Nadi | Ambang Anaerobik

Nadi

. nadi meningkat - Pada titik manakah nadi dianggap terlalu tinggi? Nadi atau bahkan jantung kadar dapat dikira dengan formula yang berbeza. Satu formula yang mengira maksimum jantung kadar atau nadi maksimum sangat sederhana, tetapi meninggalkan komponen individu adalah formula: "180 minus usia" atau "220 minus usia, yang mana 70 persen adalah usia". Formula yang lebih rumit, tetapi lebih tepat adalah formula CARVON.

Anda memerlukan nadi rehat, nadi Maixmal dan faktor latihan. Luas ketahanan latihan dikira dengan 0.6 (60%) dan intensif ketahanan latihan dengan 0.8 (80%). Rumusnya adalah: “maksimum jantung kadar - nadi rehat * faktor + nadi rehat ”.

Kadar nadi pada ambang anaerobik kira-kira 85 hingga 95 peratus dari nilai maksimumnya. Di zon ini, oksigen yang dihirup tidak lagi mencukupi untuk membakar tenaga yang diperlukan di dalam badan dan otot mula berlebihan. Kadar nadi pada ambang anaerobik sangat individu dan juga bergantung pada keadaan kecergasan dan jenis sukan.

Pelari, misalnya, mempunyai input otot yang lebih tinggi daripada penunggang basikal dan oleh itu kadar nadi yang sedikit lebih tinggi di zon anaerobik. Sekiranya anda memasuki zon anaerobik semasa sesi latihan, anda dapat melihatnya pada keluk nadi atau beban, yang kemudian menunjukkan selekoh. Ini bermaksud bahawa kadar jantung tidak boleh meningkat sama dengan prestasi.

Keluk nadi menunjukkan apa yang disebut meratakan. Sebagai contoh, nadi di sekitar ambang anaerobik boleh dianggarkan 174 denyut. Dengan melatih kadar nadi pada ambang anaerob tidak akan menurun, tetapi badan berfungsi lebih ekonomik dari masa ke masa, seseorang menjadi lebih cepat dengan kadar nadi yang sama.

Pada waktu rehat, setiap orang mempunyai laktat kepekatan 1 hingga 1.8 mmol / l di darah. Nilai asas ini adalah hasil aktiviti organ dan otot yang berterusan. Sekiranya beban pada badan meningkat, lebih banyak otot diaktifkan dan laktat kepekatan meningkat kepada antara 2 dan 4 mmol / l laktat di darah.

Ini adalah kawasan peralihan aerobik-anaerobik. Semakin tinggi beban, semakin sukar bagi tubuh untuk membekalkan tenaga berdasarkan oksigen. Tubuh mengalami kekurangan oksigen dan tenaga diberikan dengan cara anaerobik-laktasid.

Lactate terbentuk di otot dan diangkut ke dalam aliran darah. Ambang anaerobik adalah sekitar 4 mmol / l dan menunjukkan kemampuan seorang atlet untuk menangguhkan dan melambatkan peningkatan kepekatan laktat dalam badan selama mungkin. Sekiranya beban lebih tinggi, tahap laktat meningkat lebih jauh dan kepekatan laktat terus meningkat.

Tubuh tidak lagi dapat memecah laktat lebih cepat daripada yang terkumpul. Pada ambang anaerob, anda dapat melihat selekoh di lengkung laktat, sama seperti nadi. Sejak saat itu, nilai laktat meningkat dengan kuat dengan cara yang tidak berkadar dengan beban.

Oleh itu, ambang anaerob juga disebut had atas untuk laktat mengimbangi. Keadaan ini juga disebut keadaan tetap, di mana pengambilan oksigen tidak lagi mencukupi untuk menampung seluruh keperluan tenaga. Kajian dan penyelidikan menunjukkan bahawa ambang anaerobik juga dapat ditentukan dari kepekatan laktat dan analisis gas pernafasan.

Oleh kerana pengeluaran laktat yang lebih tinggi melebihi ambang anaerob, komposisi pengeluaran tenaga berubah dan oleh itu juga komposisi bernafas gas yang dihembuskan. Atas sebab ini, ambang anaerobik juga disebut sebagai ambang laktat, kerana pengumpulan dan penguraian tidak lagi berada dalam keseimbangan pada ambang ini. Kerana ambang laktat ini tidak sama untuk semua orang, tetapi bergantung pada perlembagaan, pemakanan dan kecergasan, ia juga dipanggil IANS, ambang anaerob individu. Ambang laktat / ambang anaerob tidak boleh berdasarkan 4 mmol / l, melainkan pada nilai antara 2.5 dan 4.2 mmol / l, bergantung pada keadaan. Ambang batas juga boleh diubah dengan latihan dan diet.