Otot Cricoarytaenoid posterior: Struktur, Fungsi & Penyakit

Otot posterior cricoarytaenoideus mewakili otot laring dalaman. Fungsinya adalah untuk melebarkan glotis, yang membolehkan nafas melewati laring. Oleh itu, kelumpuhan dua hala otot cricoarytaenoideus posterior (kelumpuhan postictal) menyebabkan sesak nafas - kelumpuhan unilateral selalunya muncul sebagai serak.

Apakah otot cricoarytaenoid posterior?

Otot posterior cricoarytaenoideus adalah otot laring. Doktor juga memanggilnya posticus; rakan sejawatnya adalah anticus. Ini sesuai dengan dagu-lidah otot (Musculus genioglossus), yang merupakan bahagian dari otot lidah luaran. Nama-nama "posticus" dan "anticus" terutama digunakan sehubungan dengan keadaan patologi. Otot posterior cricoarytaenoideus adalah satu-satunya yang mampu melebarkan glotis. Oleh kerana tidak ada otot lain yang dapat menggantikannya, otot ini menempati kedudukan kritikal dalam penghasilan suara dan pernafasan. Otot laring boleh dibahagikan kepada kumpulan luaran dan dalaman. Otot laring luaran diwakili oleh otot krikotiroid. Otot posterior cricoarytaenoideus, bersama dengan tujuh otot lain, tergolong dalam kumpulan dalaman. Otot laring dalaman yang lain adalah:

  • Musculus cricoarytaenoideus lateralis.
  • Musculus arytaenoideus transversus
  • Musculus arytaenoideus obliquus
  • Musculus aryepiglotticus
  • Musculus thyreoarytaenoideus
  • Musculus thyreoepiglotticus
  • Vokalis muskul

Untuk melindungi laring, yang injap nafas menutup struktur kerongkong semasa menelan. Proses ini juga memelihara otot posterior cricoarytaenoideus daripada bersentuhan dengan cecair dan makanan.

Anatomi dan struktur

Otot posterior cricoarytaenoideus berasal dari krikoid rawan (cartilago cricoidea) laring. Ini rawan mempunyai bentuk cincin, cincin sebenarnya adalah lengkungan (arcus) tulang rawan. Plat (lamina) kartilago cricoidea menunjuk ke belakang. Asal otot cricoarytaenoideus posterior berada pada plat tulang rawan ini. Dari sana, otot laring dalaman meluas hingga ke tahap rawan (cartilago arytaenoidea), di mana ia melekat pada prosesus muscularis. Rawan stellate adalah bahagian lain dari laring. Ahli anatomi juga merujuk pada tulang rawan ini sebagai tulang rawan tuang atau rawan ary. Selain proses otot, tulang rawan juga mempunyai proses lain, yang dikenali sebagai proses vokal, yang berfungsi sebagai penyambung untuk pita suara. Otot posterior cricoarytaenoideus bukan sahaja melekat pada proses muskularis, tetapi juga otot lateralis cricoarytaenoideus. Artikulatio cricoarytaenoidea dan ligamentum cricoarytaenoideum membentuk sendi antara tulang rawan kedudukan dan tulang rawan krikoid di laring.

Fungsi dan Tugas

Fungsi otot cricoarytaenoideus posterior adalah untuk melebarkan glotis. Tidak ada otot lain yang dapat melakukan ini, walaupun beberapa otot laring lain mempengaruhi ketegangan pita suara. Contohnya, otot vokalis (Musculus vocalis) bertanggungjawab untuk ketegangan pita suara yang wujud. Kerana ciri uniknya, otot posterior cricoarytaenoideus sangat penting. Saraf laring inferior, yang merupakan cabang terakhir dari saraf laring berulang, bertanggungjawab untuk mengawal otot cricoarytaenoid posterior. Melalui cawangan lain, saraf laring inferior juga membekalkan otot laring dalaman yang lain. Sebaliknya, otot laring luaran dalam bentuk otot krikotiroid bergantung kepada pemeliharaan oleh saraf laring yang unggul. Saraf laring inferior dan saraf laring superior masing-masing membentuk cabang dari saraf vagus (saraf kranial X). Apabila potensi tindakan mencapai hujung gentian saraf motorik, mereka membangkitkan serat otot otot cricoarytaenoid posterior. Di dalam otot, struktur protein kemudian saling mendorong, memendekkan panjang serat: Otot menguncup. Sebagai otot otot cricoarytaenoideus posterior, ia menarik proses otot yang melekat. Bahagian tulang rawan stellate ini bergerak ke belakang dan melebarkan glotis, juga dikenal sebagai rima glottidis. Apabila glotis ditutup, kedua lipatan vokal (plicae vocales) bertemu di tengah laring sehingga tidak ada udara yang dapat melintas di antara mereka. Sebaliknya, apabila glotis melebar, udara melewati kerongkong dan boleh menyebabkannya lipatan vokal atau pita suara untuk bergetar dan menghasilkan bunyi dengan cara ini.

Penyakit

Kegagalan otot cricoarytaenoid posterior disebut dalam perubatan sebagai kelumpuhan postikular. Sekiranya lumpuh dua hala, glotis ditutup dan menyekat saluran udara. Akibatnya, bunyi dyspnea dan pernafasan mungkin berlaku. Manifes terakhir sebagai stridor, yang terhasil dari aliran udara yang berubah. Di samping itu, kelumpuhan dua hala mungkin disertai serak. Sebagai sebahagian daripada rawatan, a trakeotomi sering diperlukan untuk membolehkan orang yang terkena bernafas. Dalam beberapa kes, kelumpuhan itu kekal. Kelumpuhan unilateral otot cricoarytaenoid posterior juga mungkin. Secara simptomatik, serak adalah simptom utama. Pilihan rawatan termasuk rangsangan elektrik, pembetulan pembedahan, dan suara konservatif terapi. Walau bagaimanapun, pilihan mana yang dipertimbangkan bergantung pada kes individu. Sebab yang mungkin untuk kelumpuhan otot adalah kegagalan saraf laring berulang. Doktor kemudian membincangkan mengenai kelumpuhan saraf berulang. Saraf itu sendiri mungkin rosak, tetapi kegagalan keseluruhan saraf vagus juga boleh dianggap sebagai penyebab. Sejak saraf kranial kesepuluh melakukan banyak fungsi dan berjalan melalui kepala, leher, dada dan perut, kelumpuhan vagus disertai oleh gejala lain. Dalam kes palsi vagus dua hala, masalah peredaran darah juga mungkin berlaku bernafas dan kesukaran menelan. Kelumpuhan saraf kranial kesepuluh mungkin disebabkan oleh kecederaan, keradangan, atau tumor, sebagai contoh.