Kekejangan selepas strok | Fisioterapi untuk kekejangan

Kekejangan selepas strok

Hasil daripada a strok, banyak pesakit mengalami lumpuh atau spastik. Bahagian hujung kaki, seperti lengan dan kaki, terutamanya dipengaruhi oleh spastik. Spasticity disebabkan oleh peningkatan nada otot dan sering menyebabkan kelemahan otot jangka panjang.

Penyebab spastik yang biasa berlaku selepas a strok adakah kaki dipusing ke dalam atau lengan ditekan ke arah dada. Terdapat pelbagai pilihan untuk mengubati kekejangan. Pertama, usaha dilakukan untuk mengurangkan ketegangan otot dengan bantuan ubat penurun ketegangan. Ini termasuk, sebagai contoh, benzodiazepin, memantine atau, dalam kes spastik yang teruk, toksin botulinum.

Sebagai tambahan kepada terapi ubat, spastik juga dirawat secara konservatif melalui fisioterapi. Selain latihan, urut, terapi manual dan fisioterapi yang disasarkan untuk memperbaiki urutan pergerakan, tujuannya adalah untuk merangsang bidang lain otak untuk mengambil alih tugas di kawasan yang rosak. Dengan rancangan terapi yang disesuaikan dengan pesakit dan latihan yang teratur, hasil yang baik dapat dicapai pada banyak pesakit dengan kekejangan setelah strok. Maklumat lengkap mengenai topik ini boleh didapati dalam artikel ini:

  • Kekejangan selepas strok
  • Fisioterapi untuk strok

Latihan berjalan untuk kekejangan

Latihan berjalan kaki untuk kekejangan dalam tempoh multiple sclerosis adalah mustahak agar gangguan dapat dikawal atau sekurang-kurangnya untuk memperbaikinya sehingga mereka yang terjejas dapat bergerak tanpa masalah dan kurang terhad dalam kehidupan seharian. Untuk mencapai tujuan ini, ia adalah terutamanya untuk memulihkan kekuatan otot yang hilang, mengimbangi ketidakseragaman dan melepaskan ketegangan pada otot. Latihan berjalan kemudian melibatkan latihan khusus untuk menguatkan otot dan memperbaiki penyelarasan dan mengimbangi. Analisis koreksi dan pembetulan pada treadmill membantu mereka yang terkena untuk mengembangkan perasaan yang lebih baik untuk tubuh mereka, supaya urutan pergerakan yang salah dapat dikenali dan diperbetulkan secara bebas. Di samping itu, kaedah terapi lain seperti terapi manual, elektrostimulasi atau aplikasi panas dan sejuk dapat membantu menghantar impuls baru ke saraf supaya kerjasama yang harmoni antara pelbagai kumpulan otot ditingkatkan dan dapat berjalan dengan lancar.