Pengurusan tekanan

Istilah tekanan merujuk, di satu pihak, kepada reaksi mental dan fizikal (somatik; badan) yang disebabkan oleh tekanan (rangsangan luaran tertentu; regangan) yang membolehkan tubuh mengatasi tuntutan tertentu, dan, di sisi lain, kepada tekanan fizikal dan mental hasilnya. tekanan Oleh itu, boleh digambarkan sebagai reaksi tubuh yang masuk akal terhadap kemungkinan bahaya. Ini adalah "reaksi melawan penerbangan". Reaksi yang sangat diperlukan untuk bertahan hidup semasa evolusi - terutama dalam tempoh pemburu-pengumpul. Semua tekanan reaksi badan dapat dijelaskan dengan mudah oleh reaksi melawan penerbangan. Sekiranya bahaya mengancam, organisma mesti mempersiapkan diri untuk melakukan aktiviti fizikal. Untuk tujuan ini, jantung kadar meningkat, darah dipindahkan dari organ perut (organ perut) ke otot, dan pada masa yang sama persepsi dikurangkan ke tahap minimum. Kesakitan sensasi terkawal, kebolehan kognitif dikurangkan dengan ketara sistem imun bersiap sedia untuk kecederaan dan dengan itu organisma bersedia untuk terbang atau bertempur. Sekiranya tenaga yang disediakan dengan cara ini tidak hilang, gejala stres kekal (lihat di bawah). Mekanisme ini berlaku baik untuk apa yang disebut eustress, iaitu tekanan yang dianggap menyenangkan, dan untuk ketidakpuasan, iaitu tekanan yang dianggap tidak menyenangkan. Semakin tinggi distres, semakin banyak kejadian eustress dihambat, kerana disessess menurunkan neurotransmisi serotonergik. Neurotransmisi serotonergik adalah pembebasan neurotransmitter (Rasul) serotonin dan pengikatan yang sama dengan reseptor. Istilah tekanan sering disalahgunakan dan disalahpahami. Pertama sekali, "tekanan" difahami sebagai reaksi normal dan, terutama sekali, dari tubuh kita terhadap tuntutan yang dituntut oleh kita. Oleh itu, "Tekanan" adalah keadaan pengaktifan dan kegembiraan fizikal dan mental. Hanya kita sendiri yang memutuskan apakah tekanan "memberi inspirasi" kepada kita atau adakah itu membuat kita sakit. Sekiranya organisma tidak sensitif terhadap tekanan, ia tidak akan bertindak balas terhadap faktor luaran dan oleh itu tidak dapat menyesuaikan diri dan tidak akan dapat dilaksanakan. Ini menunjukkan bahawa ada mengimbangi antara tuntutan yang dirasakan dan strategi mengatasi yang ada. Faktor pencegahan utama tekanan kekal adalah penutupan mental dengan keadaan yang tertekan, iaitu penghentian pemikiran berlebihan patologi. Adalah wajar untuk memikirkan masalah tekanan sesedikit mungkin jika mereka dianggap sebagai tekanan secara subjektif. Jika ini dianggap sebagai subyektif yang membebankan, itu berarti tubuh telah mencapai batas "kemampuan simpanan energetik" nya. Akibatnya, peningkatan tekanan oksidatif berlaku. Negatif, yaitu pemikiran yang tidak masuk akal, hanya dapat dikompensasi dengan mengeluarkan pemikiran yang dianggap menyenangkan. Langkah berorientasikan matlamat untuk ini adalah psikoterapi, untuk mengembangkan struktur pemikiran positif dan optimis. Ini boleh menjadi proses yang cukup panjang dalam hal pengalaman seperti trauma (contohnya kecederaan mental).

Gejala atau aduan tekanan:

Gangguan psychovegetative

  • Denyut nadi lebih cepat, meningkat darah tekanan.
  • Perubahan dalam corak pernafasan: nafas menjadi lebih cepat dan juga menurun dalam jangka masa - ini boleh menyebabkan "hiperventilasi"
  • Mulut kering, tekak kering
  • Tangan dan kaki yang basah
  • Rasa panas
  • Keresahan, berkedut

Gangguan organik (sebagai peraturan, ini sudah menjadi penyakit sekunder dari tekanan kekal).

Tekanan membawa, antara lain, kepada Kortisol dan pelepasan katekolamin (biogenik amina norepinephrine, dopamin dan adrenalin), ini seterusnya boleh menjadi penyebab banyak penyakit sekunder.

Penyakit tekanan akibatnya

Berikut adalah penyakit terpenting yang boleh disebabkan oleh tekanan:

Pengurusan tekanan atau pengurusan tekanan

Orang mempunyai zon penyangga yang berbeza, yang disebut sumber daya individu, yang dengannya mereka menghadapi tekanan harian. Sumber-sumber ini boleh menjadi penghargaan diri yang tinggi, hadiah empati interpersonal atau latihan yang baik keadaan. Aspek mental, interpersonal dan fizikal saling berkaitan. Sebagai contoh, tekanan yang besar dalam kehidupan bekerja boleh kekal tanpa kesan negatif sekiranya terdapat persekitaran keluarga yang kuat. Persekitaran keluarga yang stabil atau lingkaran rakan dari mana rasa kesejahteraan tumbuh adalah faktor pencegahan yang signifikan untuk tekanan kronik. Sifat watak individu juga mempengaruhi tekanan: satu orang mengambil segalanya untuk jantung dan yang lain membuat yang terbaik dari segalanya. Istilah ketahanan digunakan untuk menggambarkan kemampuan orang untuk memperbaharui diri mereka secara bebas setelah krisis yang mendalam, dalam arti peraturan diri. Semakin tinggi daya tahan, semakin kuat keupayaan untuk mengatasi tekanan psikologi dan semakin tinggi kebarangkalian untuk melihat ke hadapan dan mencari penyelesaian. Keupayaan daya tahan adalah ciri individu. Ia tertakluk kepada faktor genetik dan juga epigenetik, yang kebanyakannya berasal dari awal zaman kanak-kanak. Fokus pengurusan tekanan atau pengurusan tekanan adalah:

  • Kecerdasan Emosi Kecerdasan emosi menentukan bagaimana tekanan dirasakan atau diuruskan. Ini menggambarkan cara seseorang menangani orang lain dan situasi kritikal secara intuitif. Cara seseorang berurusan dengan orang berbeza bergantung pada ciri-ciri hemisfera otak. Yang lebih dominan di sebelah kiri otak adalah (= pemikiran analitis), semakin faktual dan otak otak kanan lebih dominan adalah (= pemikiran dan emosi jaringan), semakin beremosi.
  • Sokongan sosial Tanpa orang bercakap kepada, tanpa sokongan daripada rakan kongsi, keluarga atau rakan-rakan tidak mempunyai pertolongan penting dalam menangani tekanan dan situasi kehidupan yang tertekan. Mereka beri kekuatan. Banyak peristiwa dan tekanan kritikal kehilangan keganasan mereka selagi anda mempunyai orang yang peduli dengan anda dan dengan siapa anda boleh bercakap dan yang menawarkan pertolongan. Catatan: Selagi anda berada dalam keadaan mental yang baik, dialog diri positif yang sihat dapat menjadi pelengkap yang sesuai dengan persekitaran sosial dalam mengatasi tekanan.
  • Strategi penanganan positif atau penangananCoping strategi atau penanganan (bahasa Inggeris: untuk mengatasi, "mengatasi, mengatasi") merujuk kepada cara menangani peristiwa kehidupan (di sini: tekanan) atau fasa kehidupan yang dianggap penting dan sukar. [di sini: Berkebolehan menangani situasi kritikal atau tekanan = mengurangkan penyakit]. Tidak seperti kecerdasan emosi, strategi mengatasi konstruktif dapat dipelajari.

Perbezaan dibuat antara:

  • Strategi mengatasi positif - keupayaan untuk menangani secara konstruktif dengan situasi atau tekanan kritikal = pengurangan penyakit.
  • Strategi mengatasi negatif - sikap menguatkan tekanan seperti menyalahkan diri sendiri, mengasingkan diri dari sesama manusia = mempromosikan penyakit.

Pengurusan tekanan

Banyak cara membawa kepada pengurusan tekanan. Ini merujuk kepada semua tindakan yang menjaga mental kesihatan seperti bertemu rakan, bersenam, ketawa, pembelajaran dan ketenangan. Berikut adalah tonggak pengurusan tekanan yang menyokong:

  • Pengurusan masa
  • Diet sihat
  • Sukan dan senaman
  • Kebersihan mental
  • Kenalan sosial
  • Rehat dan tidur yang kerap - meditasi jika perlu.
  • Pembelajaran bidang pengetahuan baru (misalnya bahasa), jika dikaitkan dengan kegembiraan dan motivasi.