Latihan selang 2 | Latihan anaerobik

Latihan selang 2

Contohnya, jika anda hanya berlari sejauh 40 km seminggu, anda boleh membagi latihan selang anda menjadi sistem 2-2, kerana anda hanya perlu menjalankan selang 4 kali 1000 meter. Jarak 1000m boleh dilakukan pada a berlari trek atau anda boleh menandakan diri anda 1000m di taman atau di jalan raya. Ia sangat berkesan sekiranya anda harus berjalan sejauh 400 m sedikit menanjak.

Ini secara automatik membawa anda ke dalam latihan anaerobik kawasan. Di samping itu, anda boleh melakukan latihan pemulihan yang berubah-ubah, di mana anda menjalankan selang 400m yang sedikit lebih pantas daripada masa pertandingan 5 km. Selang masa harus sepanjang masa latihan.

Selang pemulihan kedua dijalankan pada kelajuan yang sama, diikuti dengan rehat enam hingga lapan minit. Kini dua selang lagi dijalankan dengan kelajuan yang sama seperti sebelum rehat, diikuti dengan rehat enam hingga lapan minit lagi. Perubahan ini dilakukan sehingga seseorang habis atau sehingga tanda sepuluh peratus tercapai.

Latihan anaerobik dalam latihan berat badan

Latihan anaerobik juga dapat meningkatkan kekuatan dan jisim otot dan oleh itu juga digunakan oleh atlet kekuatan dan pembina badan. Latihan anaerobik dapat meningkatkan prestasi dengan ketara semasa latihan intensif pendek yang berlangsung hingga dua minit. Dalam latihan kekuatan, ketahanan terhadap pengecutan otot digunakan untuk meningkatkan anaerobik ketahanan dan saiz otot.

Anaerobic latihan kekuatan kenaikan jantung isipadu minit dan ukuran otot jantung, yang membolehkan jantung berdegup lebih kuat. Dalam profesion seperti polis, tentera atau ahli bomba, latihan aerobik tidak mencukupi untuk selalu memenuhi tuntutan pekerjaan. Oleh itu, latihan anaerobik, dalam bentuk apa pun, merupakan sumbangan penting kepada tahap prestasi yang seimbang.

Kelemahan latihan anaerobik

Latihan anaerobik juga mempunyai kekurangan yang tidak boleh diabaikan. Latihan anaerobik bergantung sepenuhnya pada gula sebagai sumber tenaga. Gula memberikan tenaga dengan cepat dan mudah dibawa ke sel-sel otot.

Selanjutnya, latihan anaerobik membawa kepada pengeluaran produk sisa metabolik yang menghalang prestasi, juga dikenali sebagai bahan keletihan. Asid laktik dan laktat adalah sisa metabolik dan, di atas kepekatan tertentu di darah dan otot, menyebabkan prestasi menurun dan otot akhirnya sesak kerana mengandungi terlalu banyak bahan keletihan. Setelah latihan yang sangat anaerobik, waktu pemulihan relatif lebih lama, kerana muatannya maksimum dan oleh itu pemulihan memerlukan lebih lama daripada latihan aerobik.

Sekiranya masa pemulihan yang lebih lama ini tidak dipatuhi, kerugian prestasi atau kecederaan boleh berlaku dalam jangka masa panjang. Di samping itu, sistem kardiovaskular mungkin berlebihan kerana beban yang tinggi jika latihan digunakan terlalu kerap. Ini kemudian boleh mengakibatkan kehilangan prestasi atau miokarditis atau sama. Di samping itu, terdapat beberapa faktor seperti kelemahan yang mungkin berlaku sistem imun dan peningkatan faktor tekanan, kedua-duanya juga boleh berlaku akibat latihan anaerobik yang terlalu kerap.