Gejala | Leukemia myeloid akut (AML)

Gejala

Keringat malam bertambah, demam, pengurangan berat, hilang selera makan, kemerosotan prestasi dan sakit tulang berlaku. Di samping itu, anemia berlaku; gejalanya adalah pucat pada kulit, kekusutan prestasi, degupan jantung yang cepat (tachycardia) dan jarang sesak dada (angina pectoris). Pertumbuhan penekanan sel degenerasi mengakibatkan kekurangan sel pertahanan "normal".

Hasilnya adalah peningkatan jangkitan, misalnya paru-paru (mis radang paru-paru) atau pelvis buah pinggang (keradangan pelvis buah pinggang). Pesakit mendapat demam lebih kerap.

Kerana kekurangan darah platelet (trombositopenia), terdapat peningkatan pendarahan, walaupun setelah disebut trauma ringan, seperti semasa melakukan aktiviti seharian seperti menggosok gigi. Akibatnya adalah gejala seperti pendarahan gusi, mimisan dan darah meludah. Gejala seperti pembesaran gusi (hiperplasia gingiva) atau penglihatan berganda jarang diperhatikan. Doktor yang merawat juga harus menolak pembesaran limpa dan hati (hepatosplenomegali). Oleh itu, leukemia dapat dikenali dengan banyak tanda yang berbeza.

Diagnosa

Salah satu langkah pertama adalah pengambilan mudah darah sampel. Ini digunakan untuk menentukan jumlah sel darah platelet (trombosit), sel darah merah (erythrocytes) dan sel darah putih (leukosit). Oleh kerana kumpulan leukosit mengandungi beberapa jenis sel yang berbeza (limfa sel, granulosit), yang disebut pembezaan kiraan darah dihasilkan, yang memberikan analisis tepat mengenai sel-sel ini. Dengan cara ini penurunan atau peningkatan sel atau kenaikan mutlak atau relatif dapat dikesan. Dalam kes AML, misalnya, pemeriksaan yang disebutkan di atas menunjukkan bilangan sel darah merah (anemia) yang rendah dan bilangan sel darah putih (leukositosis).

Pemeriksaan mikroskopik

Darah atau sumsum tulang sampel dapat dianalisis dengan bantuan mikroskop. Sekiranya caper yang disebut dapat dijumpai di sel yang diperiksa, maka AML terbukti. Batang Auerbach ini menyerupai batang terkecil di badan sel.

Tusukan sumsum tulang

Sampel diambil untuk analisis, lebih baik dari lembangan. Sampel ini kemudian diwarnai (pewarnaan sitokimia) dan dianalisis lebih lanjut. Sebagai tambahan, sel-sel sampel diperiksa berkaitan dengan genetiknya untuk mencari penyelewengan (penyimpangan) dalam genetik sel (genetik sitot dan molekul). Penemuan sitogenetik memainkan peranan utama dalam prognosis. Hubungan (translokasi) antara pembawa gen (kromosom8 dan 21 agak positif untuk prognosis, sedangkan kehilangan kromosom 5, misalnya, mempunyai prognosis yang sangat buruk.

Terapi

Kemoterapi: Tujuan terapi ini adalah untuk memusnahkan leukemia sel dengan bahan penghambat pertumbuhan. Masalahnya adalah bahawa bahan tersebut tidak hanya mempengaruhi leukemia sel, tetapi juga semua sel yang tumbuh dengan cepat di dalam badan, seperti sel-sel haematopoietik lain, rambut sel (sebab itulah kesan sampingan dari keguguran rambut berlaku semasa kemoterapidan, terutamanya yang bermasalah, sel kuman (mis sperma sel).

Pemindahan sel stem: Terdapat dua cara pendermaan sel induk: Di satu pihak, ahli keluarga atau penderma asing (allogeneic), jika ciri-ciri tisu sesuai, sel induk dapat diambil dari mereka dan diberikan kepada pesakit. Dari sel-sel induk ini sel-sel darah sihat "normal" kemudian terbentuk. Walau bagaimanapun, dos tinggi kemoterapi mesti dilakukan terlebih dahulu untuk memusnahkan sel degenerasi sebanyak mungkin (untuk prinsip kemoterapi dosis tinggi, lihat bahagian umum mengenai leukemia).

Sebaliknya, sel induk yang sihat dapat diambil dari pasien itu sendiri (autologous), jika dia sedang dalam tahap yang disebut pengampunan penuh, yaitu ketika kebanyakan sel degenerasi telah hancur, untuk diberikan mereka kembali apabila penyakit itu kembali. Walau bagaimanapun, autologous pemindahan sel stem masih dalam peringkat awal dan lebih cenderung digunakan dalam ujian klinikal. Ubat khas: Ubat Gemtuzumab telah menunjukkan hasil yang sangat baik dalam rawatan AML dalam beberapa tahun terakhir.

Semasa kemoterapi, pesakit mengalami banyak kesan sampingan yang kadang-kadang teruk. Dalam keadaan ini, penjagaan optimum sangat penting dan dapat mengurangkan banyak kesan sampingan:

  • Loya dan muntah: Mual dan muntah adalah salah satu masalah utama banyak pesakit AML yang menjalani kemoterapi. Selain ubat, minyak aromatik, gula-gula getah atau udara segar juga dapat memberikan kelegaan.
  • Pencegahan jangkitan Kemoterapi menyebabkan penindasan sementara sistem imun. Oleh itu, pesakit yang terjejas hampir tidak mempunyai pertahanan tubuh sendiri dan sangat terdedah kepada jangkitan. Oleh itu, langkah-langkah kebersihan yang ketat adalah "A dan O".

Dalam keadaan tertentu, apa yang disebut "pengasingan terbalik" pesakit mungkin diperlukan. Ini bermaksud bahawa kakitangan hospital atau saudara-mara hanya boleh memasuki bilik hospital dengan pakaian pelindung khas. Ini untuk mengurangkan bilangan yang berpotensi berbahaya bakteria, virus atau kulat.

  • Kemoterapi menyebabkan penindasan sementara sistem imun. Oleh itu, pesakit yang terjejas hampir tidak mempunyai pertahanan tubuh sendiri dan sangat terdedah kepada jangkitan. Oleh itu, langkah-langkah kebersihan yang ketat adalah "A dan O".

Dalam keadaan tertentu, apa yang disebut "pengasingan terbalik" pesakit mungkin diperlukan. Ini bermaksud bahawa kakitangan hospital atau saudara-mara hanya boleh memasuki bilik hospital dengan pakaian pelindung khas. Ini untuk mengurangkan bilangan yang berpotensi berbahaya bakteria, virus atau kulat.

  • Kemoterapi menyebabkan penindasan sementara sistem imun. Oleh itu, pesakit yang terjejas hampir tidak mempunyai pertahanan tubuh sendiri dan sangat terdedah kepada jangkitan. Oleh itu, langkah-langkah kebersihan yang ketat adalah "A dan O".

Dalam keadaan tertentu, apa yang disebut "pengasingan terbalik" pesakit mungkin diperlukan. Ini bermaksud bahawa kakitangan hospital atau saudara-mara hanya boleh memasuki bilik hospital dengan pakaian pelindung khas. Ini untuk mengurangkan bilangan yang berpotensi berbahaya bakteria, virus atau kulat.

Tidak jarang pesakit yang terjejas mencari rawatan alternatif untuk leukemia myeloid akut. Terutama di zaman Internet, pelbagai terapi yang "lembut", "alternatif" atau "semula jadi" dapat ditemukan dengan cepat. Tetapi bolehkah kita mempercayai janji-janji ini?

Tidak, dalam keadaan apa pun. Hanya kemoterapi dan sumsum tulang pemindahan mewakili terapi yang mencukupi dan menjanjikan! Pertama dan terpenting, banyak pesakit beralih ke "pilihan rawatan" alternatif kerana takut akan yang kuat kesan sampingan kemoterapi.

Namun, kerana AML sangat agresif, rawatannya sayangnya juga harus dilakukan secara intensif dan agresif. Oleh itu, kononnya rawatan "lembut" atau "alternatif" jelas bukan pilihan bagi profesional perubatan yang serius. Dalam keadaan terburuk, pesakit mati ketika cuba menjalani rawatan alternatif.