Fisioterapi untuk belat shin

Dalam kes sindrom tibial edge, juga dikenali sebagai shin splints, fisioterapi adalah komponen penting dalam terapi konservatif. Ahli fisioterapi yang berpengalaman akan menyusun rancangan rawatan yang disesuaikan untuk setiap pesakit dengan menggunakan latihan khusus dan urut teknik untuk melegakan tekanan dari struktur tulang shin yang terjejas. Tujuan fisioterapi juga adalah untuk merawat penyebab yang menyebabkan perkembangan sindrom tepi tulang belakang dalam jangka masa panjang, supaya pesakit peka terhadap isyarat tubuhnya dan dapat mencegah berulang sindrom shinbone edge dengan melakukan senaman dan peraturan tingkah laku yang sesuai. Fisioterapi untuk shin splints Fisioterapi untuk shin splints

Physiotherapy

Apabila pesakit yang didiagnosis dengan sindrom tibial plateau edge tiba di kemudahan fisioterapi, langkah pertama adalah untuk mengetahui masalah apa yang ada, kapan tepatnya ia berlaku, dan adakah terdapat maklumat mengenai penyebab sindrom tibial plateau edge dalam temu bual individu pesakit diikuti dengan pemeriksaan fisiologi. Setelah ahli terapi mendapat gambaran keseluruhan, terapi sebenar dapat dimulakan. Pada peringkat akut penyakit ini, rawatan penyakit kesakitan adalah keutamaan pertama.

Cryotherapy dan aplikasi selesema am adalah ubat yang baik untuk kesakitan. Periosteal urut, yang merupakan urutan khas dari periosteum, juga terbukti berkesan dalam kes sindrom tepi tibial. Melonggarkan otot betis juga dapat melegakan simptom.

Program intensif untuk regangan dan latihan pengukuhan untuk anak lembu, lebih rendah kaki, paha dan otot pinggul adalah sebahagian daripada konsep rawatan fisioterapeutik. Latihan ini dirancang untuk melegakan struktur tulang kering yang terlalu dirangsang dan juga untuk mewujudkan daya tahan mengimbangi yang menghalang masalah di kemudian hari. Sekiranya postur atau kepincangan adalah penyebab sindrom tepi tulang belakang, fisioterapi bertujuan untuk menghilangkan atau membetulkannya.

Seberapa cepat dan cepat proses penyembuhan berlangsung semasa fisioterapi berbeza dari pesakit ke pesakit. Walau bagaimanapun, diperlukan beberapa minggu hingga beberapa bulan sehingga sindrom tibial plateau sembuh sepenuhnya. Penyebabnya sering dapat dianalisis dengan analisis lari / berjalan.