Micturition: Fungsi, Tugas, Peranan & Penyakit

Jumlah cecair yang kita minum setiap hari mesti dikeluarkan lagi melalui saluran kencing. Pembuangan dari badan berlaku melalui pengosongan pundi kencing - ketakutan.

Apakah yang dimaksudkan dengan penolakan?

Dalam istilah perubatan, istilah micturition bermaksud pengosongan kencing pundi kencing. Istilah mitoksi dalam jargon perubatan bermaksud pengosongan kencing pundi kencing. Pengawalan pengosongan pundi kencing adalah interaksi yang kompleks. Dalam pundi kencing, reseptor di dinding pundi kencing bertindak balas terhadap tahap pengisian pundi kencing. Apabila tekanan meningkat, mereka memberi isyarat keinginan untuk membuang air kecil dan kita mendapat perasaan bahawa kita perlu mengunjungi tandas. Kanak-kanak dan orang dewasa yang lebih tua biasanya dapat mengawal proses ini secara sedar, melambatkan pergi ke tandas atau menyerah pada keinginan untuk membuang air kecil dan mengosongkan pundi kencing. Selepas titik pengisian pundi kencing tertentu, kencing tidak dapat dikawal lagi dan berfungsi secara refleks. Betapa kuatnya tekanan pundi kencing yang dialami adalah individu. Pengosongan pundi kencing dapat dilatih melalui latihan pundi kencing yang disasarkan. Latihan ini digunakan untuk terapi dalam kes masalah lemah kawalan kencing masalah, tetapi juga dapat digunakan jika seseorang mempunyai perasaan bahawa mereka harus sering ke tandas tanpa minum banyak. Dalam kebanyakan kes, perasaan ini timbul dari kebiasaan pergi ke tandas dengan kerap. Dengan sedar untuk bertahan dalam jangka masa yang lebih lama kini dapat menunda keinginan untuk memundi kencing.

Fungsi dan tugas

Cecair yang kita minum setiap hari mesti diproses dengan baik oleh badan dan dikeluarkan dari badan semula. Ini dilakukan melalui saluran kencing. Cecair ditukar menjadi air kencing di ginjal, dan dari sana ia disalurkan melalui saluran kencing ureter ke dalam pundi kencing. Pundi kencing adalah organ berongga dan berfungsi sebagai organ simpanan air kencing. Maksimum 800 ml air kencing dapat dikumpulkan di sana. Seorang keinginan untuk membuang air kecil sudah berlaku sekitar 200 hingga 400 ml air kencing. Dari kira-kira 800 ml air kencing di pundi kencing, kawalan sukarela tidak lagi mungkin dilakukan. Dari semasa ke semasa, pundi kencing mesti dikosongkan dan air kencing mesti dibawa keluar dari badan. Semasa fasa di mana pundi kencing mengisi dengan perlahan, otot pundi kencing tetap tidak aktif dan mengembang untuk menampung air kencing. Semasa proses ini, pundi kencing tetap ditutup oleh otot sfinkter. Oleh kerana ia semakin banyak, kencing berlaku. Pengosongan dapat dikawal dengan kehendak. Apabila pundi kencing dikosongkan, otot pundi kencing berkontraksi, otot sfinkter menjadi kendur dan pundi kencing dapat dikosongkan. Apabila keinginan untuk membuang air kecil menjadi lebih kuat, orang ramai mengunjungi tandas untuk mengosongkan pundi kencing. Berapa kerap perlu dikosongkan berbeza dari orang ke orang. Bergantung pada jumlah cecair yang kita ambil, kita membuang air kecil hingga 8 kali sehari. Pembuangan air kecil berlaku dalam 4 fasa. Pada awalnya, otot pundi kencing berkontrak. Pengecutan membuka sfinkter dalaman di hadapan uretra, maka sfinkter luaran. Akhirnya, air kencing mengalir keluar melalui uretra. Proses ini dibantu oleh perut dan lantai pelvik otot. Proses pemalsuan dikendalikan oleh otak. Otot pundi kencing bertindak balas terhadap kuantiti pengisian dalam pundi kencing dan melaporkan impuls ke otak melalui laluan saraf. Apabila terdapat kira-kira 350 ml air kencing di dalam pundi kencing, maka serebrum mencatatkan keinginan untuk membuang air kecil dan mengawal refleks pengosongan pundi kencing melalui saraf tunjang ketika kencing berlaku dengan menghantar impuls untuk mengontrak otot pundi kencing dan merehatkan sfinkter dalaman dan luaran. Refleks untuk mengosongkan pundi kencing dapat ditekan dan dikendalikan hingga tahap tertentu, dengan otak menghantar impuls penghambat ke otot pundi kencing melalui saraf tunjang. Pada sesetengah orang, terutama orang tua atau mereka yang mempunyai masalah lemah kawalan kencing masalah, kawalan sukarela mungkin terganggu dan mesti dilatih semula melalui terapi langkah-langkah.

Penyakit dan keadaan

Sekiranya interaksi pengosongan pundi kencing tidak berfungsi secara optimum, gangguan dan ketidakselesaan yang berkaitan mungkin berlaku. Semasa kencing normal, pundi kencing dikosongkan sepenuhnya beberapa kali sehari. Sekiranya mengosongkan pundi kencing adalah sukar (disuria) kerana penyempitan atau penyumbatan uretra, contohnya sekiranya berlaku pembesaran prostat, batu atau tumor pundi kencing, kencing mungkin berkaitan dengan kesakitan. Sekiranya terdapat jangkitan, mengandung, tumor dan kateter kekal, pengosongan pundi kencing yang kerap mungkin berlaku, tetapi hanya sedikit air kencing yang dikeluarkan (pollakiuriaDalam poliuria, jumlah air kencing yang berlebihan dikeluarkan pada siang hari. Sebabnya biasanya kencing manis mellitus atau penggunaan ubat diuretik. Pada nokturia, penderita harus mengosongkan pundi kencing mereka pada waktu malam walaupun mengambil sejumlah besar cecair. Puncanya mungkin kekurangan jantung atau jangkitan pundi kencing. Kadang-kadang, bagaimanapun, hanya anggapan psikologi yang menunjukkan keinginan tinggi untuk membuang air kecil. Pengekalan kencing (anuria) boleh disebabkan oleh halangan mekanikal pada saluran kencing seperti batu, tumor, benda asing atau prostat pembesaran, tetapi juga oleh pengaruh psikologi seperti penyumbatan untuk membuang air kecil di hadapan orang lain (paruresis). Dalam kes pengekalan kencing, terdapat risiko pembentukan air kencing yang tersisa, yang boleh menyebabkan jangkitan pada pundi kencing, biasanya berkaitan dengan kesakitan dan membakar semasa membuang air kecil. Dalam pundi kencing yang mudah marah, terdapat keinginan yang kerap untuk membuang air kecil, sering dikaitkan dengan ketakutan untuk tidak dapat ke tandas pada waktunya. pundi kencing Rengsa juga sensitif terhadap sejuk. Dalam kes kelemahan pundi kencing (masalah lemah kawalan kencing), terdapat kebocoran air kencing yang tidak disengajakan, yang dikaitkan dengan rasa malu bagi mereka yang terjejas. Terdapat pelbagai bentuk inkontinensia di mana mekanisme penutupan pundi kencing tidak berfungsi secara optimum atau interaksi fizikal pemalsuan terganggu oleh pelbagai pengaruh. Mereka merangkumi peningkatan tekanan, inkontinens terdesak, inkontinensiaan limpahan, inkontinensia refleks dan ekstrauretra inkontinensia kencing.