lagi darah mengalir ke tangan dan kaki, misalnya, tetapi juga ke otak. Sebab itu sakit kepala, kegelisahan dan pening or sejuk, berkopiah kulit juga gejala hiperventilasi. Dan pelbagai reaksi metabolik berlaku, termasuk pergeseran pada elektrolit dalam darah. Kalsium juga dipengaruhi oleh ini, dan ini menyebabkan keterlaluan otot dan juga otot kejang, misalnya apa yang disebut tangan mengepal. Semua ini adalah gejala hiperventilasi. Gejala lain termasuk gangguan deria seperti kesemutan, formasi atau gemetar. Sekiranya pernafasan kembali normal, semua perubahan dan gangguan akan diterbalikkan.

Pengecualian sebab-sebab lain

Sindrom hiperventilasi boleh menjadi akut atau kronik. Berbeza dengan sindrom akut, yang biasanya dapat ditentukan oleh dokter dengan pertanyaan yang menyeluruh, keluhan dan gejala pada hiperventilasi kronik hanya menyebar dan ringan, kerana tubuh biasanya telah terbiasa dengan keadaan yang berubah. Namun, perubahan tersebut kemudian dapat dikesan melalui a analisis gas darah. Namun, sebelum dapat diasumsikan bahawa ia adalah sindrom hiperventilasi dengan penyebab psikogenik, penyakit fizikal yang mengakibatkan peningkatan pernafasan yang masuk akal yang disesuaikan dengan keperluan harus dikesampingkan. Bentuk hiperventilasi yang masuk akal ini dijumpai, misalnya, di asma, kekurangan jantung, atau gangguan elektrolit.

Cara menolong dalam serangan

Perkara yang paling penting adalah menenangkan seseorang yang mengalami hiperventilasi akut, sambil tetap menenangkan diri. Anda harus cuba menjelaskan kepada orang tersebut bahawa gejala, seperti kesemutan atau formasi pada kulit, sama sekali tidak berbahaya dan akan hilang ketika pernafasan kembali normal. Sangat berguna untuk melakukan kontak mata dengan orang yang terkena, maka anda harus berusaha dengan tenang dan tegas menumpukan perhatian pada pernafasan, dan memberi arahan dengan suara yang jelas seperti: menghembus nafas, menghirup. Penjagaan harus diambil untuk meningkatkan masa pernafasan, misalnya: Tarik nafas melalui tempat terbuka mulut, tetapi hembuskan nafas dengan mulut ditutup dan melalui hidung. Sekiranya ini tidak membantu, kadang-kadang disarankan agar hyperventilator menghirup beg kertas atau beg plastik yang dipegang dengan ringan di hadapannya hidung and mulut. Sekiranya tidak ada beg, seseorang boleh mencubanya dengan tangan melengkung. Ini menangkap lebihan karbon dioksida dihembuskan dan membolehkannya diserap semula oleh badan. Ini membawa kepada a mengimbangi keseimbangan asid-basa dan keadaan orang yang terjejas kembali normal. Tetapi berhati-hatilah, kerana memegang beg di hadapan mulut and hidung seseorang yang mempunyai perasaan sesak nafas sekali lagi boleh menyebabkan kegelisahan dan panik. Oleh itu, ini hanya boleh dilakukan sekiranya orang yang terkena responsif dan mengambil bahagian dalam dirinya. Sekiranya tidak ada yang membantu, doktor mesti dipanggil, yang boleh memberi penenang. Perhatian. Sekiranya hiperventilasi berdasarkan penyakit fizikal yang serius, jangan menghirup beg, kerana ini boleh mengakibatkan kekurangan oksigen.

Bantu melalui teknik pernafasan dan pengubahsuaian tingkah laku

Latihan pernafasan sangat penting dalam terapi, di mana penghidap harus belajar mengawal pernafasan mereka walaupun semasa serangan. Relaksasi latihan seperti yoga or latihan autogenik juga membantu dalam rawatan. Walau bagaimanapun, jika hiperventilasi berlaku berulang kali dalam situasi tertentu atau jika sindrom hiperventilasi kronik, rawatan psikoterapi atau psikosomatik harus dicari untuk mengenal pasti penyebabnya dan untuk mengubah cara bertindak balas dengan cara terapi.