Sialendoscopy: Rawatan, Kesan & Risiko

Sialendoscopy adalah prosedur diagnostik dan terapi perubatan ENT untuk visualisasi dan rawatan sistem saluran saluran kelenjar air liur cephalic yang besar. Petunjuk untuk endoskopi timbul terutamanya ketika batu air liur disyaki. Prosedur ini juga popular untuk pembengkakan kelenjar air liur berulang.

Apa itu sialendoscopy?

Sialendoscopy adalah prosedur diagnostik dan terapi ENT yang digunakan untuk memvisualisasikan dan merawat sistem saluran kelenjar air liur cephalic utama. Kelenjar air liur adalah sistem kompleks yang mengandungi pelbagai saluran dan struktur anatomi lain. Apabila pembengkakan kelenjar air liur berlaku, pesakit berunding dengan pakar otolaryngologi untuk penjelasan lebih lanjut. Sialendoskopi sering dilakukan dalam konteks ini. Ini adalah prosedur diagnostik endoskopi ENT. Endoskopi adalah pemeriksaan invasif minimum yang membolehkan doktor melihat di dalam pesakit menggunakan endoskopi. Silendoskopi adalah endoskopi kelenjar air liur cephalic besar dan saluran air liurnya. Atas sebab ini, prosedur ini sering disebut sebagai saluran air liur endoskopi. Prosedur ini sudah ada sejak awal tahun 2000-an. Sebagai peraturan, hanya pusat ENT yang lebih besar dan hospital universiti ENT yang menawarkan pemeriksaan dan menggunakannya terutamanya apabila disyaki batu saliva yang obstruktif. Dalam kombinasi dengan sialendoscopy, prosedur pencitraan tambahan sering digunakan, terutama sonografi, pengimejan resonans magnet, Atau tomografi dikira. Ultrasound pemeriksaan kelenjar air liur adalah sebahagian daripada diagnostik standard. Sialografi atau kelenjar air liur scintigraphy digunakan dalam kombinasi dengan sialendoscopy hanya dalam kes yang sangat luar biasa.

Fungsi, kesan, dan tujuan

Sialendoscopy adalah endoskopi diagnostik yang memberi doktor gambar diam dan bergerak dari saluran pankreas utama kepala. Dalam kes yang luar biasa, sampel cecair dan tisu juga diambil dari saluran kelenjar air liur dalam bentuk biopsi. Tujuan sialendoscopy adalah selalu untuk membuat diagnosis. Untuk menjalankan prosedur, doktor ENT dalam kebanyakan kes menggunakan endoskop mini separa fleksibel dengan diameter poros antara 0.8 dan 2.0 milimeter. Endoskopi dimasukkan melalui ostium semula jadi di dalam kaviti oral ke kelenjar parotid atau kelenjar submandibular. Endoskopi saluran air liur adalah satu-satunya prosedur untuk visualisasi langsung sistem saluran air liur. Selain mendiagnosis gangguan obstruktif kelenjar air liur cephalic utama, endoskopi juga mungkin mempunyai tujuan terapeutik dan dalam hal ini disebut sebagai terapi endoskopi. Dalam konteks ini, doktor menggunakan sialendoscopy untuk merawat batu saliva, misalnya. Sialendoscope membawa saluran intervensi yang memungkinkan rawatan calculi. Semua batu saliva yang berpotensi diambil oleh sialendoscope ke dalam bakul tangkapan kecil dan dikeluarkan dari saluran air liur dengan cara ini. Dilatasi intervensi untuk stenosis dan rawatan sasaran keradangan di saluran air liur juga mungkin menggunakan sialendoscope. Sekiranya salah satu daripada kelenjar air liur membengkak berulang kali sebelum, semasa atau selepas pengambilan makanan, doktor menganggap penyebab penyumbatan dan mengesyaki penyumbatan saluran, boleh dikatakan, sebagai pencetus pembengkakan. Halangan ini sesuai dengan a batu air liur dalam lebih daripada separuh kes. Diagnosis disyaki a batu air liur terutamanya dibuat berdasarkan gambaran klinikal ciri. Pesakit sejarah perubatan dan palpasi membolehkan doktor mengembangkan kecurigaan. Pengesahan atau pengecualian diagnosis yang disyaki berlaku melalui kombinasi prosedur seperti sialensoscopy dan sonografi. MRI dan CT biasanya tidak digunakan pada awalnya kerana mereka mendedahkan pesakit kepada sinaran dan agen kontras. Sehingga beberapa tahun yang lalu, satu-satunya pilihan rawatan untuk batu saliva dengan saiz apa pun adalah membuang kelenjar air liur yang berkaitan. Dengan sialendoscopy, ini telah berubah. Hari ini, setelah didiagnosis, sialendoscope berubah apabila perlu dan memungkinkan campur tangan terapi pada batu air liur terima kasih kepada bakul tangkapan dan forceps kecil. Oleh kerana pilihan terapi segera, sialendoscopy kini lebih unggul daripada prosedur lain untuk diagnostik semata-mata. Sekiranya tiada batu ditemui semasa prosedur, halangan aliran keluar yang disebabkan oleh stenosis parut mungkin menjadi penyebab pembengkakan berulang kelenjar air liur, yang juga dapat dirawat menggunakan sialendoscope. Semasa sialendoskopi, doktor bahkan dapat mengembangkan ostium hingga sepuluh kali ganda ukurannya dan memasukkan alat seperti kateter belon. Semasa prosedur endoskopi, cecair pengairan mencuci di sekitar kelenjar. Kesan ini boleh menjadi kesan terapi berkaitan dengan keradangan, dan dadah boleh diberikan terus ke dalam sistem saluran dengan bantuan sialendoscope untuk merawat seperti itu.

Risiko, kesan sampingan, dan bahaya

Sialendoscopies menawarkan banyak kelebihan berbanding prosedur diagnostik seperti MRI atau CT. Sialendoscopy juga kini dianggap unggul daripada sonografi. Dengan MRI, CT, dan Sinar X, pesakit mesti mengharapkan pendedahan radiasi. Walaupun pendedahan ini sekarang rendah, ia masih boleh melibatkan risiko dan kesan sampingan. Kesan sampingan juga terdapat pada agen kontras. Ejen boleh menyebabkan sakit kepala dan loya. Di samping itu, bahan-bahan tersebut memberi tekanan pada buah pinggang dalam jangka masa panjang. Walaupun sialendoscopy adalah prosedur invasif yang minimum, ia dikaitkan dengan risiko yang lebih sedikit. Prosedur ini mempunyai sedikit risiko keseluruhan dan biasanya dapat dilakukan secara rawat jalan. Pesakit sering menerima a anestetik tempatan untuk tujuan ini. Risiko dan kesan sampingan sialendoscopy perlu disebut hampir secara eksklusif berkaitan dengan anestetik yang digunakan. Sebagai contoh, sebilangan pesakit bertindak balas terhadap anestetik dengan loya or muntah. Bahkan risiko yang lebih sedikit berbanding dengan sialendoscopy ditawarkan kepada pesakit secara eksklusif dengan prosedur pemeriksaan seperti sonogorafy. Walau bagaimanapun, sonografi lebih unggul daripada endoskopi kerana ia bukan prosedur diagnostik semata-mata dan boleh ditukar menjadi intervensi terapi jika perlu.