Penjagaan Paliatif: Rawatan, Kesan & Risiko

Perubatan paliatif menangani rawatan perubatan penyakit yang tidak lagi dapat disembuhkan dan membatasi jangka hayatnya. Tujuannya bukan untuk memanjangkan umur tetapi untuk meningkatkan kualiti hidup pesakit. Semua rawatan dijalankan dengan persetujuan orang yang terkena.

Apakah penjagaan paliatif?

Perubatan paliatif menangani rawatan perubatan penyakit yang tidak lagi dapat disembuhkan dan membatasi jangka hayatnya. Tujuannya adalah untuk meningkatkan kualiti hidup pesakit. Perkembangan perubatan paliatif adalah tindak balas yang diperlukan untuk meningkatnya pantang larang mati di zaman moden akibat individualisasi, sekularisasi masyarakat dan kelemahan keluarga. Pada tahun 1967, doktor Inggeris Cicely Saunders mendirikan St. Christopher's Hospice di London. Jauh sebelum itu, dia berulang kali menunjukkan pelanggaran dalam merawat orang yang sakit parah dan mati di hospital. Di sana, langkah-langkah hanya diambil untuk memanjangkan umur, yang tidak meningkatkan kualitas hidup pesakit. Dalam konsepnya, ia mencapai tujuan untuk membolehkan pesakit yang sakit parah yang tidak lagi berpeluang sembuh untuk hidup bermaruah dan seboleh-bolehnya bebas dari gejala sehingga akhir hayat mereka. Di Jerman, perkembangan penjagaan paliatif bermula pada tahun 1980-an dengan penubuhan rumah sakit pertama. Tidak sampai tahun 1990-an, perkembangan pesat dalam perubatan paliatif bermula. Tujuan rawatan paliatif adalah untuk memastikan kualiti hidup dengan memberikan rawatan perubatan, kejururawatan, atau perawatan psikososial yang komprehensif kepada mereka yang terjejas dan keluarga mereka.

Rawatan dan terapi

In penjagaan paliatif, pesakit dengan penyakit yang tidak dapat disembuhkan seperti lanjut usia kanser, penyakit kardiovaskular yang teruk, penyakit progresif organ dalaman, AIDS, dan juga penyakit neurologi yang membawa maut (seperti ALS) dijaga. Tumor malignan merupakan bahagian terbesar di hospital dan penjagaan paliatif jabatan. Perubatan paliatif memerlukan kerjasama pakar yang berbeza dalam satu pasukan. Oleh itu, rawatan perubatan di satu pihak dan kejururawatan serta rawatan psikososial pesakit di sisi lain mesti dijamin. Penjagaan perubatan merangkumi kawalan simptom dan pengurangan rasa tidak selesa melalui kaedah rawatan yang tidak memberi tambahan tekanan pada pesakit. Gejala utama yang dirawat dalam rawatan paliatif termasuk kesakitan, kelemahan, keletihan or bernafas kesukaran. Kesakitan biasanya lega dengan ubat. Untuk ringan kesakitan, ubat tahap 1 seperti metamizol digunakan. Keamatan kesakitan yang tinggi juga sering memerlukan penggunaan opiat lemah atau kuat tahap 2 dan 3. Untuk sesak nafas dan loya, terdapat terapi bertaraf yang serupa dalam penggunaan dadah. Dalam situasi krisis khas, seperti itu langkah-langkah sebagai invasif pengudaraan atau pembedahan paliatif juga dimungkinkan dalam ruang lingkup kemungkinan dan berkenaan dengan prospek kejayaan untuk memperbaiki sementara gejala. Ia mesti sentiasa dipertimbangkan sama ada rawatan itu perlu atau bahkan memberi tekanan kepada pesakit. Tujuan dari terapi selalu bertujuan untuk mengurangkan gejala. Fisioterapeutik atau fizikal langkah-langkah juga sering dapat mengurangkan rasa tidak selesa. Rawatan paliatif lain adalah berdasarkan penjagaan dan psikososial pesakit. Bahagian ini dari terapi menjadi semakin penting ketika penyakit itu berlanjutan. Gabungan rawatan simptom dan perawatan psikologi masih menyumbang kepada kualiti hidup yang tinggi walaupun pada peringkat terakhir kehidupan. Juga penting untuk melibatkan saudara terdekat dalam konsep rawatan keseluruhan. Pada fasa terakhir kehidupan, ini adalah perasaan yang menenangkan bagi pesakit dan saudara-mara.

Kaedah diagnosis dan pemeriksaan

Dalam penjagaan paliatif, prinsipnya adalah menggunakan teknologi sesedikit mungkin. Prosedur diagnostik yang membebankan harus dielakkan. Keluhan utama pesakit diketahui. Dalam bidang perubatan penjagaan paliatif, perhatian utama adalah kawalan gejala. Selalunya tidak masuk akal bagi pesakit untuk melakukan penyelidikan kausal apabila timbul gejala baru. Dalam kebanyakan kes, ini adalah permulaan tahap baru penyakit ini, dengan organ-organ tambahan terjejas. Banyak gejala kegagalan mesti dirawat sedemikian rupa sehingga pesakit memperoleh kualiti hidup. Walau bagaimanapun, ujian yang kurang memberi tekanan seperti ujian makmal untuk darah, rembesan, najis atau air kencing harus dilakukan. Perubahan dalam darah hitung atau dalam sampel biologi yang lain dapat memberikan petunjuk kepada perubahan tambahan yang dapat dikendalikan tanpa terapi yang membebankan dalam konteks perawatan paliatif. Sebagai contoh, jangkitan sering dapat diatasi dengan rawatan ubat. Sekiranya mineral mengimbangi terganggu, komposisi yang berbeza dari diet atau pentadbiran tambahan mineral boleh menolong. Dalam kes yang luar biasa, pengimejan mungkin bermanfaat dalam kesihatan krisis untuk mengesan perubahan mendadak seperti penyumbatan usus, pengekalan kencing, atau yang lain, dan untuk memulakan rawatan kecemasan segera. Walau bagaimanapun, fokus utama adalah sokongan perubatan dan psikososial untuk penderitaan serius keadaan. Dalam konteks ini, seperti yang telah disebutkan, tujuan perawatan paliatif adalah untuk menjaga kualiti hidup hingga akhir hayat walaupun penyakitnya teruk. Selain rawatan perubatan, komponen psikososial terapi sering memainkan peranan yang lebih besar. Dalam konteks ini, beberapa prinsip penting perubatan paliatif mesti dipatuhi. Prinsip-prinsip ini termasuk memberitahu pesakit tentang kebenarannya keadaan dan memberi panduan untuk membuat keputusan. Pesakit harus memutuskan secara mandiri mengenai langkah-langkah rawatan berdasarkan ini. Terapi tidak boleh membawa peningkatan penderitaan, walaupun itu bertujuan untuk memanjangkan umur. Hubungan sosial sangat penting dalam penjagaan paliatif.