Kolesterol

maklumat am

Kolesterol (juga dikenali sebagai kolesterol, cholest-5-en-3ß-ol, 5-cholesten-3ß-ol) berwarna putih, hampir tidak berbau pepejal yang berlaku di semua sel haiwan. Istilah ini terdiri daripada bahasa Yunani “chole” = “bile"Dan" stereos "=" padat ", seperti yang telah dijumpai di batu karang dalam abad 18th.

fungsi

Kolesterol adalah sterol penting dan komponen yang sangat penting dalam membran plasma dalam sel, kerana ia menyumbang kepada kestabilannya bersama dengan yang lain protein. Selain itu, ia berfungsi untuk mengangkut zat isyarat ke dalam dan ke luar sel. Oleh kerana kolesterol tidak larut dalam air (lipofilik dan hidrofobik), ia terutamanya terdapat di dalam sel.

Tubuh manusia mengandungi sekitar 140g kolesterol. Untuk dapat mengangkutnya di darah, kolesterol terikat dengan lipoprotein. Ini dibahagikan kepada 5 kumpulan mengikut ketumpatannya yang berbeza: Di dalam badan, kolesterol berfungsi sebagai pendahulu steroid hormon dan bile asid, antara lain.

Dalam prosesnya, kolesterol ditukar melalui prekursor menjadi seks hormon dan hormon adrenal kortisol dan aldosteron. Kedua-dua bile asid asid kolik dan asid glikokolik juga berasal dari kolesterol. Selanjutnya, produk perantaraan biosintesis kolesterol, 7-dehidrokolesterol, digunakan untuk membentuk vitamin D3 dari sinar UV. - Chylomicrons,

  • Lipoprotein berketumpatan rendah (VLDL),
  • Lipoprotein ketumpatan pertengahan (IDL),
  • Lipoprotein berketumpatan rendah (LDL) dan
  • Lipoprotein berketumpatan tinggi (HDL). - Testosteron,
  • Oestradiol dan
  • Progesteron,

Penggunaan dan pembongkaran

Oleh kerana kolesterol adalah sterol penting bagi manusia, lebih dari 90% daripadanya dihasilkan oleh tubuh itu sendiri. Pada orang dewasa ini bermaksud pengeluaran 1-2g sehari. Penyerapan kolesterol dari usus sekitar 0.1-0.3g sehari dan dapat ditingkatkan hingga maksimum 0.5g.

Bahan asas untuk sintesis kolesterol adalah "asid asetik diaktifkan" (asetil CoA). Selepas beberapa langkah, isopentenil difosfat dihasilkan dari ini melalui asid mevalonik (mevalonat). Setelah penutupan cincin dari squalene ke lanosterol, kolesterol dihasilkan setelah banyak reaksi enzimatik.

Kolesterol diekskresikan melalui hati dengan melepaskan kolesterol dalam bentuk asid hempedu ke dalam pundi hempedu, dari mana ia sampai ke usus. Tubuh memerlukan asid hempedu untuk menyerap zat yang tidak larut dalam air dari usus. Oleh itu, ini juga merangkumi penyerapan kolesterol.

Namun, kerana sekitar 90% asid hempedu diserap kembali dari usus, perkumuhan kolesterol relatif tidak berkesan. Beberapa ubat yang mengikat asid hempedu dapat meningkatkan perkumuhan kolesterol. Namun, ini membawa kepada mekanisme pengawalseliaan di hati dan dengan demikian peningkatan relatif dalam sintesis kolesterol sinus, atau peningkatan penyerapan kolesterol dari darah.

Mekanisme peraturan

Terdapat banyak mekanisme yang mempengaruhi mengimbangi antara Mekanisme utama ialah perencatan reduktase HMG-CoA. Ini adalah enzim terpenting dalam biosintesis kolesterol dan dihambat oleh maklum balas dari kolesterol itu sendiri. Oleh itu, kolesterol atau prekursornya menghalang enzim pembentuk kolesterol dan sintesis kolesterol dihentikan.

Ini adalah kaedah pengawalan kolesterol yang paling langsung. Di samping itu, terdapat banyak jalur lain yang berfungsi pada tahap regulasi gen. Contohnya, protein mengaktifkan

  • Dirakam,
  • Dihasilkan sendiri dan
  • Kolesterol yang diperlukan. - SCAP,
  • Insig-1 dan
  • Insig-2 dengan adanya kolesterol proteolisis SREBPs, yang kemudian mengatur gen yang mengawal sintesis kolesterol.