Fisioterapi untuk kekejangan

Fisioterapi adalah asas penting untuk sebarang terapi spastik. Melalui a pelan latihan khusus untuk pesakit, kumpulan otot diregangkan dan diperkuat secara berkesan untuk melegakan ketegangan otot dan mencegah kekakuan. Tujuan utamanya adalah untuk menormalkan pergerakan seharian sehingga pesakit dapat menguruskan dengan baik walaupun telah spastik dan kembali menguasai badan mereka sendiri. Bergantung pada punca spastik, perjalanan terapi boleh berbeza-beza. Namun, sebagai peraturan, ini ditentukan oleh doktor dan ahli terapi dengan persetujuan.

Langkah-langkah fisioterapeutik

Dalam fisioterapi, rawatan kekejangan terutama berkaitan dengan melegakan gejala pesakit dan memulihkan pergerakan normal. Walau bagaimanapun, kekejangan biasanya tidak dapat disembuhkan, oleh itu pesakit harus memulakan terapi dengan pandangan yang jelas mengenai tujuannya sejak awal. Pelbagai pendekatan terapi terbukti berkesan: Latihan Di satu pihak, ini melibatkan latihan aktif yang dilakukan oleh pesakit sendiri.

Latihan pengukuhan untuk kedua-dua otot yang terkena spastik dan otot yang sihat khususnya dirancang untuk mengurangkan gejala dan memudahkan pergerakan. Kedua, ahli fisioterapi secara pasif menggerakkan anggota badan pesakit agar tetap bergerak. Kaedah terapi sukan yang mempunyai sifat lebih atletik, seperti terapi air, di mana pesakit dapat melakukan pergerakan dengan lebih mudah, kerana tidak diperlukan kekuatan otot yang hebat, atau menunggang, di mana pergerakan semula jadi ditiru ketika berjalan.

Sukan yang menenangkan seperti yoga dan Pilates juga membantu mengurangkan nada otot dan membuat pesakit terbiasa dengan corak pergerakan yang normal. Fisioterapi menurut Bobath Konsep ini adalah mengenai otak pembelajaran untuk memindahkan fungsi kawasan yang rosak ke kawasan otak yang sihat agar dapat mengembalikan keadaan asal sejauh mungkin. Semasa terapi, tumpuan utama adalah melatih kawasan tubuh yang terganggu.

Terapi manual dan urut Melalui teknik cengkaman tertentu dan melonggarkan urutan, usaha dilakukan untuk mengurangkan ketegangan otot dan dengan itu dapat mengurangkan risiko kekejangan. Pada prinsipnya, rancangan terapi dikembangkan untuk setiap pesakit secara individu, disesuaikan dengan keperluan mereka.

  1. Latihan Di satu pihak, ini adalah latihan aktif yang dilakukan oleh pesakit itu sendiri.

    Latihan pengukuhan untuk kedua-dua otot yang terkena spastik dan untuk otot yang sihat khususnya bertujuan untuk mengurangkan gejala dan memudahkan pergerakan. Kedua, ahli fisioterapi secara pasif menggerakkan anggota badan pesakit agar tetap bergerak.

  2. Kaedah terapi sukan yang lebih bersifat sukan seperti terapi air, di mana pesakit dapat melakukan pergerakan dengan lebih mudah kerana tidak diperlukan kekuatan otot yang hebat, atau menunggang, di mana pergerakan semula jadi ditiru ketika berjalan. Sukan yang menenangkan seperti yoga dan Pilates juga membantu mengurangkan nada otot dan membuat pesakit terbiasa dengan corak pergerakan yang normal.
  3. Fisioterapi menurut Bobath Konsep ini adalah mengenai otak pembelajaran untuk memindahkan fungsi kawasan yang rosak ke kawasan otak yang sihat agar dapat mengembalikan keadaan asal sejauh mungkin. Semasa terapi, fokus utama adalah melatih kawasan tubuh yang terganggu.
  4. Terapi manual dan urut Melalui teknik cengkaman tertentu dan melonggarkan urutan, usaha dilakukan untuk mengurangkan ketegangan otot dan dengan itu dapat mengurangkan risiko kekejangan.