Nidation: Fungsi, Tugas, Peranan & Penyakit

Nidation merujuk kepada penanaman telur yang disenyawakan ke dalam lapisan uterus. Ini terus berkembang menjadi plasenta untuk menyuburkan telur berikutan nidation. Sejak zaman nidasi, wanita itu dianggap hamil.

Apa itu nidation?

Nidation merujuk kepada penanaman telur yang disenyawakan ke dalam lapisan uterus. Pembajaan berlaku ketika telur bergerak dari ovari ke uterus, biasanya berlaku pada tiub fallopio. Pembuahan lewat masih boleh berlaku setelah telur diterima di rahim. Semasa pematangan telur, selaput lendir rahim telah menebal, bersiap untuk persenyawaan. Cukup tebal mukosa adalah prasyarat untuk nidasi. Telur jauh lebih besar daripada sebiji sperma kerana mesti dapat makan sendiri sebentar. Selepas persenyawaan, sumbernya hampir habis, tetapi sekarang ia memerlukan tenaga untuk pembahagian sel yang akan datang. Ini mendapatnya melalui nidasi, yang menghubungkannya dengan sistem bekalan tubuh wanita. Untuk tujuan ini, telur duduk di permukaan rahim mukosa dan diserap dan diselimuti olehnya. Membran mukus terbentuk darah kapal Bahawa membawa ke telur yang disenyawakan untuk membekalkannya dengan nutrien terlarut. Dengan cara ini, berkat nidasi, ia dapat terus hidup walaupun sumber tenaganya sendiri sudah habis. Berikutan nidasi yang berlaku, wanita itu dianggap hamil kerana sekarang embrio berkembang dan dalam kebanyakan kes telur tidak mati.

Fungsi dan tugas

Sebiji telur dengan sendirinya hanya dapat bertahan selama perjalanan dari ovari ke rahim. Sekiranya tidak disenyawakan, ia akan mati kerana tidak lagi mempunyai tenaga atau penggunaan. Sebaliknya, telur yang disenyawakan mesti melalui beberapa proses pembahagian sel dan berkembang dari satu sel menjadi keseluruhan embrio dengan banyak sel. Ia tidak dapat menyelesaikannya dengan sumber tenaga sendiri, yang hampir habis, dan sperma tidak dapat membekalkannya dengan tenaga yang diperlukannya. Apa yang diperlukannya adalah tenaga dari tubuh ibu. Oleh itu, endometrium dimaksudkan untuk nidasi, kerana tisu ini mampu membentuk organ pembekalan yang hanya berkembang selama mengandung: Yang plasenta. Selepas nidasi, tisu mukosa yang ada berkumpul di satu tempat dan terbentuk darah kapal untuk membekalkan telur. The plasenta, yang mula berkembang sejurus selepas nidasi, membekalkan embrio selama sembilan bulan dan ketika itu menumpahkan ketika lahir. Langkah pertama dalam pengembangan plasenta adalah nidation. Pada masa yang sama, nidation bermaksud perubahan hormon mengimbangi, kerana badan sekarang menyedari bahawa telur telah disenyawakan dan a mengandung ada. Tidak lama selepas kejayaan penyatuan telur, tanda-tanda fizikal pertama dari mengandung berlaku.

Penyakit dan penyakit

Nidation itu sendiri adalah proses yang agak sederhana yang, dengan sendirinya, berlaku tanpa kesalahan dalam kebanyakan kes. Walau bagaimanapun, lapisan rahim mungkin tidak cukup tebal untuk nidasi dan mungkin gagal kerana ini. Masalah lain dengan lapisan rahim, seperti endometriosis, juga mampu mencegah nidasi dan oleh itu kehamilan. Selalunya, kesukaran tersebut mempunyai sebab atau penyakit hormon seperti endometriosis, yang melibatkan perubahan tekstur dan penyebaran membran mukus. Oleh kerana kerapuhan tidak dapat berlaku, wanita yang terjejas tidak boleh hamil tanpa bantuan. Malah wanita yang sihat sepenuhnya dapat mengembangkan apa yang disebut kehamilan ektopik, yang dikaitkan dengan nidasi. Dalam kes ini, telur tidak bersarang di lapisan rahim seperti yang dimaksudkan, tetapi tetap berada di tiub fallopio setelah persenyawaan atau berkembang di tempat lain di luar perut di luar rahim. Kehamilan ektopik boleh membahayakan kerana telur biasanya mati dan mengeluarkan racun yang boleh mengancam nyawa wanita. Terdapat ancaman darah keracunan sekiranya dikesan terlambat. Amat jarang berlaku adalah nidasi di luar rahim, dari mana embrio terbentuk. Dalam kes-kes ini, bayi benar-benar berkembang di perut ibu. Dalam keadaan tertentu dan dengan pengawasan perubatan yang berterusan, bayi seperti itu boleh dibawa ke kelahiran, tetapi tidak dilahirkan secara semulajadi. Walaupun begitu, nidasi yang cacat menyebabkan perkara yang besar kesihatan risiko untuk ibu, sejak organ dalaman tidak mempunyai perlindungan dari bayi. Sama ada bayi akan dilahirkan dengan sihat dan sihat juga tidak dijamin. Dalam kes pembelahan sel yang salah selepas nidasi, telur yang sudah disenyawakan ditolak oleh tubuh wanita dan dikeluarkan sebagai pendarahan - kadang-kadang tidak disedari. Sekiranya kanak-kanak itu dapat dilaksanakan, kehamilan akan kekal selepas nidasi, tetapi anak itu akan dilahirkan dengan kecacatan.