Nilai PH pada manusia

definisi

Nilai pH menunjukkan seberapa berasid atau asas larutan. Biasanya definisi asid-basa menurut Brønsted digunakan: Sekiranya zarah-zarah dapat mengambil proton (ion H +), maka ini disebut akseptor proton, atau basa; jika zarah dapat mengeluarkan proton, maka kita bercakap mengenai penderma proton, atau asid. Oleh itu, nilai pH bergantung pada zat mana yang berada dalam larutan dan bagaimana mereka bertindak balas satu sama lain.

Biasanya, nilai pH berbeza antara 0 dan 14. Sekiranya pH di bawah 7, larutannya berasid; jika pH melebihi 7, kita bercakap mengenai penyelesaian asas. Penyelesaian dengan pH 7, seperti air, adalah neutral.

. perut asid, misalnya, mempunyai nilai pH 1.0 (= sangat berasid), sedangkan jus pankreas mempunyai pH sekitar 8 (= asas). Nilai pH sangat bergantung pada komposisi larutan: Sekiranya jumlah asid meningkat, larutan menjadi lebih berasid, pH menurun dan sebaliknya. Atas sebab ini, nilai pH darah atau perut, misalnya, boleh berubah bergantung pada lokasi dan metabolisme.

Juga penting bahawa nilai pH juga mempengaruhi aktiviti enzim. Walaupun kebanyakan enzim berfungsi pada pH neutral, beberapa enzim, seperti enzim pencernaan perut, hanya dapat mengembangkan fungsinya pada pH (yaitu berasid) yang sangat rendah. Nilai pH juga dapat memiliki fungsi perlindungan terhadap bakteria atau patogen.

Nilai PH dalam darah

Nilai pH bagi darah penting untuk banyak fungsi sel dan harus mempunyai nilai tetap antara 7.35 dan 7.45 untuk mengekalkan fungsi badan yang baik. Untuk menjaga pH tetap, ada pelbagai sistem penyangga di darah, yang paling berkesan adalah penimbal asid karbonik. Protein, fosfat dan hemoglobin juga mengurangkan pH darah.

Tetapi apa itu penyangga? Sebilangan besar larutan menjadi berasid apabila asid ditambahkan atau asas apabila basa ditambahkan. Penyelesaian penyangga, sebaliknya, dapat mengimbangi penambahan asid atau basa dalam julat tertentu dan kemudian dapat menjaga pH tetap.

Sistem penyangga ini sangat penting kerana membolehkan tubuh menghasilkan asid (sisa produk) tanpa mempengaruhi pH darah. Sekiranya sistem penyangga tidak mencukupi dan nilai pH jatuh di bawah 7.35, maka asidosis (= pengasahan berlebihan) ada. Sekiranya nilai pH melebihi 7.45, ini dipanggil alkalosis.

Acidosis dan alkalosis boleh mendatangkan kesan serius bagi orang yang terkena, seperti sesak nafas dan peredaran darah. Untuk mengelakkan ini, nilai pH darah diatur oleh bernafas dan buah pinggang berfungsi atau tetap berterusan oleh sistem penyangga. Maklumat terperinci lebih lanjut mengenai topik ini akan memberi anda di bawah: nilai pH dalam darah Jatuh oleh metabolisme peningkatan proton, maka ini dapat dikompensasi oleh peningkatan abatmen oleh CO2 atau oleh penurunan Bikarbonatausscheidung dari buah pinggang.

Sebaliknya, asid-basa mengimbangi darah juga boleh dikeluarkan dari keseimbangan dengan merosot buah pinggang fungsi atau gangguan pernafasan. Dalam kes ini, perbezaan dibuat antara pernafasan alkalosis/asidosis dan alkalosis / asidosis metabolik. Alkalosis pernafasan berlaku apabila CO2 terlalu banyak dihirup, contohnya ketika hiperventilasi.

Asidosis pernafasansebaliknya, berlaku apabila tidak cukup CO2 yang dihembuskan keluar, misalnya oleh bernafas kurang. Alkalosis metabolik berlaku apabila terlalu banyak basa dihasilkan atau apabila asid hilang (contohnya bila muntah). Asidosis metabolik disebabkan terutamanya oleh kekurangan buah pinggang (perkumuhan asid terlalu sedikit) atau kencing manis mellitus dalam bentuk ketoasidosis yang disebut. Tidak dirawat, ketoasidosis boleh menyebabkan koma dan mungkin kematian. Untuk tahap tertentu, penurunan metabolisme dapat dikompensasikan dengan pernafasan dan sebaliknya.