Gejala | Abses usus

Gejala

Gejala usus abses kadang-kadang boleh sangat berbeza. Kemungkinan gejala yang menunjukkan usus abses adalah sakit perut or kejang dengan intensiti yang berbeza-beza. Loya, muntah, demam atau perasaan sakit secara umum juga boleh menjadi indikasi usus abses.

Walau bagaimanapun, ini adalah gejala yang tidak spesifik yang juga berlaku dalam konteks jangkitan gastrousus. Oleh kerana abses usus sering dijumpai dalam konteks penyakit sebelumnya, gejala spesifik gambar klinikal ini atau pemburukan gambar klinikal dapat menunjukkan abses sebagai komplikasi. Diverticulitis, sebagai contoh, menampakkan diri dalam keadaan akut, sebelah kiri kesakitan di bahagian bawah perut.

. kesakitan sangat teruk dan bertambah buruk dari masa ke masa. Demam juga khas untuk keradangan seperti itu. Cirit-birit mendadak atau sembelit juga merupakan gejala biasa.

Malangnya, simptomnya sering sangat ringan, terutama pada orang tua. Oleh itu, terdapat risiko bahawa abses tidak akan dikenali. Pecahnya abses boleh menyebabkan peningkatan awal gejala.

Namun, setelah beberapa lama, gejala bertambah buruk dan teruk sakit perut, loya dan muntah berlaku. Kejutan dengan tidak sedar juga kemungkinan akibatnya. Dalam apendiks, abses dapat menyembunyikan gejala keradangan dengan mudah.

Sama sekali tidak jarang berlaku hanya dalam hal ini demam dan sedikit tekanan kesakitan di bahagian bawah perut kanan dapat dilihat. Inilah yang menjadikan abses berbahaya apendiks, Pada abses usus boleh, tetapi tidak semestinya, menyebabkan kesakitan.

Selalunya ia tidak spesifik sakit perut, yang sukar ditugaskan untuk tujuan yang tepat. Walau bagaimanapun, abses usus jarang berlaku pada individu yang sihat. Dalam kebanyakan kes terdapat yang sudah ada keadaan di mana abses usus adalah komplikasi yang mungkin berlaku. Oleh itu, sakit perut yang baru berlaku diperiksa dengan lebih teliti pada orang tersebut, kerana terdapat risiko komplikasi yang lebih tinggi. Walau bagaimanapun, sebuah abses usus juga boleh menyebabkan sakit perut atau perut yang teruk, sebab itulah mereka yang terjejas terus ke bilik kecemasan.

Rawatan

Abses usus adalah komplikasi serius yang mesti diatasi dengan segera. Sekiranya abses tidak dirawat, boleh pecah dan membawa akibat serius yang berpotensi mengancam nyawa. Rawatan abses usus termasuk pembedahan dan terapi antibiotik.

Tujuan operasi adalah untuk menghilangkan dan membersihkan abses. Terapi antibiotik bertujuan untuk mencegah jangkitan dan keradangan selanjutnya. Prosedur pembedahan dipilih mengikut penyakit sebelumnya yang mendasari dan jenis abses.

Pada prinsipnya, prosedur pembedahan terbuka dan invasif minimum mungkin dilakukan. Dalam operasi invasif minimum, instrumen pembedahan dimasukkan ke dalam perut melalui sayatan kecil. Untuk operasi terbuka, sebaliknya, sayatan perut dibuat.

Abses dibersihkan dan, jika perlu, bahagian usus juga dikeluarkan jika perlu. Semasa operasi sedemikian mungkin diperlukan untuk membuat saluran usus buatan buat sementara waktu. Ini adalah kes, misalnya, dalam keadaan rumit diverticulitis.

Saluran keluar usus kemudian dipindahkan ke perut selepas beberapa minggu. Untuk terapi antibiotik, antibiotik digunakan untuk memerangi kuman yang kebanyakannya terdapat di dalam usus. Ini termasuk antibiotik metronidazole, cefuroxime, ciprofloxacin atau piperacillin dan tazobactam.

Biasanya dua atau lebih antibiotik digabungkan untuk melawan seberapa banyak kuman yang mungkin. Terlepas dari terapi khusus abses, penyakit yang mendasari di mana abses berlaku juga harus dirawat. Dalam kes Penyakit Crohn, sebagai contoh, penyelenggaraan remisi yang disebut mesti dilakukan setelah operasi pada abses.

Pemeliharaan pengampunan ini merangkumi rawatan dengan ubat-ubatan yang bertujuan untuk mencegah kambuhnya penyakit. Ini termasuk glucocorticoids, yang serupa dengan badan kortison dan mempunyai kesan anti-radang, serta apa yang disebut imunosupresan, yang mengatur aktiviti sistem imun. Dalam kes khas, sebagai alternatif untuk pembedahan pembedahan abses, saliran (lihat bahagian Saliran) dapat diletakkan di dalam abses untuk mengalirkannya.

. abses usus mesti dibebaskan dan dikosongkan secara pembedahan untuk mengelakkan komplikasi yang berpotensi mengancam nyawa. Abses boleh meletup pada bila-bila masa. Kebarangkalian ini meningkat dari hari ke hari.

Abses dikeluarkan baik dalam operasi kecemasan dan juga operasi yang dirancang. Sekiranya abses sudah pecah, pembedahan juga perlu dilakukan untuk membersihkan perut dari kandungan abses dan membuang tisu usus yang meradang atau mati. Bergantung pada jenis abses usus, penyakit usus yang sudah ada dan kursus individu, teknik pembedahan yang sesuai dipilih.

Dalam beberapa kes, prosedur invasif minimal dapat dipilih, di mana instrumen pembedahan dimasukkan ke dalam perut melalui sayatan kecil. Dalam operasi konvensional, rongga perut dibuka dengan sayatan perut untuk sampai ke usus. Bahagian usus yang teruk, misalnya dalam kes apendiks or diverticulitis, juga dikeluarkan semasa operasi sedemikian.

Mungkin juga diperlukan untuk membuat saluran keluar usus buatan buat sementara waktu. Walau bagaimanapun, ini mungkin berlaku dengan prosedur yang sangat rumit. Semasa operasi, saluran keluar usus buatan dipindahkan kembali ke rongga perut pada operasi kedua.

Selepas operasi, pesakit biasanya harus dibawa ke unit rawatan rapi. Waktu tinggal di hospital kira-kira 14 hari atau lebih adalah normal selepas operasi sedemikian. Sebagai alternatif untuk pembedahan, dalam beberapa kes saliran dapat ditempatkan di abses untuk mengalirkan isi abses ke dalam bekas.

Saliran diletakkan di tempat yang betul dengan menggunakan ultrasound mesin atau pencitraan CT. Prosedur ini juga dikenali sebagai sonografi atau CT-berpandukan. Walaupun begitu, operasi biasanya dilakukan untuk membuang seluruh abses, termasuk kapsulnya dan bahagian usus yang meradang. Salah satu sebab untuk memasukkan saliran sebelum ini adalah jeneral yang sangat miskin keadaan pesakit, yang menjadikan operasi segera terlalu berisiko.