Shiatsu: Rawatan, Kesan & Risiko

Shiatsu adalah kaedah penyembuhan Timur Jauh, holistik yang juga mendapat semakin banyak pengikut di Eropah. Tekanan khas urut teknik diaplikasikan mengikut prinsip utama Perubatan Tradisional Cina, TCM. Aplikasi dengan Shiatsu serupa dengan kaedah penyembuhan lain dari Timur Jauh, misalnya akupunktur or akutekanan, tidak seragam, tetapi dikenakan pengubahsuaian tertentu.

Apa itu shiatsu?

Tekanan khas urut teknik diaplikasikan mengikut prinsip utama Perubatan Tradisional Cina. Menurut sistem meridian TCM, titik tekanan yang akan dirawat diedarkan ke seluruh permukaan kulit. Menurut sistem meridian TCM, titik tekanan yang akan dirawat diedarkan ke seluruh permukaan kulit, termasuk perut dan juga bahagian hujung kaki. Titik tekanan mana yang dirawat, berapa lama, dengan intensitas tekanan dan teknik mana yang bergantung pada setiap kes pada jenis dan intensiti aduan yang dengannya pesakit mengunjungi ahli terapi Shiatsu. Menurut ajaran TCM, setiap penyakit, tanpa pengecualian, adalah hasil dari aliran gangguan tenaga hidup yang terganggu di sepanjang meridian sebagai jalan yang bertenaga. Melalui titik tekanan urut Shiatsu, tenaga hidup yang terganggu dapat dipengaruhi secara khusus dan kesalahan dapat diperbaiki. Walau bagaimanapun, masih belum terbukti secara saintifik sama ada sistem meridian dan dengan itu titik tekanan individu, yang dalam banyak kes sesuai dengan akupunktur mata, sebenarnya ada. Walau bagaimanapun, Shiatsu telah menolong banyak orang untuk menjadi kesakitan-bebas lagi, untuk lebih mudah bergerak atau mengurangkan gejala lain. Oleh kerana Shiatsu melihat dirinya sebagai kaedah holistik, yang selalu memiliki kesatuan dan keharmonian tubuh, fikiran dan semangat pesakit dalam fikirannya, rentang petunjuknya juga luas.

Fungsi, kesan dan matlamat

Shiatsu bukan urut dalam pengertian klasik, tetapi selalu berfungsi mengikut teori meridian Cina. Melalui pengaruh positif terhadap tenaga kehidupan, Shiatsu merangsang aliran tenaga dan seterusnya menyumbang kepada mental dan fizikal mengimbangi. Shiatsu juga sangat sesuai untuk pencegahan. Sekiranya Shiatsu digunakan untuk tujuan pencegahan, pada masa ini adalah bentuk kerja badan di bidang umum kesihatan kenaikan pangkat. Banyak titik tekanan juga dapat dirawat sendiri, iaitu tanpa memerlukan ahli terapi. Ini kerana pengaktifan urutan titik tekanan Shiatsu dapat dengan mudah dipelajari dan digunakan untuk rawatan diri hingga tahap tertentu bahkan oleh orang awam perubatan. Menurut tradisi Jepun lama, rawatan dilakukan di atas tikar lantai, dengan pesakit memakai pakaian lembut dan tidak mengikat. Sebaik-baiknya, urutan shiatsu dilakukan di sepanjang laluan tenaga badan dari kepala jari kaki dengan lutut, siku, ibu jari dan tapak tangan, sementara hanya hujung jari tangan yang digunakan untuk rawatan diri. Melonggarkan pergerakan individu sendi serta regangan latihan juga merupakan sebahagian daripada sesi Shiatsu, yang biasanya berlangsung selama 60 hingga 90 minit. Berkanun kesihatan syarikat insurans tidak menanggung kos Shiatsu terapi kerana kekurangan bukti keberkesanan berasaskan bukti saintifik. Ahli terapi Shiatsu yang dilesenkan di Jerman sama ada pakar fisioterapi terlatih, pengamal alternatif atau doktor. Yang penting adalah pendengaran yang penuh perhatian semasa menjalani rawatan Shiatsu, yang dimaksudkan adalah semacam komunikasi sentuhan tanpa pertukaran lisan. Perbualan atau alamat secara lisan dapat mengganggu kejayaan rawatan Shiatsu secara sensitif. Sebagai kaedah kerja badan yang lembut, namun mendalam dan serba boleh, Shiatsu mempunyai kesan yang sangat berbeza yang dapat bertahan lama setelah menjalani rawatan. Gaya hidup moden dengan tekanan, ketegangan, kurang bersenam dan pemakanan yang kurang kerap membawa kepada penyumbatan tenaga yang dapat menampakkan diri dalam pelbagai penyakit mental dan fizikal. Shiatsu dapat membantu meningkatkan tenaga hidup seseorang, untuk mengurangkan tekanan dan untuk berehat, untuk mempromosikan dalaman kelonggaran atau untuk menguasai hubungan dan kehidupan yang lebih baik. Dalam pengertian yang lebih mendalam, Shiatsu dimaksudkan untuk mempromosikan penemuan dan eksplorasi diri yang lebih baik, untuk merangsang kekuatan penyembuhan diri dan menikmati kesejahteraan yang lebih besar. Shiatsu dipraktikkan dengan penuh perhatian, terbuka, menghormati orang yang dirawat dan juga banyak kepekaan. Ia juga berfungsi sebagai profilaksis dalam banyak aspek dan juga untuk menyokong proses pemulihan perubatan yang berterusan. Walaupun teruk kesakitan sindrom sistem muskuloskeletal dapat dikurangkan atau bahkan disembuhkan dalam jangka masa panjang.

Risiko, kesan sampingan dan bahaya

Pada prinsipnya, Shiatsu sesuai untuk orang-orang dari semua peringkat umur, bahkan bayi dan wanita hamil dapat berjaya dirawat dengan urutan titik tekanan lembut. Seni sebenar adalah bahawa ahli terapi Shiatsu tepat menyesuaikan diri dengan keadaan bertenaga individu pesakit saat ini, ini bukan sahaja memerlukan pengetahuan latar belakang anatomi-fisiologi, tetapi juga pengalaman yang diperlukan. Sentuhan manusia, regangan dan urut selalu memberi kesan mendalam terhadap kesejahteraan dan sensasi badan. Orang sensitif mungkin mengalami ledakan emosi yang tidak terkawal dengan menangis dan gemetar semasa mengurut Shiatsu. Dalam kes ini, rawatan harus dihentikan pada mulanya. Sekiranya Shiatsu digunakan secara profesional, maka kesan sampingan yang berbahaya biasanya tidak diharapkan. Walau bagaimanapun, pesakit yang menderita penyakit mental yang teruk tidak boleh menjalani rawatan Shiatsu. Ini kerana risiko ledakan emosi yang ganas tinggi, terutama pada individu yang trauma. Oleh itu, komprehensif sejarah perubatan harus diambil sebelum setiap sesi. Begitu juga, pesakit harus selalu menganggap rawatan Shiatsu sebagai langkah pengiring untuk umum kesihatan promosi, supaya penyakit serius tidak terlepas pandang. Pesakit dengan reaksi keradangan yang luas pada kulit dan selaput lendir juga tidak boleh dirawat dengan kaedah ini. Urutan titik tekanan harus dilakukan hanya pada kulit yang tidak utuh dan tidak patah.