Ketegangan betis

Ketegangan betis adalah salah satu kecederaan yang paling biasa pada ortopedik dan perubatan sukan. Pakar bercakap mengenai jarak. Seperti ketegangan otot lain, penyebab ketegangan betis adalah berlebihan regangan otot.

Secara sendirinya, ketegangan betis adalah kecederaan remeh, yang berlaku pada kebanyakan kes pada atlet dan tidak memerlukan terapi khas. Berlari sukan, bola sepak atau tenis khususnya sukan dengan risiko peningkatan ketegangan betis. Sekiranya terdapat aduan yang sangat teruk atau berpanjangan, kecederaan tersebut harus dijelaskan untuk mengecualikan sebab yang lebih serius bagi kesakitan. Terdapat beberapa otot pada betis, kebanyakan otot trisep surae terjejas.

Gejala

Anak lembu yang ditarik menyebabkan sejumlah keluhan biasa. Pada mulanya, terdapat ketegangan yang tidak biasa atau berlebihan pada anak lembu. Pada mulanya, regangan betis dirasakan oleh sedikit tarikan di bahagian belakang bawah kaki, yang berkembang menjadi tikaman kesakitan semasa ia berjalan.

Ini adalah kriteria penting untuk membezakan anak lembu yang ditarik dari a serat otot yang koyak dari yang lebih rendah kaki atau serat otot yang koyak anak lembu, di mana kesakitan tiba-tiba menembak dan tidak beransur-ansur menjadi teruk. Keluhan seperti kekejangan sering dijelaskan. Percubaan untuk meneruskan aktiviti sebelumnya setelah berehat sebentar biasanya tidak dapat dilakukan kerana kesakitan.

Setelah beberapa saat, pengerasan betis dirasakan, yang dijelaskan oleh sedikit pembengkakan pada otot. Di samping itu, otot menguncup secara refleks. Kesakitan dan kerosakan pada otot menyebabkan kehilangan fungsi betis ketika betis ditarik, yang sangat ketara bergantung pada tahap keluhan.

Biasanya, sukar untuk menaiki tangga dan juga sukar untuk berdiri di hujung jari kaki. Pendarahan tidak berlaku dan pembengkakan tidak dapat dilihat dari luar. Otot terdiri daripada banyak serat kecil yang digabungkan untuk membentuk otot.

Mereka mengandungi sebilangan besar elemen yang dihubungkan secara bersiri, sarcomeres, yang menyebabkan pengecutan otot. Oleh kerana perubahan tegangan dan kelonggaran otot yang berterusan, serat otot dapat diregangkan. Walau bagaimanapun, berlebihan regangan membawa kepada kecederaan dan meregangkan unsur-unsur ini: otot ditarik.

Pergerakan khas yang menyebabkan ketegangan betis adalah pergerakan di mana beban berat tiba-tiba dikenakan pada otot. Ini terutama berlaku ketika lutut diregangkan dengan kaki diangkat pada masa yang sama, seperti halnya, misalnya, dengan terjun di tenis. Berlari Oleh itu, menanjak menyebabkan ketegangan betis sama seperti berjalan di kawasan yang berat dan tidak rata.

Namun, beban maksimum pada betis normal kaki kedudukan sering boleh menyebabkan ketegangan betis. Urutan pergerakan khas untuk ini adalah permulaan pantas dan pecutan berulang secara tiba-tiba dengan pengereman tiba-tiba. Ini menjelaskan peningkatan risiko untuk tenis pemain dan pemain bola sepak.

Terutama bagi atlet hobi yang tidak mempunyai otot yang terlatih, betis yang ditarik bukanlah perkara biasa. Selain beban kausal, keadaan luaran juga meningkatkan risiko anak lembu yang ditarik. Punca utama dalam konteks ini adalah pemanas badan yang tidak mencukupi.

Kerana tidak optimum darah peredaran, serat otot lebih mudah terdedah, yang berperanan terutama dalam kombinasi dengan cuaca sejuk dan basah. Selain itu, otot-otot yang letih dan terlatih ditakdirkan mengalami ketegangan betis. Tidak seimbang diet, terutamanya dengan kekurangan cecair dan kekurangan nutrien tertentu seperti kalsium or magnesium, boleh menyebabkan kecederaan sukan seperti itu. Akhirnya, kepincangan kaki atau tidak betul berlari kasut dengan kekurangan bantalan atau bentuk yang kurang disesuaikan menjadikan kemungkinan regangan betis lebih cenderung.