Imaginasi: Fungsi, Tugas, Peranan & Penyakit

Imaginasi adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan kekuatan imaginasi pada manusia. Kami memahami kemampuannya untuk membiarkan gambar muncul di depan mata mental kita. Dalam konteks ini, kita sering membincangkan khayalan spasial, tetapi juga merujuk kepada khayalan seluruh episod. Sehingga Plato (427-347 SM) tidak ada teori mengenai imaginasi. Plato bercakap fakulti mental manusia.

Apakah fakulti imaginasi?

Imaginasi adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan kekuatan imaginasi pada manusia. Kami memahaminya bermaksud kemampuan membuat gambar muncul di mata minda kita. Sehingga abad ke-18, refleksi Plato mengenai imaginasi, pemikiran dan persepsi dominan dalam Kejadian. Plato melihat imaginasi sebagai penghubung antara kesan deria luaran dan minda. Fantasi adalah manifestasi imaginasi dan mencampurkan persepsi dan pendapat. Oleh itu, Plato sudah percaya bahawa pemikiran, imaginasi, dan pendapat boleh menjadi salah atau benar. Pelajar Plato Aristotle meneruskan penerangan gurunya mengenai imaginasi dan pemahaman. Dia membezakan antara persepsi yang terikat pada tubuh, seperti selera makan, kemarahan dan kemarahan, dan berfikir tanpa penglibatan badan. Pada Zaman Pertengahan, perbezaan dibuat antara memori mengenai persepsi awal dan khayalan gambar khayalan: "phantasiae" dan "phantasma." Phantasmata muncul di mata para cendekiawan melalui gambar, alegori dan mitos yang dibayangkan, yang dihasilkan oleh aktiviti bebas minda. Hari ini ini disebut imaginasi produktif. Namun, pada masa itu kualiti negatif dikaitkan dengan kedua bentuk tersebut. Segala sesuatu yang tidak dapat dikaitkan dengan keberadaan ilahi dianggap berbahaya. Para cendekiawan gereja yakin bahawa "phantasiae" dan "phantasma" berbahaya bagi pengetahuan manusia. Phantasiae dianggap sebagai halangan untuk memahami kebenaran ilahi, phantasmata hanya didefinisikan sebagai idea palsu. Pada abad ke-11, konsep khayalan yang lebih mendalam muncul. Imaginasi memperoleh makna positif. Para cendekiawan berusaha memberikan tempat yang konkrit di otak kepada kemampuan mental manusia. Dalam Renaissance, pendapat berpendapat bahawa khayalan berasal dari bintang dan merupakan masalah bakat. Semasa Pencerahan, fantasi menjadi semakin penting. Ahli sains saraf hari ini dapat menjelaskan banyak proses mental, tetapi tidak ada yang tahu dengan tepat bagaimana imaginasi berfungsi.

Fungsi dan tugas

Imaginasi adalah hasil dari banyak pengaruh dan berbeza pada setiap orang. Ia tidak dapat dipisahkan dari budaya dan merupakan syarat asas untuk proses kreatif. Hanya melalui khayalan, makhluk hidup dapat mentafsir dan memahami perkara baru. Imajinasi kiasan berakar pada semua bidang kehidupan. Oleh itu, khayalan disebut juga khayalan, khayalan, khayalan dan keaslian. Imajinasi kiasan, pada gilirannya, tidak mungkin dilakukan tanpa khayalan spasial. Imaginasi spatial merujuk kepada konsep mental pergerakan atau perpindahan spasial dan hubungan objek antara satu sama lain yang dapat dilihat dari perspektif yang berbeza. Lebih jauh lagi, ini merujuk pada orientasi, yaitu, penempatan diri seseorang dalam keadaan spasial. Imaginasi spasial sangat penting untuk sukan, terutamanya permainan bola, dan dapat ditingkatkan melalui latihan kognitif. Bahkan kerja manual tidak dapat dilakukan tanpa imaginasi spasial. Hari ini, tumpuan semakin meningkat untuk merangsang imaginasi anak untuk mempersiapkan anak-anak dengan lebih baik untuk dunia yang kompleks. Dengan memberi masa dan ruang kepada kanak-kanak untuk bermain, mereka dapat mengembangkan imaginasi mereka dengan lebih baik. Semasa bermain, dia mengalami fantasi sebagai kenyataan. Ia menggabungkan pelbagai makhluk ke dalam dunia khayalannya, mereka menjadi sebahagian daripada kehidupan seharian, pertolongan dan keselesaannya. Rakan-rakan yang tidak kelihatan dari tanah fantasi mempunyai tugas sosial dan emosi. Fantasi kanak-kanak masih tidak terbeban dan bebas dari pertimbangan. Itulah sebabnya kami selalu kagum dengan kegembiraan anak-anak dalam permainan khayalan. Selama bertahun-tahun, manusia dihadapkan dengan banyak batasan, sehingga dia semakin membendung khayalannya. Norma dan penilaian sosial juga menyumbang kepada perkara ini.

Penyakit dan penyakit

Imaginasi mempunyai kekuatan dan boleh menyebabkan reaksi fizikal. Sekiranya anda membayangkan sebiji lemon yang berair yang digigit, anda pasti akan mengunyah mulut dan rasa asid. Imaginasi sahaja akan menyebabkan reaksi fizikal. Oleh itu, apa yang kita bayangkan, kita dapat merasakan fizikal dan mental. The otak tidak membezakan apa itu realiti dan apa itu khayalan. Imaginasi dipengaruhi oleh kekuatan yang berbeza, terutamanya oleh persepsi deria. Ia boleh menjadi produktif, tetapi juga berbahaya. Visualisasi kognitif memerlukan karya banyak otak kawasan-kawasan. Namun, ada orang yang sama sekali tidak mempunyai kemampuan untuk membayangkan. Mereka menderita aphantasia. Orang yang terjejas tidak dapat membuat gambar di mata dalaman mereka. Gambaran yang menyebabkan kita teringat adalah asing bagi orang-orang ini. Penyelidik mengesyaki terdapat kecacatan di kawasan otak yang berkenaan. Sebilangan penyakit mental seterusnya menimbulkan bentuk khayalan yang berlebihan. Penderita, misalnya, menderita khayalan dan mempunyai khayalan aktif sehingga mereka mempercayai sesuatu yang nyata dan tidak ada. Schizophrenia adalah penyakit yang menular halusinasi, gangguan dan khayalan pemikiran formal. Schizophrenia mempengaruhi sekitar satu peratus populasi dunia, menyebabkan batasan psikososial yang teruk. Masalah dengan imaginasi juga boleh berlaku dalam konteks kemurungan. Sekiranya prestasi kognitif terganggu oleh kemurungan, gangguan berfikir sering berkembang. Sebilangan penderita merasa sukar untuk membuat kesimpulan logik atau terpaku pada idea tertentu. Bergantung pada pandangan peribadi, gambaran klinikalnya sangat berbeza.