Latihan kekuatan fungsional

Sinonim dalam erti kata yang luas

  • Latihan kekuatan berorientasikan usia
  • Latihan Kesihatan
  • Sukan umur
  • Latihan kecergasan berorientasikan kesihatan

Pertumbuhan penduduk yang lebih tua dan kajian saintifik menyebabkan pentingnya sukan pada usia tua semakin menjadi tumpuan sains sukan. Permintaan dan minat generasi tua masa depan yang semakin meningkat dalam aktiviti sukan yang tidak terkira sudah terbukti menjadi pasaran masa depan yang menguntungkan. Banyak kecergasan studio telah bertindak balas dalam bidang latihan peribadi dan mengubah konsep mereka dari tulen latihan kekuatan kepada latihan kekuatan berorientasi usia yang berfungsi dalam bidang pencegahan dan pemulihan.

Semakin banyak sekolah belakang dan banyak konsep khas latihan kekuatan dengan latar belakang fungsional muncul. Walau bagaimanapun, tidak semua kaedah yang terbukti terbukti berguna. Kumpulan sasaran berfungsi latihan kekuatan adalah orang yang lebih tua.

Walaupun pada atlet yang lebih muda, ini adalah penumpukan otot tulen yang mendorong motivasi untuk latihan kekuatan, latihan kekuatan semakin dilihat dari sudut fungsional dengan bertambahnya usia. Tambahan pula, latihan kekuatan digunakan dalam pemulihan untuk membolehkan atlet mengambil bahagian dalam kehidupan seharian. Di sini juga, latihan kekuatan diletakkan dalam konteks yang berfungsi.

Matlamat

Seperti yang dapat dilihat dari kumpulan sasaran, tujuan individu latihan kekuatan fungsional boleh berlainan jenis. Dalam sukan geriatrik pencegahan, pengembangan otot sokongan dan memegang berada di latar depan. Ini merangkumi di atas semua perkara otot perut dan otot belakang, serta otot gluteal dan bahagian depan paha otot. Melalui latihan kekuatan yang mencukupi dengan kaedah yang sesuai, kami berusaha meneran otot manusia sedemikian rupa sehingga pergerakan seharian dapat dijalankan tanpa masalah hingga usia tua.

Gejala penyesuaian

Melalui latihan kekuatan fungsional yang disasarkan, sejumlah kesan penyesuaian positif pada organisma dicapai. Antara yang paling penting adalah. dan sejak kajian terbaru:

  • Peningkatan sistem kardiovaskular
  • Menurunkan tekanan darah
  • Pencegahan arteriosklerosis
  • Pencegahan osteoporosis
  • Membakar lemak badan
  • Pertumbuhan otot
  • Penstabilan sendi
  • Peningkatan kesejahteraan psikologi
  • Kesan positif terhadap kemampuan mental

penting:Kesakitan dan kecederaan pada otot sering dapat dikenali dengan cepat dan hanya jangka masa pendek (sakit otot).

Otot dapat tumbuh semula dengan lebih cepat dan kecederaan pada otot sering berlaku secara tiba-tiba. Keadaannya berbeza kerana masalah di kawasan tisu yang mengelilingi otot. Kecederaan pada alat sendi dll.

biasanya berlaku dalam jangka masa yang sangat lama dan beransur-ansur, sehingga tidak dapat dilihat. Penjanaan semula juga memerlukan lebih lama. Banyak penyedia sukan dan kesihatan konsep tidak memperhatikan fenomena ini dan hanya menumpukan perhatian pada kesan positif pembinaan otot untuk menghilangkan masalah di kawasan sendi.

Latihan kekuatan fungsional selalu melibatkan latihan yang memerlukan beberapa kumpulan otot pada masa yang sama. Oleh itu, kejayaan yang lebih besar dicapai dengan usaha latihan yang kurang. Ia juga mendorong intermuskular penyelarasan (interaksi beberapa kumpulan otot).

Oleh itu, senaman seperti pengangkat anak lembu bukanlah latihan yang berguna untuk latihan kekuatan fungsional. Latihan mesti selalu dipertimbangkan berkaitan dengan pergerakan seharian. Contoh: Bahagian depan paha otot mengambil alih fungsi regangan dalam sendi lutut dan membongkok di sendi pinggul.

Dalam kehidupan sehari-hari, otot diperlukan untuk lenturan di sendi pinggul. Oleh itu, otot mesti dilatih dengan latihan yang memerlukan lenturan di sendi pinggul. Ini adalah contohnya kaki penekan dan selekoh lutut.

. kaki extensor tidak sesuai. Dalam latihan kekuatan fungsional, perbezaan dibuat antara otot tindakan dan fiksasi. Otot fiksasi adalah kumpulan otot yang melakukan tugas statik yang paling banyak memegang.

Otot-otot ini merangkumi lurus otot perut dan otot belakang yang dalam dan panjang. Oleh itu, mereka juga harus dimuat secara statik (memegang) selama latihan berat. Bahaya yang paling besar semasa latihan kekuatan disebabkan oleh kerosakan pada tisu penghubung dan penyokong (tulang, ligamen, tendon, sendi, rawan).

Oleh itu, latihan kekuatan fungsional sentiasa lembut pada sokongan dan tisu penghubung. Ini bererti tidak ada beban tinggi dan cepat dan tidak berlebihan hiperkrip pergerakan. Dalam latihan kekuatan fungsional, keutamaan adalah pada "kaedah lembut" Mengapa kaedah lembut ini? Latihan kekuatan dengan intensiti dari 70-80% mempunyai kesan negatif pada sistem kardiovaskular.

. darah bekalan ke otot dikurangkan dan tekanan darah naik. The jantung otot memerlukan lebih banyak oksigen. Sejurus sebelum otot habis, darah tekanan berada pada tahap paling tinggi.

Dari sudut pandang metabolik (metabolisme), beban otot-otot menyebabkan pengaktifan metabolisme anaerob dan memprovokasi tinggi laktat nilai. Ini mempunyai kesan negatif terhadap keanjalan otot, metabolisme sendi dan sistem imun. Beban yang tinggi semasa latihan juga menyebabkan risiko kecederaan otot dan kehilangan motivasi kerana sensasi yang tidak menyenangkan.

Di dalam unit latihan, hanya latihan terpenting yang disatukan sehingga kejayaan maksimum dicapai dengan usaha minimum. Antara 15 dan 18 pengulangan dilakukan pada setiap mesin pada kelajuan rendah hingga maksimum. Kecuali untuk otot fiksasi.

Sekurang-kurangnya 2 hingga 3 set mesti dilengkapkan pada setiap mesin. Panjang jeda antara set cukup dengan 45 saat hingga satu minit.

  • Ekstrak Latissimus
  • Tekan bangku
  • Biceps Curl
  • Perut perut statik
  • Hyperextension berbaring statik
  • Tekan kaki
  • Latihan Iliopsoa