Ribosa

Ribose adalah komponen gula asid ribonukleat. Seseorang menjumpai ribosa di nukleotida. Ini adalah molekul yang terkandung sebagai komponen terkecil dari asid nukleik dan, apabila digabungkan, mewakili unit maklumat terkecil yang memungkinkan pengekodan kod genetik dalam DNA dan RNA.

Tubuh manusia dapat mensintesis ribosa dari monosakarida lain (= monosakarida) sendiri melalui kitaran pentosa fosfat yang disebut. Ribose juga menyumbang kepada bekalan tenaga sel otot dengan ATP (= adenosin trifosfat). ATP dikonsumsi oleh otot dalam fasa pergerakan latihan dan mesti disintesis oleh badan semula setelah dimakan. Ribose membantu dengan diserap oleh sel-sel otot dan dimakan semasa pengeluaran ATP.

Kesan ribosa

Ribose pada dasarnya berfungsi (seperti yang disebutkan di atas) dengan merangsang sintesis ATP (Adenosine Triphosphate Synthesis) di dalam badan. Dari ini dapat disimpulkan bahawa ribosa juga mempunyai pengaruh terhadap prestasi otot dan penumpukan otot. Terdapat beberapa kajian mengenai perkara ini.

Dalam kajian Denmark dari tahun 2004, lapan atlet menyelesaikan tujuh hari kecergasan program yang terdiri daripada unit pecut di basikal. Separuh daripadanya menerima 200mg ribosa per kilogram berat badan, separuh lagi hanya menerima plasebo (iaitu ubat tanpa kesan yang signifikan, seperti glukosa). Sebelum dan selepas latihan, sampel diambil dari tisu ototnya dan diperiksa kepekatan ATP.

Para penyelidik mendapati bahawa walaupun tahap ATP lebih rendah pada kedua-dua kumpulan setelah bersenam, seperti yang diharapkan, tahap ATP lebih rendah pada kedua-dua kumpulan. Namun, setelah 72 jam, subjek suplemen ribosa telah kembali ke tahap ATP yang dimuat sebelumnya, sementara plasebo tetap rendah. Hasil yang serupa diperoleh dalam kajian oleh Universiti Florida dan Nebraska.

Mereka memberikan program latihan intensif selama empat minggu kepada ahli bina badan dan secara bersamaan memberikan mereka sepuluh gram ribosa atau plasebo yang terbuat dari glukosa. Walaupun kedua-dua kumpulan dapat meningkatkan kekuatan otot mereka melalui latihan kekuatan, calon dengan ribosa tambahan menunjukkan prestasi yang lebih baik. Kesan ribosa tidak hanya dapat dilihat di kawasan latihan berat.

Ribose juga digunakan dalam sebuah studi di Salzburg, Austria, untuk mengobati jantung penyakit. Pada pesakit selepas a jantung menyerang atau dengan gangguan peredaran darah daripada jantung (iskemia), penurunan ATP dikurangkan dan fungsi jantung bertambah baik. Terdapat juga kajian dari Dallas mengenai kesan ribosa di fibromyalgia (FMS).

Yang teruk kesakitan pesakit yang terjejas disebabkan oleh bekalan oksigen yang terganggu ke otot kerana kekurangan ATP. Dalam kes ini, ribosa juga boleh berguna sebagai makanan menambah. Namun, tidak semua hasil penyelidikan memberi kesan positif terhadap Ribose.

Sebagai contoh, kajian Universiti Katolik Leuven di Belgium tidak dapat membuktikan kesan positif pengambilan ribosa terhadap pertumbuhan semula. Selain itu, selain kesan yang diinginkan, kesan sampingan tentu juga mungkin berlaku, tetapi ini berlaku terutamanya dengan jumlah ribosa yang tinggi. Oleh kerana zat ini adalah gula, tentu ada kemungkinan hiperglikemia pada pesakit dengan insulin dan darah gangguan gula. Ada kemungkinan gangguan usus boleh berlaku sebagai kesan ribosa yang tidak diingini pada dos yang sangat tinggi.