Pengukuran Tekanan Intraokular: Tonometri

Tonometri (sinonim: pengukuran tekanan intraokular) adalah prosedur diagnostik dalam oftalmologi untuk mengukur tekanan intraokular (tekanan intraokular), yang pada masa ini dapat dilakukan secara tidak invasif (tidak menembusi bola mata) menggunakan pelbagai teknik. Pada orang dewasa, tekanan intraokular normal antara 10 dan 21 mmHg. Ia disebabkan oleh aliran humor berair yang berterusan yang dibentuk oleh ciliary epitelium (epitelium kornea sinar; bahagian membran mata medial) dan dihantar ke ruang posterior. Di sini ia mencuci di sekitar lensa mata dan mengalir melalui murid ke ruang anterior dengan kadar purata kira-kira 2 µl / min. Pada sudut ruang, sebahagian besar humor berair meninggalkan mata dan melewati jaringan jejaring trabecular (struktur seperti tuft) ke kanal Schlemm dan akhirnya ke vaskulur vena (aliran keluar trabecular). Sebilangan kecil humor berair (kira-kira 15%) mengalir melalui otot ciliary dan choroidal kapal (aliran keluar uveoscleral). Mengekalkan mengimbangi antara pengeluaran humor berair dan aliran keluar sangat penting untuk mengekalkan fungsi humor berair yang betul, yang merangkumi mengekalkan tekanan intraokular yang berterusan. Tekanan intraokular, pada gilirannya, penting untuk menjaga bentuk bola mata, atau kelengkungan kornea, sehingga pembiasan (pembiasan cahaya untuk penglihatan tajam) mata tetap tidak berubah. Pelbagai penyakit boleh membawa peningkatan tekanan intraokular, yang dalam jangka panjang membawa perubahan berbahaya pada saraf optik dan batasan dalam bidang penglihatan (tanda khas di glaukoma). Glaukoma adalah salah satu penyebab yang paling biasa buta di seluruh dunia. Oleh itu, kawalan tekanan intraokular sangat penting.

Petunjuk (bidang permohonan)

Tonometri dilakukan apabila tekanan intraokular meningkat disyaki atau sebagai ujian saringan untuk pengesanan awal glaukoma. Penyebab peningkatan tekanan intraokular adalah peningkatan humor berair, yang pada dasarnya ada dua kemungkinan:

  1. Kelebihan humor berair
  2. Halangan aliran keluar humor berair (penyebab glaukoma).

Terdapat pelbagai bentuk glaukoma, yang dikelaskan mengikut penyebab penyumbatan aliran keluar humor berair:

Glaukoma primer (kejadian spontan).

  • Glaukoma sudut terbuka primer (POAG): penyakit okular pada orang tua yang perlahan, biasanya mempengaruhi kedua-dua mata dan berkaitan dengan kehilangan bidang visual yang biasa. Walaupun sudut ruang tetap terbuka, humor berair tidak dapat mengalir kerana simpanan bahan hyaline (plak deposit) dalam jejaring trabecular, sehingga tekanan intraokular meningkat.
  • Glaukoma penutupan sudut utama (PWG): penyebabnya adalah oklusi sudut ruang oleh iris pangkal (pangkal iris), terutamanya dalam keadaan sudut ruang sempit atau lensa kristal yang diperbesar (lensa usia). Penutupan akut adalah keadaan kecemasan (serangan glaukoma akut) dan mesti dirawat dengan segera dengan ubat dan iridektomi periferal (pemisahan iris dengan laser atau pembedahan). Glaukoma penutupan sudut kronik disebabkan oleh goniosynechiae (lekatan sudut ruang), yang biasanya merupakan hasil kes glaukoma akut yang tidak dirawat tepat pada waktunya.
  • Glaukoma kongenital primer (glaukoma kongenital pada bayi dan kanak-kanak): glaukoma kongenital timbul dari kelainan perkembangan sudut ventrikel dan biasanya menampakkan diri pada tahun pertama kehidupan. Anak-anak dapat dilihat dengan kornea yang terlalu besar serta fotofobia, kelopak mata kekejangan dan lakrimasi.

Glaukoma sekunder (akibat penyakit mata lain).

  • Glaukoma neovaskularisasi: kencing manis mellitus atau retina pusat vena oklusi boleh membawa ke iskemia retina (terjejas darah mengalir ke retina). Sebagai tindak balas, retina menghasilkan faktor pertumbuhan endotel vaskular (VEGF), yang memasuki ruang anterior melalui humor berair. Di sini, faktor-faktor ini membawa kepada neovaskularisasi (pembentukan baru kapal) pada iris atau di sudut ruang, sehingga ia menyempit dan terlantar. Akibatnya, humor berair tidak lagi dapat mengalir dan tekanan intraokular meningkat.
  • Glaukoma penyebaran pigmen: Apabila iris mengendur, ia menggosok dengan punggungnya terhadap gentian zonular (gentian elastik disusun dalam bulatan di sekitar lensa mata), di mana pigmen butiran terkelupas. Ini diangkut dengan humor berair ke ruang anterior dan menghalang sudut ruang.
  • Glaukoma pseudoexfoliative: Bahan fibrillar halus (juga disebut bahan pseudoexfoliative), yang terbentuk terutamanya oleh ciliary epitelium, disimpan di sudut ruang. Dalam bentuk glaukoma ini, nilai tekanan intraokular sering mengalami turun naik yang tinggi. Pengukuran keluk tekanan harian dapat membantu.
  • Cortisone glaukoma: pentadbiran of titis mata dengan kortikosteroid dapat menyekat jaringan mesh trabekular dengan pengumpulan mukopolysakarida. Sudut ruang tetap terbuka. Preskripsi dari titis mata mengandungi kortikosteroid selalu memerlukan kawalan oftalmologi biasa.
  • Glaukoma phacolytic: protein lensa kristal dapat menembusi melalui kapsul lensa dan menyekat jaringan jejak trabekul pada hipermatur katarak (Katarak "terlalu masak"; kelegapan lensa pada usia tua).
  • Glaukoma radang: keradangan boleh menyebabkan edema (pembengkakan) sel trabekular, atau keradangan protein mungkin dihasilkan, yang seterusnya menghalang jejaring trabekular.
  • Glaukoma traumatik: Kecederaan boleh menyebabkan darah untuk menghalang sudut ventrikel, dan vitreous juga boleh menekan sudut dari dalam. Air mata dari jejaring trabecular boleh menyebabkan parut mampatan (penyempitan). Burns boleh menyebabkan penghapusan saluran Schlemm.
  • Glaukoma dalam gangguan perkembangan dan malformasi: Selalunya ia adalah peningkatan pada jumlah daripada koroid atau sclera (contohnya, hemangioma), sehingga glaukoma ipsilateral (unilateral) berkembang di zaman kanak-kanak.

Kontraindikasi

Pengukuran tekanan intraokular yang memerlukan kontak kornea langsung dikontraindikasikan dalam penyakit kornea berjangkit kerana risiko penyebaran kuman.

Sebelum peperiksaan

Teknik tonometri yang memerlukan sentuhan kornea langsung memerlukan tempatan sebelumnya anestesia (kebas) kornea dengan titis mata.

Prosedur

Terdapat beberapa kaedah untuk mengukur tekanan intraokular, yang berbeza dalam pelaksanaan teknikal, ketepatan, dan penerapannya:

  • Palpation
    • Dengan meraba (merasakan) mentol (bola mata), tekanan intraokular dapat dianggarkan.
    • Bagi yang berpengalaman pakar mata, kaedah ini boleh menjadi panduan kasar untuk diagnosis tekanan tinggi (contohnya, glaukoma akut) dalam perbandingan berdampingan.
    • Kaedah ini ditunjukkan terutamanya apabila pengukuran alat tidak dapat dilakukan (contohnya, pada pesakit yang sakit kritikal, berjangkit ulser kornea).
    • Semasa dilakukan, pesakit melihat ke bawah dengan mata tertutup dan doktor menepuk bola mata dengan hujung jari telunjuk. Ini biasanya boleh tertekan secara fluktuatif (tensio di bawah 20 mmHg). Walau bagaimanapun, jika mentol tidak menghasilkan (bola mata keras), tekanannya sekitar 60-70 mmHg.
  • Tonometri penerapan
    • Kaedah ini adalah yang paling tepat dan dilakukan secara rutin pada pesakit yang sedang duduk di lampu celah menggunakan tonometer aplan Goldmann.
    • Sebuah corpuscle tekanan ditekan sejauh ini ke kornea sehingga luas diameter sekitar 3 mm diaplikasikan (diratakan). Daya yang digunakan untuk ini (tekanan sentuhan) dapat dibaca pada skala dan sesuai dengan tekanan intraokular.
    • Tonometer alat genggam (misalnya, Perkins tonometer) boleh digunakan untuk pengukuran pada pesakit terlentang.
  • Tonometri kesan menurut Schiötz
    • Prinsip kaedah ini berdasarkan pena yang meresap ke kornea ke kedalaman yang berbeza bergantung pada tekanan intraokular. Semakin rendah tekanan, semakin dalam pena dan semakin besar pesongan penunjuk pada peranti.
    • Walau bagaimanapun, kaedah ini ketinggalan zaman dan hanya digunakan pada kornea parut yang teruk apabila tonometri aplikasi tidak mungkin dilakukan.
    • Terutama pada mata rabun (rabun jauh), kadar kesalahan kaedah ini adalah tinggi. Pin pengukur tenggelam kerana pematuhan sklera (sclera) yang rendah sudah disebabkan oleh ini lebih mendalam daripada biasa.
  • Tonometri tanpa sentuhan letupan udara
    • Teknik ini tidak memerlukan sentuhan kornea langsung. Letupan udara digunakan untuk meratakan kornea dan mengukur gambaran refleks yang diubah.
    • Kelebihan: Oleh kerana tidak diperlukan hubungan langsung, maka tidak perlu adanya anestetik tempatan (topikal anestesia) dan tidak ada risiko penularan kuman.
    • Kekurangan: Ketepatan lebih rendah berbanding dengan tonometri applanasi, terutama pada tekanan tinggi. Pengukuran secara subyektif dianggap tidak selesa dan penentukuran peranti boleh menimbulkan masalah.
  • Tono-Pen
    • Ini adalah alat bertenaga bateri kecil berbentuk pen yang dipegang di tangan dan mengandungi transduser (sistem komunikasi) di hujung pen yang mengukur daya. Mikroprosesor menganalisis bacaan dan mengira tekanan intraokular. Kelebihan utama kaedah pengukuran ini adalah kemungkinan penggunaannya walaupun dengan permukaan kornea yang tidak teratur, edema kornea dan bahkan (terapeutik) kanta lekap.
  • Tonometer transpalpebral
    • Tonometer ini mengukur tekanan intraokular melalui kelopak mata dan beberapa masih dalam pengembangan. Sama seperti pen-tono, mereka berbentuk pen dan ukurannya yang kecil juga memungkinkan penggunaan rumah yang selesa oleh pesakit.

Pengukuran keluk tekanan harian

Satu tunggal pengukuran tekanan intraokular selalu mewakili hanya "snapshot" dan selalunya tidak dapat menangkap turun naik tekanan. Secara fisiologi, tekanan intraokular dikenakan turun naik kecil, tetapi tidak boleh melebihi 4-6 mmHg. Nilai puncaknya sering pada waktu malam atau pada awal pagi. Pada pesakit yang disyaki glaukoma, pengukuran kurva tekanan diurnal dapat ditunjukkan untuk mengesan fluktuasi yang lebih besar dalam 24 jam. Perkara ini sekarang mungkin dilakukan dalam keadaan rumah oleh pesakit sendiri atau pasangan.

  • Self-tonometry: self-tonometer berfungsi mengikut prinsip applikasi tonometry, di mana pesakit menetapkan tonometer ke dahi dan membawanya ke kedudukan yang betul dengan menggunakan titik cahaya. Tonometer kepala secara automatik bergerak ke kornea dan mengukur tekanan. Kelebihan utamanya ialah pesakit dapat melakukan sejumlah ukuran di bawah keadaan persekitaran dan kehidupannya yang biasa.
  • Tonometri rakan kongsi: biasanya dilakukan dengan tonometer letupan udara mudah alih. Ia boleh digenggam di depan mata pesakit dan memungkinkan pengukuran tidak bergantung pada pemeriksa dan oleh itu boleh dipercayai.

Kemungkinan komplikasi

Kecederaan kornea kecil mungkin berlaku dengan kaedah yang melibatkan hubungan langsung kornea. Kuman juga boleh merebak dari pesakit ke pesakit dengan jangkitan seterusnya konjunktivitis (konjungtivitis) atau keratitis (keradangan kornea), contohnya, keratoconjunctivitis epidemica (berjangkit konjunktivitis disebabkan oleh adenovirus).