Kelaparan yang menular

Kelaparan yang menular menggambarkan keinginan mendadak dan tidak dapat ditahan untuk makan sejumlah besar makanan dengan cepat. Keinginan ini boleh dilakukan tanpa pandang bulu, tetapi dalam banyak kes, ini ditujukan kepada pengambilan makanan manis, masin atau berlemak. Selera makan boleh disebabkan oleh kekurangan nutrien, tetapi juga boleh menjadi tanda fizikal atau sakit mental atau disebabkan oleh perubahan hormon.

Gejala

Penting untuk menarik garis antara kelaparan normal dan serangan kelaparan rakus untuk membezakan yang sihat dari rasa lapar yang tidak normal. Metabolisme dipengaruhi oleh fizikal dan sikap individu, tetapi pemakanan dan tabiat makan peribadi, serta mood dan tekanan semasa juga memainkan peranan. Oleh itu ia tidak selalu berfungsi dengan cara yang sama dan berbeza dari orang ke orang.

Ini juga memberi kesan kepada perasaan lapar atau selera makan. Selera makan adalah rasa lapar yang tiba-tiba dan kuat, yang hanya dapat dipuaskan dengan pengambilan makanan yang cepat. Selalunya, keinginan adalah pasti, dalam kebanyakan kes makanan manis, masin atau berlemak.

Serangan kelaparan yang menyakitkan sering terjadi di luar waktu makan biasa dan dicirikan oleh hilangnya kawalan umum terhadap serangan itu sendiri, terhadap pilihan makanan dan jumlah makanan yang dimakan dalam serangan. Dalam kebanyakan kes, perubahan dalam diet makanan segar dan tidak diproses bermanfaat. Produk gandum dan oatmeal khususnya membuat anda kenyang lebih lama, sehingga serangan ganas jarang berlaku.

Punca selera makan

Mengidam boleh mempunyai pelbagai sebab, tetapi semuanya mempunyai kesamaan keperluan untuk membekalkan tenaga dengan cepat kepada tubuh untuk mengimbangi kekurangan tenaga dalam badan. Sekiranya badan kekurangan komponen pemakanan yang penting, contohnya jika anda sudah lama tidak memakan makanan atau tidak cukup makanan, atau jika anda telah aktif secara mental atau fizikal, kekurangan bekalan boleh berlaku. Untuk mengelakkan kekurangan tenaga yang berbahaya, tubuh berusaha untuk membekalkan tenaga dengan cepat dan lebih cepat dengan serangan tiba-tiba kegemilangan.

Sekiranya serangan kelaparan gagak jarang berlaku, isyarat fizikal yang normal dapat diandaikan. Akhir sekali, badan memerlukan lebih banyak tenaga daripada purata dalam situasi kehidupan tertentu, seperti semasa mengandung atau laktasi atau dalam fasa pertumbuhan, dan berusaha untuk menutup permintaan tambahan ini dengan serangan kelaparan yang menggila. Walau bagaimanapun, faktor pembiasaan dan psikologi juga harus diambil kira semasa menderita selera makan.

Sekiranya anda sering memperlakukan diri anda dengan sekeping coklat sebagai ganjaran, otak dan badan menggabungkan proses ini dengan perasaan yang menyenangkan, kerana ia menangani sistem ganjaran di otak yang melepaskan bahan utusan yang dikenali sebagai kebahagiaan hormon (dopamin), serta membekalkan tenaga. Berikut ini, tubuh menuntut pengulangan, kerana ia menggabungkan rangsangan ini (makan coklat) dengan perasaan senang dihargai (oleh bahan utusan yang dikeluarkan oleh otak). Sekiranya ini tidak berlaku kerana, misalnya, tidak ada coklat yang dapat dimakan, tubuh bertindak balas terhadap penolakan dengan serangan kelaparan yang menggigit untuk gula-gula.

Kekurangan komponen makanan tertentu juga boleh menyebabkan selera makan. Sebagai contoh, kekurangan magnesium boleh menyebabkan selera coklat yang meruap, kerana koko yang terdapat di dalamnya adalah sumber magnesium yang sangat baik. Selain daripada proses semula jadi untuk penjimatan tenaga, keinginan juga boleh menjadi tanda fizikal atau sakit mental.

Sekiranya serangan selera makan berkurang dengan peningkatan yang kerap, penyakit seperti diabtes mellitus (kencing manis) Atau hipertiroidisme (kerana selera makan meningkat oleh tiroid hormon, yang boleh menyebabkan serangan nafsu makan yang meradang), hati penyakit atau penyakit metabolik, yang disertai dengan gangguan bahan utusan yang bertanggungjawab untuk kenyang, boleh menjadi penyebabnya. Tetapi serangan nafsu makan juga boleh berlaku dalam jangka masa yang sama sakit mental. Fokus biasanya pada kepuasan atau ekspresi keperluan emosi melalui serangan makan berlebihan.

Dalam situasi tertekan, kebosanan yang teruk atau semasa peristiwa yang sangat emosional (seperti penamatan hubungan), setiap orang mungkin telah mengambil makanan pada suatu ketika untuk merasa lebih baik atau mengalihkan perhatian mereka sekurang-kurangnya sebentar. Ini juga benar-benar normal, tetapi boleh menyebabkan serangan selera makan. Hanya apabila mekanisme keselesaan ini digunakan secara berlebihan sekiranya seseorang mendapatkan nasihat profesional, kerana penyakit mental boleh menjadi penyebabnya. Dalam kes bulimia nervosa (bulimia nervosa atau bulimia), serangan makan secara teratur berlaku sekurang-kurangnya sekali seminggu berkaitan dengan muntah dan langkah-langkah lain yang bertujuan untuk menurunkan berat badan (seperti penggunaan palpation bantuan).

Dalam pesta-gangguan makan, serangan makan berlebihan berlaku sekurang-kurangnya setiap minggu, tetapi secara bersendirian, tanpa langkah penurunan berat badan tambahan. Penyebab makan berlebihan yang kurang serius termasuk migrain, kurang tidur, tabiat dan diet yang tidak betul, sindrom pramenstruasi, jangkitan cacing, penggunaan ganja, ketagihan alkohol dan ubat-ubatan tertentu (contohnya, ubat-ubatan yang digunakan untuk penyakit mental seperti kemurungan). Peningkatan kekal dalam pengambilan makanan, seperti yang berkaitan dengan obesiti, juga dapat dikaitkan dengan serangan makan berlebihan.

Untuk memahami dengan betul perbezaan antara sihat dan sakit, oleh itu penting untuk memahami perbezaan antara kelaparan dan selera makan. Kelaparan adalah isyarat penting untuk bertahan hidup. Ini menunjukkan ketidakseimbangan antara pengambilan tenaga dan penggunaan dalam badan dan usaha untuk mengimbangi ia.

Perasaan lapar boleh menjadi sangat tidak menyenangkan jika mereka diabaikan untuk jangka masa yang lebih lama dan tidak ada makanan yang dibekalkan ke badan. Perasaan lapar disebabkan oleh interaksi yang rumit dari bahan, reseptor dan maklumat tubuh yang berbeza. Vegetatif sistem saraf, Pelbagai hormon dan aktiviti hati dan sistem pencernaan terlibat terutamanya dalam proses ini.

Hormon yang bertanggungjawab untuk mood, keadaan emosi atau tekanan, seperti norepinefrin, serotonin, dopamin or kortison, memainkan peranan yang berpengaruh. Pusat ganjaran di otak juga dihidupkan. Oleh itu, tidak hairanlah jika sensasi fizikal dan mental bertindih ketika lapar dan selera makan.

Ini telah ditunjukkan terutamanya dalam konteks di mana pengambilan makanan sahaja tidak lagi mencukupi untuk memastikan kelangsungan hidup. Tingkah laku dan persepsi deria yang dipelajari juga mempengaruhi selera makan. Sebagai contoh, adalah lebih mudah untuk menahan lapar jika anda tidak mempunyai hidangan kegemaran anda di pinggan di hadapan anda, yang merupakan rangsangan visual yang tidak boleh dipandang rendah.

Di otak, maklumat menyatukan di hipotalamus dan di batang otak. Otak mengatur mengimbangi antara penggunaan tenaga dan pengambilan makanan dan memberitahu kita sama ada kita kenyang atau lapar. Gangguan mekanisme pengawalseliaan ini boleh mengakibatkan penyakit seperti yang disebutkan di atas.

Sumber tenaga yang penting adalah makanan kaya karbohidrat. Ini dipecah dalam badan menjadi glukosa (atau dekstrosa), pembekal tenaga yang paling penting dan faktor pengawal perasaan lapar. Glukosa dapat dikesan di darah dan boleh menyebabkan kerosakan sel dan organ sekiranya kepekatannya meningkat.

Karbohidrat terdapat dalam bentuk yang mudah terurai dan sukar dicerna. Terutama yang pertama hanya dapat menghilangkan rasa lapar untuk waktu yang singkat, kerana mereka cepat dipecah dan dimakan. Sekiranya berlaku kelaparan, keinginan untuk pembekal tenaga cepat ini sangat baik.

Rasa kenyang yang berpanjangan dicapai dengan memakan makanan yang lebih sukar dicerna karbohidrat, seperti kentang, beras perang dan produk gandum, kerana ia dipecah dalam jangka masa yang lebih lama dan oleh itu hanya dimakan sedikit demi sedikit. Kelaparan diperlahankan oleh perasaan kenyang, yang berlaku 10-15 minit selepas makan. Penuh perut dan zat utusan yang dilepaskan semasa pencernaan memberi isyarat kepada tubuh bahawa keperluannya dilindungi dan yang lengkap.

Sekiranya berlaku serangan kelaparan, seseorang memakan banyak makanan dalam masa yang singkat. Tubuh tidak dapat bereaksi begitu cepat dengan berhenti dari rasa kenyang, sehingga seseorang mengambil makanan yang tidak seimbang dengan serangan seperti itu. Ini juga dapat dilihat oleh rasa kenyang yang sering terjadi, yang boleh menyebabkannya loya.