Palmar Aponeurosis: Struktur, Fungsi & Penyakit

Aponeurosis palmar, bersama dengan kulit, bertanggungjawab untuk kekuatan dari tapak tangan. Ini adalah komponen penting dalam alat mencengkam.

Apakah aponeurosis palmar?

Istilah palmar aponeurosis terdiri daripada istilah palma manus untuk telapak tangan dan aponeurosis, yang digunakan untuk menggambarkan plat tendon. Berdasarkan sebutan fungsional biasa untuk tendon sebagai asal dan melekatkan bahagian otot, mungkin ada masalah definisi dengan istilah di sini. Walaupun aponeurosis palmar dapat dianggap sebagai kelanjutan dari tendon otot palmaris longus, sayangnya otot ini tidak berlaku pada 20% orang. Dalam kes itu, otot palmaris brevis sahaja memberikan sambungan otot ke plat tendon. Walau bagaimanapun, secara histologi, aponeurosis palmar tergolong dalam tisu tendon, yang sangat mirip dengan struktur fasial di sekitarnya. Oleh itu, sebilangan pengarang merujuk kepada kompleks keseluruhan yang berkaitan tendon dan fascia telapak tangan sebagai fascia palmar atau kompleks fasial palmar. Aponeurosis palmar dalam arti sempit mewakili plat tendon segitiga, hujungnya terletak di pergelangan tangan wilayah, sementara bahagian yang lebih luas memanjang ke sinar jari II-V.

Anatomi dan struktur

Bermula dari pergelangan tangan, 4 saluran berserat membujur keluar dan memanjang ke jari, di mana ia memancar ke sarung tendon jari pemusing. Mereka diperkuat oleh bundel serat melintang, yang serupa dengan jari web. Di dalam pergelangan tangan kawasan, tendon otot palmaris longus tiba dan mula melebar. Kawasan ini dihubungkan ke retinakulum flexorum, sambungan ligamen yang ketat yang menahan lentur panjang tendon di terowong karpal yang disebut. Serat sistem ini menguatkan bahagian nipis aponeurosis palmar. Penguat melintang yang lain terletak di kawasan metacarpals, yang dikenali sebagai ligamentum metacarpale transversum, dan sebagai fasciculi transversale di wilayah metacarpophalangeal sendi. Secara lateral, aponeurosis palmar bergabung dengan fasik otot otot jari besar dan kecil. Otot palmaris brevis memancar ke tisu tendon yang berasal dari bahagian kecil jari sisi. Ini adalah otot kulit, yang bermaksud bahawa asalnya tidak bersentuhan dengan tulang. Aponeurosis palmar menyatu ke kulit dengan rangkaian serat penghubung yang padat, di mana lapisan lemak yang bersambung terikat dengan kuat.

Fungsi dan tugas

. kulit, bersamaan dengan aponeurosis palmar dan lapisan lemak yang mengganggu, membentuk lapisan pelindung yang tegas namun lembut yang memberikan perlindungan dari pengaruh luaran. Khususnya, beban tekanan ketika menyokong atau menahan objek dengan kuat dapat disangga dengan berkesan dengan cara ini. Pada masa yang sama, kulit diperkuat dengan hubungan silang ini dan penggantiannya terhad. Ini memastikan hubungan terkawal semasa mencengkam dan menahan dan mengurangkan kepekaan. Fungsi ini disokong dengan ketara oleh dua otot yang memancar ke aponeurosis palmar. Sekiranya tangan berlubang, telapak tangan didekatkan secara keseluruhan dan ketegangan pasif secara murni dapat hilang. Muskuli palmares longus et brevis menangkal ini dengan menguncup dan mengencangkan keseluruhan tisu penghubung struktur. Secara subjektif, ketegangan dan ketegangan telapak tangan dapat dilihat ketika berjabat tangan, termasuk perbezaan individu. Struktur yang berada di bawah aponeurosis palmar dilindungi olehnya dari kerosakan yang dapat bertindak ke atasnya dari luar. Struktur ini merangkumi tendon panjang dan pendek jari lentur, dan juga kapal dan saraf yang menembusi sebahagian bahagian plat tendon dan bergerak ke kawasan bekalan mereka. Seperti tendon fleksor jari, tisu elastik tegang dari aponeurosis palmar diregangkan semasa pemanjangan. Pra muat ini menghasilkan tenaga berpotensi yang dapat dimanfaatkan untuk pengembangan kekuatan pada permulaan fleksi jari. Atlet memanfaatkan kelebihan mekanikal ini ketika mereka melakukan serangan, seperti dalam bola tampar.

Penyakit

Sifat aponeurosis palmar, seperti semua itu tisu penghubung, bergantung kepada keadaan perlembagaan individu. Pada orang dengan tisu penghubung kelemahan, yang kekuatan kurang, dan keseluruhan struktur terasa lebih lembut. Sebaliknya, kerja keras selama bertahun-tahun bukan sahaja mengubah kulit di permukaan, tetapi juga keketatan lapisan yang mendasari. Kecederaan pada telapak tangan atau tendon yang mengetatkannya boleh membawa kesan yang sangat menyakitkan dan mengubah sifat aponeurosis palmar buat sementara waktu. Sering kali, pemotongan berlaku di kawasan ini, yang dialami oleh orang secara sedar atau tidak sedar. Di telapak tangan, gelas yang pecah dapat meninggalkan luka seperti itu, yang jarang sembuh dengan teruk. Memutuskan tendon yang bergerak di sepanjang lengan berhampiran pergelangan tangan berlaku dalam percubaan bunuh diri yang tidak berjaya apabila potongan berjalan melintasi paksi membujur. Ini juga boleh mempengaruhi otot palmaris longus dan dengan itu ketegangan aponeurosis palmar. Penyakit tertentu yang secara khusus mempengaruhi aponeurosis palmar adalah kontraktur Dupuytren. Progres perlahan bermula dengan lekukan nodular dan seperti helai pada plat tendon yang teraba tetapi pada awalnya tidak menyebabkan ketidakselesaan atau batasan fungsi. Ketika ia semakin teruk, persimpangan dengan selubung tendon dari flexor jari juga terjejas. Selalunya, proses ini menyebabkan jari kelingking dan jari manis ditarik ke arah telapak tangan dan menjadi tidak bergerak; jari yang lain mungkin atau mungkin tidak mengikutinya. Punca penyakit ini masih belum diketahui. Namun, pasti bahawa kejadiannya lebih tinggi dengan peningkatan tembakau dan alkohol penyalahgunaan, dan juga dengan kencing manis. Salah satu pilihan rawatan adalah dengan membuang pembedahan yang dapat mengembalikan pergerakan jari. Walau bagaimanapun, risiko berulang sangat tinggi.