Fisioterapi untuk patah leher femoral

Seorang femoral leher patah sering berlaku pada usia lanjut ketika pesakit jatuh ke sisi atau ke lutut. Perubahan yang berkaitan dengan usia di tulang serta peningkatan risiko jatuh menjadikan femoral leher patah salah satu patah tulang yang paling biasa pada orang tua. Wanita lebih cenderung terkena peningkatan risiko osteoporosis.

. leher femur juga boleh patah dalam kemalangan yang melibatkan penggunaan kekuatan yang sangat besar. Fraktur boleh mempengaruhi kawasan yang berlainan leher femoral dan oleh itu dibahagikan kepada kelas yang berbeza. Perbezaan dibuat antara patah tulang tengah, pertengahan dan lateral leher femoral (SHF). Klasifikasi selanjutnya dibuat berdasarkan Pauwels dan menerangkan sudut patah dan dengan demikian tahap kestabilan patah tulang. Terapi boleh dilakukan secara pembedahan atau konservatif.

Gejala

Gejala utama a patah leher femoral (SHF) pada mulanya adalah tanda patah klasik: kesakitan, bengkak, gangguan fungsi, kemungkinan keretakan (bunyi semasa pergerakan). Pesakit tidak dapat meletakkan berat badan pada yang terkena kaki. Bergantung pada perjalanan patah tulang, kepincangan pada kaki in putaran luaran boleh disertai dengan pemendekan dari kaki.

Kaki juga boleh menyimpang ke dalam atau ke luar dari garis tengah (kedudukan valgus / varus). Pada hari-hari pertama selepas patah tulang, biasanya terdapat pembengkakan yang teruk dengan hematoma pembentukan, yang boleh menyakitkan bagi pesakit. Pada hari-hari berikutnya, kemampuan pesakit untuk bekerja di bawah tekanan dan mobiliti sangat bergantung pada kaedah rawatan yang dipilih dan boleh berbeza-beza dari pesakit ke pesakit.

Apakah rawatan selepas pembedahan?

Terutama setelah menjalani prosedur pembedahan untuk SHF, pesakit biasanya dapat meneruskan aktiviti fizikalnya beberapa hari setelah pembedahan dan terapi pemulihan dapat dimulakan. Betapa intensif kaki dapat dimuatkan lagi setelah rawatan bergantung pada arahan doktor masing-masing. Pada fasa awal, teknik rawatan lembut digunakan untuk mempromosikan pertumbuhan semula dan penyembuhan tisu.

Mobilisasi awal sangat penting bagi pesakit yang lebih tua untuk mengatasi masalah tidak bergerak. Sekiranya pesakit dibenarkan dan berkemampuan, seboleh mungkin dilakukan secara bebas. Walau apa pun, yang kesakitan had mesti dipatuhi.

Sekiranya fraktur tahan, bangun dan berjalan dipraktikkan dalam beberapa hari pertama untuk mengatasi masalah peredaran darah. Terutama pada peringkat awal, penggunaan manual saliran limfa juga dapat membantu mengurangkan ketegangan dan kesakitan dan menggalakkan penyembuhan. Pergerakan yang harus dielakkan sama sekali melintasi kaki, memutar pinggul (gerakan putaran) dan berbaring di sebelah seseorang.

Pemindahan harus dilakukan semasa terapi untuk mengelakkan pemuatan fraktur yang tidak disengajakan semasa menukar kedudukan. Mobiliti sekitarnya sendi (contohnya buku lali dan sendi lutut) juga boleh dipengaruhi oleh kurangnya kebebasan pergerakan kaki dan harus diambil kira dengan mobilisasi yang disasarkan semasa terapi. Dengan bertambahnya masa, daya tahan fraktur meningkat dan intensiti latihan pengukuhan dan mobilisasi dapat ditingkatkan. Latihan berjalan semakin penting, dan pergerakan fisiologi seperti mencangkung (berdiri / duduk) atau menaiki tangga harus dipraktikkan agar pesakit dapat menguasai kehidupan seharian dengan selamat. Dalam rawatan penyembuhan susulan, intensiti terapi meningkat sekali lagi dan masalah yang tersisa dapat diatasi secara individu.